Drama Sia-Sia Manusia

Ada yang suka mencaci. Meneriaki berkali-kali tanpa menghiraukan suara hati. Ada yang bisa mengerti. Memberi pernyataan yang di dapati tanpa setengah hati. Ada yang suka memerintah. Ada yang suka mengambil peran. Juga ada yang sudah suka keduanya. Sehingga, sebagai penonton, kita hanya bisa menikmati nya. Berharap tidak sakit kepala dan pulang mual-mual karenanya.

Semua manusia memainkan drama. Aku, kamu, kita, mereka, pun manusia yang sakit jiwanya. Pernah ada kesadaran bahwa semua ini melelahkan. Sekaligus menyenangkan. Pernah ada saja lintasan-lintasan berupa pertanyaan. Sekaligus jawaban.

Semua manusia baik. Semua manusia juga buruk. Ada porsi yang sudah di seleksi diri. Ada potongan yang dibuang sendiri. Pun, jika kamu tidak mengakuinya. Tapi kamu sudah membaca nya dan kata-kata itu ada di pikiran, walau terhitung detik atau menit.

Dingin dan lembut dari Gentoos Ice Cream

Eh, hallo. Lama sekali saya gak buka blog, hampir dua minggu. Benar-benar gak buka sama sekali, bahkan dari hp pun saya gak ngecek komen atau baca postingan teman-teman. Alasan nya adalah karena saya ada kerjaan di luar kota, di hutan lebih tepatnya. Susah sekali sinyal disana. Kalaupun ada, hanya untuk sekedar whatsapp/line aja. Selain susah sinyal, saya pun gak ada waktu buat buka blog. Untuk buka twitter atau instagram pun hanya sesekali aja, pagi sebelum kegiatan atau malam setelah kegiatan. Kerja apa di hutan? Ada deeeeh pokoknya seru bareng tim dari Obet Nusantara yang kerja sama dengan Garuda Indonesia.

Setelah seminggu disana, pas pulang saya gak bisa langsung leha-leha. Saya mesti nyuci, nyetrika, ngepel dan ngerjain kerjaan rumah lainnya yang selama seminggu saya tinggalin. Berhubung saya lagi libur kuliah, jadi semua nya saya lakukan dengan santai. Naaah mulai deh baru hari Senin ini saya bisa buka laptop dan ngeblog lagi. Walaupun kayanya gak ada yang nyariin saya di blog sih.. kalaupun ada yang nyariin, biasanya suka minta traktir makanan-makanan di Bandung gitu. Hih. Teman macam apa kalian…… #drama

Hari ini saya mau ngepost yang seger-seger dan kesukaan saya, yaituuuuuu es krim! Ada tempat makan es krim di Bandung yang beberapa minggu lalu saya datengin. Nama tempat nya Gentoos Ice Cream Bar. Nyari tempatnya juga gak susah, gampang banget. Denger-denger sih Gentoos ini homemade ice cream juga. Saya sendiri selalu penasaran dengan homemade ice cream, karena biasanya antara satu tempat dan tempat lainnya punya ciri khas rasa yang beda-beda. Pas kemarin kesini, saya memesan African Black Rebel dan Mix Persian Delight. Harga keduanya sama, 17,5 K. Ini penampakan nya :

20140722_193345 (FILEminimizer)

African Black Rebel ini isi nya dua scoop es krim coklat. Kalau Persian Delight isi nya es krim vanilla oreo, karena gak terlalu suka vanilla, akhirnya saya mix dengan satu scoop coklat dari African Black Rebel. Nah untuk setiap pembelian satu es krim, boleh milih dua topping yang tersedia. Ada banyak pilihan sih, akhirnya kemarin pilihan nya jatuh kepada strawberry, jelly, marshmallow dan oreo. Terus gimana rasa es krim nya? Tentu saja enak. Yang paling saya suka adalah es krim coklat nya ini, duuuh lembuuuuuuut bangeeeeet dimulut, bikin jatuh cinta hahaha. Iya maaf saya lebay tapi beneran saya suka. Apalagi rasa coklat nya gak terlalu manis banget, pas banget di lidah.

Untuk segi tempat, ini tempatnya memang mungil. Tapi cukup lah untuk sekedar mampir makan es krim. Pelayanan nya juga ramah banget, waktu kesini mereka sangat friendly dan sopan untuk diajak berbicara. Saya juga menyempatkan untuk menulis kesan-kesan mengenai Gentoos Ice Cream yang bisa konsumen tempelkan di salah satu bagian dinding tempat ini.

CYMERA_20140731_131919
Kalian boleh nulis kesan, pesan, saran, kritik, apapun di situ. Nanti biasanya mas-mas disana suka minta kalian untuk isi, kalau mereka lupa, kalian bisa minta aja sendiri hahaha. Kalau tulisan saya di situ, saya janji akan menuliskan tentang Gentoos Ice Cream di blog saya, daaaan terlaksana sudah! :P Untuk info selanjutnya, teman-teman bisa cek-cek dibawah ini. Selamat ngeskriiim~

INFO :

GENTOOS ICE CREAM BAR

Alamat : Jalan Tubagus Ismail no 21, Kota Bandung
Twitter : klik @GentooIceCream
Instagram : klik @gentooicecream

Berenang di kelilingi bukit ala Dulang

Hallo, gimana liburan lebaran nya? Sudah banyak orang yang mulai beraktifitas seperti biasa di hari Senin ini. Tapi saya engga, masih punya jatah libur sebulan lebih hehehe. Maklum, anak kuliahan kan kalau pertengahan tahun liburnya lama. Ya, saya juga begitu. Dari kampus dikasih jatah libur tiga bulan. Sebulan dipake SP (semester pendek), dua bulan nya libuuuur. Tentu aja gak full sebenarnya, biasanya kalau yang ikut kegiatan kampus suka pada sibuk nyiapin ospek dan begini begitu nya. Berhubung saya udah gak kejamanan ngurusin ospek, jadi bisa enak libur dengan tenang dan tentram tanpa gangguan ini itu.

Mungkin tulisan mengenai review salah satu tempat di Bandung ini agak telat di post, soalnya liburan nya udah selesai. Tapi gakpapa dong, mungkin lain kali kalian bisa ke Bandung. Ya tapi, gak pake buang sampah sembarangan dan gak parkir sembarangan ya. Gitu pesan Ridwan Kamil, wali kota Bandung kesayangan saya dan warga Bandung. Hehehe.

Oke, jadi nama tempat nya adalah Dulang Resort dan Resto. Mungkin sebagian orang Bandung udah pernah denger nama nya atau juga udah pernah kesini. Dulang ini terkenal dengan kolam renang nya, kalian bisa berenang dengan hawa gunung kalau kesini. Asik nya lagi, bagian kolam renang dan resort nya terpisah. Jadi nya antara pengunjung kolam renang dan resort sama-sama gak akan terganggu. Kolam renang disini emang punya view yang oke banget, dikelilingi sama bukit-bukit hijau dan enak dipandang mata. Biaya masuk nya 20.000 rupiah aja. Penampakan tiket dan view kolam renang, bisa dicek dibawah ini.

20140626_141220 (FILEminimizer)

20140626_141505 (FILEminimizer)

20140626_141527
Kolam renang disini ukuran nya gak besar. Tapi untuk yang ingin merasakan berenang dengan suasana yang berbeda dari kolam renang lain nya, tempat ini bisa dicoba. Berhubung saya gak ikutan renang dan gak bisa renang, saya cuma stay di bagian atas aja sambil duduk-duduk cantik. Jadi tempat disini bertingkat-tingkat, kolam renang nya ada di bagian paling bawah, terus ada beberapa pilihan tempat duduk untuk yang mau makan di resto. Ada yang bagian dalam dengan kursi – meja kayu, ada juga di bagian luar dengan view kolam renang dan bukit-bukit seperti foto diatas. Nah dibawah ini foto bagian dalam resto.

20140626_141635 (FILEminimizer)
Nah ituuu foto yang diatas, yang diujung ada banyak orang, itu adalah pintu masuk dan tempat pembelian tiket. Didepan tempat pembelian tiket, ada tangga turun kebawah buat ke tempat kolam renang dan masih resto juga. Untuk menu makanan-minuman disini range harga nya 20K – 60K.

Untuk yang mau kesini khusus ke bagian resto dan gak akan renang, saya saranin sih duduk nya di bagian dalam aja dekat-dekat jendela. Soalnya kalau duduk di bagian luar, view nya keganggu sama orang-orang yang berenang. Kalau yang berenang nya pas sedikit sih ya no problem, tapi kalau udah banyak dan ngeliat beberapa perempuan yang salah kostum kesana… yaaa ganggu pemandangan aja sih hehehe. Tapi itu sih pendapat saya aja, kalau sekira nya ada yang mau makan di bagian luar ya boleh-boleh saja. Kalau kalian malem-malem kesini juga boleh, view kolam renang nya juga tetap bagus dan ada kesan romantis. Soalnya ada banyak lampu-lampu gitu dibagian kolam nya. Hawa nya juga tentu saja akan dingin. Kalau mau liat foto-foto pas malem nya, kalian bisa cek di akun twitter nya Dulang ya. Akun twitter nya ada dibawah ini.

Segitu dulu ya review nya, kalau ada info baru pasti langsung saya tambahan di postingan ini, Untuk info lainnya cek dibawah ini ya.

DULANG RESORT AND RESTO

Alamat : Jalan Pabrik Gitar, Pagerwangi, Lembang, Bandung (bisa lewat dari daerah Punclut)
Telepon : 022-2785020
Email : resort.dulang@live.com
Twitter : @Dulangresort1

 

 

Hallo Blog, Maaf Lahir Batin

Assalamualaikum. Hallo teman-teman blog dimanapun kalian berada. Bagaimana kabar kalian? Semoga selalu sehat dan happy! Maaf bulan kemaren saya gak banyak nulis dan gak banyak berkunjung di blog kalian. Gak ada alasan pasti sih, bahan tulisan sebenarnya numpuk tapi waktu nulis nya seiprit-seiprit dan saya nya pun ga menyempatkan waktu buat nulis.

Saya mau ngucapin selamat hari raya idul fitri, selamat berlebaran dan maaf lahir bathin untuk semuanya. Maaf kalau selama ini ada kata, kalimat, tulisan yang menyinggung atau menyakiti hati. Maaf kalau ada bercanda saya yang berlebihan. Maaf kalau saya suka ejek-ejekan di kolom komentar teman-teman, tapi kalian happy kan di komentarin sama saya? Atau sebenernya ingin ngeklik spam kalau saya komen? Hahaha. Pokoknya saya minta maaf dalam hal apapun untuk semuanyaaaa, semua teman-teman di blog ini juga siapapun yang sudah meluangkan waktu nya mampir ke blog ini.

Berhubung saya perempuan asli Bandung. Cantik nya juga cantik khas Bandung #abaikan. Jadinya saya gak mudik. Lagi pula rumah emak (nenek) saya di Bandung juga, jadi nya saya cuma nunggu panggilan alam aja kalau mau kesana. Kalau kalian mudik gak? Kalau mudik, kemana? Sama siapa? Semalam berbuat apa? #skip

Btw, ada yang seru di lebaran tahun ini, eh salah tepatnya sih pas ramadhan nya. Saya bikin kue nastar sendiri, first time! Gak bikin banyak kok, cuma nyobain bikin aja supaya nanti kedepan nya bisa bikin sendiri lagi. Hasilnyaaaaa hahaha bentuk nya gede-gede, segede jengkol. Kalau diliat dari jauh, kaya bukan nastar, tapi kaya bakpia. Rasanya sih aman, tapi karena bentuknya kegedean itu masalah banget. Apalagi isi nanas nya sedikit hahaha. No problem sih karena ini pengalaman pertama dan seru bangeeeet! Semoga tahun depan saya bisa bikin dengan ukuran normal ya :P Sebenarnya keluarga saya suka bikin kue lebaran rame-rame dirumah emak, tapi beberapa tahun terakhir ini gak lagi. Mama cape bikin nya, emak juga, faktor umur kali ya hehehe. Jadinya beberapa tahun terakhir ini lebih milih untuk beli kue, simple juga sih karena gausah ngeluarin banyak tenaga dan waktu. Tapi kayanya kalau sekali-kali bikin kue ramean lagi, saya pikir seru kali ya.

Segitu dulu aja deh, inti nya tulisan ini saya mau minta maaf dan juga “say hello” sama kalian semua. Nah mulai besok-besok saya akan mulai ngepost review kuliner lagi dan beberapa tempat asik di Bandung. Beberapa puisi juga deng. Soalnya semua bahan tulisan udah numpuk di draft tapi gak kelar-kelar untuk di post hahaha. Bhaaay~

*nb : selain minta maaf, saya juga minta doa teman-teman supaya akhir tahun ini, skripsi saya kelar. Thanks!

 

Surat terbuka untuk tiga pulau

Surat terbuka untuk Gusti Fullah di Banjarmasin, Didik Rahmadi di Aceh, dan Adzhani di Jatinangor – Bekasi.

Hallo dan selamat membaca untuk kalian bertiga, dan untuk siapapun yang mampir di blog ini.

Ada beberapa titipan rindu dari kota Bandung untuk kalian, mengenai makanan-makanan enak, cafe menyenangkan, dan suasana kebahagiaan kota ini. Saya harap, kita bisa bertemu dan berbicara banyak mengenai hidup. Seperti yang biasa kita lakukan dalam perbincangan kata-kata di sebuah tempat maya yang dibuat oleh salah satu dari kita.

Surat ini bukan untuk menanyakan kabar, karena pertanyaan kabar bisa saya tanyakan setiap waktu. Saya mau menuliskan apa yang saya rasakan juga pikirkan, tidak ada ruang yang lebih luas untuk menyimpan kata-kata untuk kita selain disini, blog. Walau sebenarnya, semesta lebih luas cakupan nya untuk mengurung setiap kata dan kalimat yang pernah ada. Tapi saya lebih percaya disini, tentu dengan orang-orang baik yang mata nya rajin membaca halaman perhalaman.

Ada satu dua hal yang akan saya sampaikan pada kalian.

Tahun lalu di bulan ini, bulan Ramadhan. Saya, Gusti, Hani, dan Dhani (pacar Hani) melakukan kegiatan menyenangkan di ruang ini dan media sosial. Menulis puisi bersama untuk event Duet Puisi. Iya duet, dan harus pasangan, maksudnya harus perempuan – laki. Saya dengan Gusti. Hani dengan Dhani. Setelah menulis berhari-hari, kita bertukar pasangan menulis. Tuntutan nya begitu waktu itu. Tidak ada Didik? Iya tidak ada, dia gak ikutan. Mungkin buat dia event ini gak ada apa-apa nya hahaha.

Saya hanya mau mengingatkan pada kalian, bahwa sejak Ramadhan tahun lalu semua terasa lebih hangat. Berawal dari saya bicara tentang event duet puisi dengan Gusti, kemudian bersama Hani, dan muncul Didik yang tiba-tiba hadir di layar hp.

Dalam event tersebut, kita semua tidak menang. Ada ratusan orang, ratusan tulisan, dan puluhan pasangan yang tulisan nya bagus-bagus. Saya akui itu. Hadiah yang diberikan pun hanya berupa sepaket buku, sederhana. Ada kabar simpang siur mengenai seluruh tulisan akan di buku-kan, sampai pada akhirnya tidak jadi karena tidak ada biaya. Biarlah. Walau saya berharap menjadi kenyataan, akhirnya saya tidak memperdulikan nya lagi. Ada sebuah pertemanan yang lebih saya pedulikan.

Sekarang, di sebuah ruang maya. Saya, Gusti, Hani, dan Didik suka bicara. Apa saja.

Saya yang menyebalkan dengan mengirimkan foto makanan-makanan di Bandung. Hani yang manja dan lucu dengan foto selfie nya saat ada kegiatan. Gusti yang suka telat respon karena mungkin disana susah sinyal, mungkin hahaha. Didik yang terkadang bijak tapi belum bisa move on dari mantan. Kalian semua ini teman berisik yang diam-diam saya doakan agar semua nya menjadi penulis, juga pembaca yang baik.

Satu tahun sudah berlalu dan saya yakin akan ada banyak cerita dari kalian yang akan saya ketahui lagi. Pun, semoga kalian sama, tidak bosan mengetahui hidup saya disini. Jangan berhenti hadir di ruang ini, tetaplah konsisten menulis, tetaplah mengingatkan untuk menulis, dan tetaplah happy dengan kehidupan kalian disana. Walau saya tahu kita semua punya permasalahan masing-masing.

Semoga waktu dan semesta mengetahui tentang kita dan mempercepat sebuah pertemuan di ruangan dengan aroma kopi dan coklat, di kota ku juga kota kalian.

Setelah selesai membaca, saya akan menunggu surat balasan secara terbuka di blog. Gusti, Hani, dan Didik. Semoga saya tidak lama menunggu.

Salam cinta dari Bandung, untuk kalian.

Menenangkan diri di Cafe D’Pakar

Hallo!

Buat kalian-kalian yang ada di Bandung dan sedang ingin mencari tempat yang benar-benar tidak ada keramaian, cocok banget kesini. Tempat tersembunyi tanpa alamat jelas dan tanpa informasi apapun dari orang sekitar. Nama tempat nya Cafe D’pakar.

Udah lama saya ngincar tempat ini, selain view nya yang menakjubkan, disini juga masih tergolong sepi. Tidak terlalu banyak yang datang seperti tempat-tempat lain nya. Untuk ukuran tempat baru di Bandung, lumayan lah tempat ini masih jarang terjamah sama orang lain. Walaupun ada yang kesana, tapi gak sampe penuh penuh banget. Untuk menuju tempat ini memang agak ekstrim, suasana jalan nya ini sepi dan tipe jalan nya ini rusak yang bolong-bolong kemudian dilanjut dengan jalan berbatu. Benar-benar bebatuan dan bikin kendaraan rusak hahaha #lebay Gak rusak juga sih, tapi ya pokoknya mesti pelan-pelan bawa kendaraan nya. Mau motor ataupun mobil.

Akses jalan menuju Cafe D’Pakar gak begitu susah. Pada tahu Dago Pakar kan? Atau nama wisata nya Taman Hutan Raya Juanda. Nah jangan masuk situuuu, kita cuma ngelewatin aja sambil dadah-dadah terus ada belokan ke kanan, terus luruuuus ikutin jalan itu. Dari yang asalnya lewat rumah penduduk, jurang, hutan, beberapa rumah, dan kesepian yang melanda, selanjutnya tuh di sebelah kiri dengan pagar rumah yang terbuka lebar dan ada beberapa mobil/motor yang parkir. Masuk situlah kitaaaa. Gak akan nemu plang atau nama tempat disini, jadi awas kalian kesasar. Saya tau udah sampe pun karena teman saya udah pernah kesini sebelumnya. Saya sendiri tahu nama tempat ini Cafe D’Pakar pun dari menu makanan/minuman nya. Kalau plang atau petunjuk arah dan nama, tidak ada sama sekali.

Jadi tempat macam apa ini? Saya sendiri gak tahu, dengar-dengar sih ini cafe yang belum jadi tapi udah dikunjungi sama orang-orang. Benar atau tidak, saya gak tahu. Saya cuma tahu tempat ini begitu menenangkan. Terlebih lagi, saya kesana H+1 setelah sidang metpen. Tahu rasanya apa? Legaaaaaa sekali dan bahagiaaa! Gak bisa saya ungkapkan tapi hari itu saya benar-benar happy.

Cafe D’Pakar ini cuma ada satu gazebo yang cukup luas dan dikasih kursi-kursi kayu, sisa nya hanya hamparan rumput dan taman yang luas. Ada beberapa kursi kayu juga, ada beberapa kursi selonjoran juga, dan ada beberapa kursi rotan. Terserah mau duduk dimana, yang jelas kalian harus keliling-keliling di tempat ini. Buat foto-foto tentu saja, hehehe. Selebihnya kalian bisa menikmati pemandangan, duduk santai, menghirup udara bersih, baca buku, berbicara tentang mimpi sama someone special, terserah yang jelas disini menenangkan. Daripada kebanyakan nulis, saya kasih foto-foto nya dibawah ini ya hehe.

20140617_152401

20140617_153547

20140617_152908

20140617_152943

20140617_153247Foto-foto diatas adalah view di sekitar D’Pakar, kalian bisa turun kebawah ngikutin tangga yang ada, sambil liat-liat pemandangan. Gak terlalu luas kok, tapi buat foto-foto oke laaah. Sekarang, giliran foto saya dan teman-teman yang bakalan nongol dibawah ini, jeng jeng jeng.

CYMERA_20140710_154906

CYMERA_20140710_154753

CYMERA_20140710_155218

Bagi teman-teman yang penasaran menu apa yang ada di D’Pakar, sekarang bakalan saya kasih tau. Jadi untuk menu makanan disini, gak macem-macem dan gak aneh-aneh. Gak ada makanan spesial ala Cafe juga. Disini makanan nya standar, seperti mie goreng, mie rebus, kentang sosis, ayam goreng + nasi, dll. Minuman nya pun hanya sekedar teh, kopi, susu. Harga nya juga standar kok, gak pake pajak juga. Berhubung ini katanya Cafe yang belum jadi (entahlah..) jadi tidak ada banyak pelayan disini. Jadi untuk memesan, mengambil makanan, dan membayar kita semua harus self service. Untuk memesan kita datang ke bagian belakang di gazebo, setelah memesan kita pun diingatkan untuk membawa makanan pesanan nya sendiri ke meja kita, mau bayar pun kita gakbisa manggil pelayan dan minta bill. Kita harus datang ke bagian dapur untuk bayar. Hahaha lucu ya? Tapi no probem, saya tetap menyukai tempat ini.

20140617_142918Tempat ini gak buka sampai malam, tempat ini sudah tutup sekitar jam 17.00 atau 17.30. Untuk akses jalan pun memang tidak ada penerangan, dan juga membahayakan bagi yang melewatinya, lagipula kalau malam pun disini tidak terlihat pemandangan apa-apa, mungkin yang terlihat ya gelap saja dengan beberapa lampu. Jadi yang mau kesini cari waktu lain, pagi atau siang. Walaupun saya sendiri gak tahu resmi benar-benar jam buka nya jam berapa hehehe.

Oh iya, info tambahan ya. Saya kesini datang siang-siang, agak panas tapi hawa nya sejuk ditambah angin nya kencang banget. Sampai akhirnya mendung (tapi gak hujan) dan angin nya benar-benar kencang. Dingiiiin superrr. Bagi kamu-kamu yang mau kesini, prepare aja bawa jaket soalnya cuaca nya gak tentu.

Mungkin review untuk D’Pakar segitu aja, yang jelas ketika berada disini benar-benar menenangkan dan jauh dari keramaian kota. Kamu mau kesini? Pasti mau! Hahaha #fasyasoktahu

INFO :

Cafe D’Pakar

Alamat : Gak tahu nama jalan nya, dari Dago Pakar atau Taman Hutan Raya Juanda, lurus dikit lalu belok kanan
Medsos : Gak ada
Plang nama cafe : Gak ada

Hahaha sekian infonya, semoga bermanfaat dan semoga kalian-kalian yang ada di Bandung, semakin jatuh cinta sama Bandung. Karena saya begitu.