#day3 Eight Ways To Win My Heart

Hari kemarin tema blog challenge nya “biasa banget”, laaaaah hari ini “luar biasa” karena saya mesti mikir. Asli deh susah banget. Udah sejam setengah depan laptop tapi nulis nya amburadul gak jelas. Hahaha. Untuk nulis list-list nya mungkin bisa, tapi menjelaskan nya agak sulit. Tapi ya semoga dimengerti sih tulisan nya.

Judul nya kali ini delapan cara untuk memenangkan hati saya, sebenarnya pengertian win disini bisa juga mendapatkan. Ya sudahlah inti nya itu lah ya. Jadi, ini dia list nya :

1. Berwawasan luas. Saya suka orang yang berwawasan luas, karena wawasan ini tidak diajari tapi dicari dan didapatkan oleh orang itu. Bisa didapatkan dari melihat, mendengar, diskusi, dan lain-lain. Orang yang berwawasan luas memang sangat menarik buat saya, karena pengalaman saya bicara sama orang yang serba gak tahu tuh berasa aneh ga nyambung. Banyak sih teman-teman saya yang seperti ini, kadang yang lucu hal-hal yang lagi booming di sekitar aja suka pada gak tahu. Contoh nya, minggu lalu masih aja ada teman saya yang gak tahu kasus di JIS. Padahal di tv, di koran, di medsos, dan di berita online pun sudah banyak berita nya. Ada juga contoh lucu di twitter beberapa bulan lalu ketika Nelson Mandela meninggal dan jadi trending topic, masih ada aja orang yang nanya siapa Nelson Mandela. Hhhhhhh. Gak tahu itu sehari-hari nya dapet info apaan.

2. Dewasa. Persepsi dewasa menurut tiap orang tentu saja beda-beda. Tapi buat saya, minimal dia bisa menempatkan diri di satu situasi. Kalau lagi sama saya gimana, kalau lagi bareng sama teman dan keluarga gimana. Selain bisa menempatkan diri, dewasa juga dalam pemikiran nya. Maksudnya gak hanya mikirin saat ini saja tapi mikirin saat nanti.

3. Pendengar yang baik. Ada beberapa hal dari wanita yang “gak penting” tapi tetap aja diomongin ke orang lain (teman, sahabat, pasangan). Nah kadang omongan yang terasa gak penting itu memang bukan untuk curhat yang meminta pendapat nya, tapi memang ingin bicara dan di dengarkan. Cukup mendengarkan dan ditanggapi seperlunya. Hal ini sangat penting karena sebenarnya semua orang butuh ini. Semua orang butuh didengarkan.

4. Punya prinsip. Saya merasa, bahwa saya orang yang punya prinsip. Bukan prinsip hidup ala-ala yang dijadiin quotes dan dijadiin tambahan buat curiculum vitae. Tapi prinsip untuk menjalankan kehidupan nya. Saya juga sangat tertarik dengan orang yang seperti ini. Dia gak harus mengikuti orang lain seperti apa, dia juga gak harus selamanya jadi beda, tapi dia tahu dan sadar betul bahwa yang dia lakukan ya memang diri dia. Banyak orang yang saya kenal lebih ke arah ikut-ikutan. Mungkin kalian juga banyak menemukan orang seperti ini.

5. Punya waktu untuk keluarga. Siapapun yang saya kenal, saya akan sangat tertarik jika ada orang yang punya waktu untuk keluarga. Buat saya keluarga nomer 1. Saya lahir dan dibesarkan oleh keluarga, selain lingkungan luar yang banyak berpengaruh besar tentu saja keluarga. Saya banyak menemukan orang-orang yang jarang ketemu dan kumpul dengan keluarga. Misal, teman kampus saya yang sibuk dikampus, sibuk kesana kesini sama teman, sibuk pacaran, antar jemput, kencan, dll. Bahkan dirumah bisa dibilang hanya numpang tidur dan mandi saja. Saya akui, saya juga pernah ngerasa sibuk akan hal ini dan hal itu. Tapi saya selalu punya waktu untuk keluarga. Weekend saya tidak mau diganggu untuk urusan kampus, jika terpaksa maka saya ambil salah satu hari Sabtu/Minggu dimana saya harus ada untuk keluarga. Walaupun pada akhirnya di satu hari itu pun hanya diam dirumah gak kemana-mana, tapi saya pikir harus saya lakukan. Saya kurang tertarik sama orang-orang yang bisa menghabiskan waktu dengan pacar, teman, sibuk dikampus, tapi gak pernah ada waktu buat keluarga. Padahal barang dan uang yang dipake sehari-hari aja dari keluarga, padahal yang biayain kuliah aja keluarga, padahal yang ngasih makan sehari-hari aja keluarga, tapi untuk bertatap muka aja dan ngobrol sama keluarga aja jarang. Jadi, buat saya orang yang punya waktu untuk keluarga sangat pintar membagi waktu. Waktu untuk dirinya sendiri, waktu untuk orang lain, waktu untuk keluarga.

6. Humoris. Orang-orang yang seperti ini sangat menyenangkan. Hal apapun bisa dijadiin bahan ketawa. Mungkin saya adalah tipe orang humoris, mungkin.. gak tahu deng tanya aja sama temen-temen :P Tapi, orang yang humoris nya terlalu tinggi pun gak bagus. Soalnya disaat serius suka jadi gagal serius nya, lagi bahas yang penting juga gagal, ada yang lagi nembak juga malah gagal. Hahaha.

7. Aman dan nyaman. Ini penting bangeeeet. Ada beberapa laki yang saya rasa ketika saya jalan sama dia tuh merasa gak aman. Pernah saya rasakan dulu, saat jalan sama beberapa teman atau mantan, ada yang buat saya gak sreg. Tipe laki yang penakut dan bukan tipe melindungi. Misalnya saat pulang malam, atau saat jalan di trotoar, ya apapun lah hal-hal kecil yang membuat perempuan akan merasa aman kalau ada di sebelah laki nya. Menurut saya dari rasa aman itu, akan ada rasa nyaman. Karena yang nyaman belum tentu membuat aman, misal nya kamu jalan sama temen laki kamu yang feminim tapi bukan gay. No problem kan, nyaman siiih, tapi gak ngerasa aman.

8. Wangi. Kalau ada pedekatean kalian yang wangi, walaupun cuma jaket/kemeja nya doang, itu bakalan di inget sampe besok besok besok dan besok nya. Bakalan lebih mudah dikangenin juga gara-gara wangi nya. Soalnya buat saya, yang wangi bikin betah yang ada di sebelah nya hahaha, coba kalau ga wangi hhhhh bye aja.

Itu aja kali ya, delapan cara yang bisa memenangkan/mendapatkan hati saya. Selamat berlomba! #halah

#10dayblogchallenge Р#day3 Р eight ways to win my heart Рfinish!

#day2 Nine Things About Me

Setiap ikutan blog challenge, selalu aja ada tema beginian. Bosan. Mudah-mudahan ini terakhir kali nya nemu tema ini. Ini juga saya nulis nya males banget, super males :( Selain karena tema nya gak asik, saya juga lagi dysmenorrhea. Sakit banget jadi bawaan nya cuma mau tiduran doang gak pengen ngapa-ngapain. Yauda nih, sembilan hal tentang saya :

1. Saya mahasiswa psikologi, usia 22 tahun, single.

2. Saya suka diajak jalan-jalan nyobain makanan baru, tapi saya gak suka keju dan durian. Eh, jeroan juga gak suka.

3. Saya suka wangi bayi dan kayu putih.

4. Saya cengeng. Gak deng, agak cengeng.

5. Saya tidak suka makan obat dan takut disuntik.

6. Saya takut ketinggian, maka dari itu saya gak pernah sekalipun naik roller coaster dan saya takut naik jembatan penyebrangan.

7. Saya suka wangi tanah yang kena hujan, wangi bensin juga suka.

8. Saya senang dengan sesuatu yang rapi.

9. Saya belum pernah naik pesawat. Eh, saya juga suka naik kereta. Suka banget.

Maafin kalau tulisan nya gak niat, beda sama kemarin panjang banget tulisan nya. Mudah-mudahan besok udah gak dysmenor lagi biar gak tiduran mulu dan bisa nulis blog challenge lebih semangat. Fyi, dysmenor adalah sakit perut saat haid. Good night!

#10dayblogchallenge – #day2 – nine things about me – finish.

#day1 Ten Reasons You Love Your Job

Saat ini saya masih kuliah, semester delapan. Gak cuma kuliah, saya juga kerja serabutan. Dari dulu saya sibuk nambah-nambahin uang jajan supaya dompet selalu berisi. Sebelum membahas ke judul blog challenge, saya mau cerita dulu pernah kerja serabutan apaan.

Reseller keripik ceupopon

Waktu saya semester 2, keripik pedas di Bandung bener-bener lagi booming. Nama-nama sunda muncul semua jadi merk keripik, dari emak-emak, ceuceu-ceuceu, sampe mamang-mamang. Semuanya ada di Bandung dan berebutan cari konsumen. Salah satunya saya, tapi saya gak rebutan cari konsumen. Saya dicari konsumen. Sombong ya? Ya gitu deh. Saya ngejual keripik gak jauh-jauh, teman-teman kampus, teman-teman nya teman kampus, keluarganya teman-teman kampus, pacarnya teman kampus, sampai teman SMA ataupun orang yang gak dikenal nyamperin mau beli. Dulu saya minjem mobil temen yang parkir di kampus, karena saya mau jualan di bagasi mobil nya. Untungnya mereka bersedia, gak tahu sih kalau dalem hati nya bete hahaha. Pernah juga di usir sama satpam kampus karena gak boleh jualan di dalam mobil parkiran kampus, katanya kalau satu mahasiswa diizinin jualan nanti mahasiswa lain ngikutin. Jadi saya pindah ke parkiran luar kampus, masih dimobil temen juga. Saya share dan infokan di twitter, belum musim twitter berbayar waktu itu. Asik-asik aja kalau ngiklan gretongan. Ada juga konsumen yang suka kerumah buat beli, ada teman SMA, ada juga orang yang tau info dari twitter. Saya jualan keripik ini cukup lama, sampe pernah berhenti jualan karena owner nya ketimpa musibah ditipu temen nya. Reseller di kota Bandung dan diluar Bandung pun satu persatu menghilang, cuma saya yang bertahan. Terus akhirnya saya jualan lagi dengan owner yang baru, yang masih teman nya si owner pertama. Ya gitu deh, asik waktu jualan keripik ini. Dalam sebulan, keuntungan bersih nya lumayan lah bisa beli hp cina yang kamera nya 8mp. Hahaha. Saat ini saya udah gak jualan keripik lagi, tapi saya yakin teman-teman saya bakalan tetap ingat kalau saya adalah penjual keripik ceupopon. #pede #biarin

Saya bangga waktu jualan keripik. Diantara banyak orang yang gengsi jualan dikampus, waktu itu saya oke-oke aja. Bawa puluhan keripik yang di ikat dimotor dan dibantuin tukang parkir, panas hujan saya ladenin. Dicancel sama konsumen juga pernah. Tapi, saya lebih bangga lagi karena saat itu saya gak jualan di bbm. Saya ingat banget, 90% teman saya dikampus memakai hp blekberi dan tentu saja menggunakan aplikasi bbm. Kata mereka jualan di bbm pasti lebih gampang blablabla, ah saya sih bodo amat. Saya gak tertarik. Saya yakin tanpa menggunakan bbm, saya bisa jualan dengan lancar. Saat itu hp saya nokia e63, jadi konsumen bisa menghubungi saya via whatsapp, twitter, dan kalau konsumen berpulsa pasti akan menghubungi saya via sms atau telfon. Menurut hasil observasi saya waktu itu, pengguna blekberi adalah pengguna yang gak punya pulsa sms/telfon. Punya nya paket internet doang, yang dipake buat bbm, twitter, dan fesbuk hahaha.

Kenapa saya cerita ini? Sharing aja sih sama teman-teman. Gara-gara jualan keripik, waktu itu saya bisa beli hp samsung android. Sebagian pake uang pribadi, sebagian dari orang tua. Terus kenapa dulu saya cinta sama pekerjaan ini? Karena saat itu saya kerja sendirian. Hubungan saya ya hanya dengan owner. Gak ada tuh kerja bareng temen terus hasilnya dibagi dua, misalnya. Atau bisnis bareng temen, dan keuntungan nya di bagi dua. Saya sih kurang suka.. karena.. saya gak percaya. Saya bisa sendiri dan uang nya pun saya nikmatin sendiri. Nah itu cerita awal saya nerobos jual-menjual dan dagang-dagangan.

Saat ini, saya bergabung di Humanist On Way sebagai marketing dan bergabung di Geram Konfeksi sebagai Media & Administrasi. Kedua pekerjaan ini ditawari oleh teman saya. Saya jelasin secara singkat, padat, dan mudah2an jelas. Humanist On Way singkat saja HOW, adalah handmade leather shoes. Pernah saya bahas juga disini. Kalau Geram Konfeksi adalah konfeksi dari Bandung yang dimana crew cewenya cuma satu yang cantik (?) Geram Konfeksi menerima apapun yang bisa dijahit secara massal, baju, kemeja,, sweater, jaket, parka, celana, baju seragam, baju komunitas, apapun lah. Kecuali hati yang robek, gak bisa. Nah, ini dia 10 alasan saya menyukai kedua pekerjaan ini.

1. Saya bisa mengerjakan tugas dari kedua pekerjaan ini dimana saja dan kapan saja. Saya bisa mengerjakan dirumah, dijalan, dikampus, dicafe, dimana saja terserah saya. Modal nya hanya hp, laptop, dan internet yang lancar.

2. Kedua pekerjaan ini sesuai dengan kesukaan saya. Sepatu dan pakaian. Ya, saya menyukai keduanya. Bahkan saya berencana mau berwirausaha di bidang fashion, seperti dua macam ini misalnya. Kepikiran berwirausaha setelah masuk dalam pekerjaan ini? Tidak. Karena sejak lama pun saya merencakan nya. Tapi saya bersyukur nya, dengan masuk ke dalam kedua pekerjaan ini saya jadi lebih tau dan lebih belajar tentang keduanya.

3. Meeting dimana saja. Kita bisa meeting di cafe, di rumah, atau dimana saja yang penting bukan dikampus. Kalau HOW belum punya kantor, jadi meeting nya masih berkeliaran aja sambil nongkrong lucu. Kalau Geram udah punya kantor kecil-kecilan, jadi kadang suka kumpul juga disana. Kantor kecil-kecilan ini kita buat di rumah owner Geram, dengan peralatan dan tempat seadanya. Kenapa kita memaksaan harus punya kantor? Simple saja, supaya konsumen bisa datang dan juga melihat hasil produksi nya seperti apa. Ya semoga saja nanti bisa punya kantor yang lebih gede dan homey!

4. Saya bebas berpendapat. Dalam kedua pekerjaan ini, owner nya adalah teman saya. Saya merasa sangat nyaman untuk berbicara ketika diminta untuk memberikan opini/pendapat. Bukan karena kedua orang ini adalah teman saya, bukan. Tapi karena saya tahu tipe teman saya ini adalah demokrasi dan saya pun adalah orang yang demikian. Jika suka katakan suka. Jika tidak katakan tidak. Mencoba saling sharing untuk menemukan jalan tengah nya.

5. Tidak banyak tuntutan. Saya tahu sebagai marketing di HOW harusnya saya punya banyak tuntutan, saya tahu dan sadar betul. Saya juga sadar kalau saya bukan marketing yang baik, hal ini sudah saya utarakan juga kepada owner. Tapi saya merasa pada akhirnya, tuntutan sebagai marketing yang baik bukan datang dari owner tapi dari diri saya sendiri. Begitu pun di Geram, saya merasa tidak dituntut macam-macam harus ini dan harus itu. Malahan saya merasa diajak kerjasama yang baik, saya diajarkan banyak hal dan saya pun sharing apa yang saya tahu. Saya tahu tugas saya di Geram, dan saya mengerjakan semampu saya. Memang benar adanya tentang, manusia yang mengetahui kewajiban nya akan mendapatkan hak nya secara sendiri nya. Itu kata Bapa saya, dan saya percaya akan hal itu.

6. Tim yang menyenangkan. HOW dan Geram keduanya punya crew yang seru dan kocak. Kalau di HOW crew nya ada 2 cewe 2 cowo, sudah termasuk owner. Kalau di Geram, crew nya 2 cowo 1 cewe, sudah termasuk owner dan satu cewe itu saya. Harus ekstra sabar ngadepin dua jantan di Geram, gak usah dibahas kelakuan nya gimana -__-

7. Kedua pekerjaan ini adalah ajakan dari owner. Saya bersyukur bahwa saya dibutuhkan dan kemampuan saya terpakai oleh dua pekerjaan ini. Halah emang mampu apaan -___- Ya mungkin ada yang tahu atau ada yang pernah baca disini bahwa saya tidak mau melamar pekerjaan, gengsi. Iya bodo amat deh orang mau ngatain saya apaan tentang hal ini, whatever.

8. Kedua pekerjaan ini tidak membutuhkan ijazah dan IPK saya. Ini memang yang saya cari, karena pada akhirnya nilai, rangking, ipk, apapun itu.. semuanya tidak menjadi tujuan akhir untuk mencari pekerjaan. Orang-orang yang mencari angka besar (nilai, rangking, ipk, dll) pada akhirnya punya tujuan untuk mencari gaji besar. Padahal mencari angka besar saja banyak yang tidak jujur, maka ketika mencari gaji besar pun banyak yang tidak jujur. You know what i mean.

9. Bermanfaat buat kedepan nya. Bermanfaat karena saya mau berwirausaha, balik lagi ke link yang saya sisipkan di nomer 7. Ada disitu penjelasan nya kenapa saya mau berwirausaha.

10. Gak tahu mau nulis apaan lagi. Asli capek tulisan di post ini panjang amat. Pokoknya saya suka sama kedua pekerjaan ini dan juga yang dulu pernah saya lakukan.

Segitu aja kali ya, semoga apapun pekerjaan yang sedang kalian tekuni adalah pekerjaan yang kalian suka. Karena udah malam, admin nya mau bobok dulu. Good night :3

#10dayblogchallenge – #day1 – Ten Reasons You Love Your Job – finish!

10 day blog challenge

Beberapa hari kemarin saya baca blog sendiri, semua kategori saya baca. Tapi yang paling saya baca serius adalah kategori 30 day blog challenge. Ternyata rasanya seru menulis selama 30 hari berturut-turut dengan judul yang udah ditentuin. Saya baca post per post, saya juga baca komen per komen. Gak tahu kenapa, saya tertantang buat bikin lagi blog challenge lagi untuk kedua kali nya. Kali ini, gak lama-lama hanya 10 hari saja. Judul nya saya cuma comot di google, soalnya ternyata banyak yang pake ini. Gak saya cantumin sumber nya soalnya saya gak tahu yang asli yang mana.

Ini dia list 10 day blog challenge.

1. ten reasons you love your job
2. nine things about yourself
3. eight ways to win your heart
4. seven things that cross your mind a lot
5. six things you wish you’d never done
6. five people who mean a lot
7. four turn off’s
8. three turn on’s
9. two emotions that describe my life
10. one confession

Kalau kalian mau ikutan juga boleh, gak perlu lah saya kasih tantangan ini ke beberapa blogger. Langsung aja buat yang mau ikutan, monggo. Buat yang gak mau, ya gak usah hehehe. Jadi mulai kapan saya akan mulai menulis blog challenge? Ya, mulai besok! Selasa 22 April 2014. Selama blog challenge berlangsung, saya tidak akan menulis kategori apapun. Kenapa? Supaya rapi.. enak dibaca nya.. kalau gak rapi, bawaan nya pengen lempar laptop :P

Buat yang mau ikutan blog challenge, kasih tau saya ya. Nanti saya mampir baca di blog kalian, tapi jangan lupa disediain makanan-minuman kalau mampir.. hehe. Good night!

Kamu suka baca ramalan?

Di twitter, banyak orang yang follow akun-akun ramalan. Awal nya sih cuma ramalan zodiak aja yang booming, seolah-olah pengguna twitter wajib banget follow akun tersebut lalu meretweet atau menjadikan tweet favorite. Semakin twitter digandrungi, semakin banyak juga akun-akun ramalan lain yang masuk twitter.

- ramalan kepribadian sesuai awalan huruf nama seseorang
- ramalan kepribadian lewat golongan darah
- ramalan kepribadian lewat ulangtahun sesuai hari atau tanggal
- ramalan kepribadian sesuai warna favorit
- ramalan kepribadian sesuai tipe gaya ciuman

dan masih banyak yang akun ramalan gak bemutu lain nya. Tapi buat saya, yang lebih gak bermutu adalah orang-orang yang memfollow dan mempercayai akun tersebut. Kenapa? Karena memasung karakter diri sendiri. Saat ramalan nya benar, dia akan setuju. Saat ramalan nya salah, dia akan menggerutu. Misalnya, jika sebuah ramalan mengatakan bahwa kamu adalah tipe orang yang A, B, C, dan D. Kamu akan mempercayai nya kemudian meretweet, mengingatnya, kemudian mengulang kembali kelakuan kamu. Jadi keesokan hari nya dengan mudahnya kamu akan meretweet akun ramalan dan mempercayai nya, lalu diingat-ingat, lalu diulang-ulang sampai kamu gak sadar udah ngefollow sebulan, dua bulan, bahkan setahun, dua tahun.

Lalu kenapa saya menganggap itu memasung karakter diri sendiri? Karena kamu menilai diri kamu seperti itu. Diri saya memang sifat nya A, saya gakbisa berubah jadi Z. Diri saya memang sifat nya B, saya gakbisa berubah jadi Y. Kalau begini, ya tentu saja sifat jelek dari diri kamu pun akan terus kebawa sampai nanti. Gakbisa diubah. Gak mencoba merubah.

Lalu dengan semakin banyak akun ramalan yang saya sebutin diatas, saya semakin gak tertarik dengan hal-hal gak bermutu kaya gitu. Beberapa orang di twitter udah saya unfollow karena tiap hari ngetweet tentang akun ramalan. Kenapa saya unfollow? Karena gak bermutu. Terus saya ngerasa tweet saya bermutu? Belum tentu. Setidaknya, saya mau melihat timeline saya bersih dari hal-hal kaya gitu. Kalau sekiranya ada orang yang unfollow saya karena tweet saya gak bermanfaat, ya no problem. Ada yang pernah bilang, “ini twitter saya jadi suka-suka saya” yesss, saya juga setuju. Tapi ini kan hidup, kalau selalu suka-suka diri sendiri, namanya apa? Ya.. namanya.. itu.. kalian tau sendiri jawaban nya :P

Selain twitter, ramalan-ramalan sudah banyak tersedia di website dan tentu saja ada di majalah atau tabloid. Tentu saja biasanya banyak di majalah/tabloid khusus wanita, ramalan ini akan selalu dibaca oleh dedek remaja dan tante-tante ibu kota. Sambil mereka baca sambil mikir juga tentang diri sendiri nya, minggu ini ramalan nya bener gak yaaaa.. atau gak, minggu ini keuangan bakal lancar gak yaaaa~ ya apapunlah.

Ada sebagian teman-teman saya yang mengatakan “cuma iseng baca, cuma iseng follow, cuma iseng meretweet, cuma iseng supaya seru, cuma iseng ajaaaa pokoknya..” ya terus kalau cuma iseng kenapa esok hari atau minggu depan masih melakukan hal yang sama? iseng itu gak mungkin dilakukan terus menerus, yang namanya terus menerus adalah habit atau kebiasaan.

Terus kenapa saya tiba-tiba membahas tentang ini?

Karena saya bosan. Saya bosan dengan orang-orang yang mempercayai hal-hal yang belum tentu benar adanya. Apa dasar nya mereka percaya itu sama sekali gak ada. Apalagi di 2014 ini, masih saja ada yang memfollow dan meretweet akun ramalan. Pleaseee, kalian menjadi sangat lucu ketika saya lihat. Apalagi usia mereka rata-rata seumuran dengan saya. Usia segitu masih aja ngurusin kepribadian dengan ramalan? Nguntungin buat kamu? Enggak! Kamu terlihat seperti anak kecil yang sedang dipuji oleh orang dewasa dan kamu mempercayai nya berhari-hari.

Saya lupa ada yang mau ditulisin lagi atau enggak, tapi kalau memang ada tambahan nanti saya update tulisan nya hehehe. Btw, tulisan ini terlepas dari hukum membaca ramalan di agama saya, Islam. Ini murni pendapat pribadi saya, walaupun saya tahu bahwa hukum membaca ramalan adalah haram. Tapi untuk lebih jelasnya, silahkan saja tanya atau cari info sendiri. Terimakasih dan maaf jika ada yang tidak berkenan.

Happy looooooooong weekend! :)

Ruang bercerita

Ruang ini berdebu menghapus bisu
Meninggalkan jejak-jejak yang menghilang ditelan waktu
Sekarang, sudah pergi dalam kenangan satu persatu
Bahkan tak ada yang ingin tinggal seperti dulu

Ruang ini mungkin saja berhantu
Dipercayai manusia-manusia yang otak nya sempit memikirkan tabu
Jika sungguh ada, maka tak perlu menggebu-gebu
Mencari-cari hingga ajal menemuimu

Ruang ini pernah menjadi gelora cinta
Ada kotak jendela juga bahu pintu rusak karena usia
Cangkir-cangkir pernah beradu suara dengan kita
Menghangatkan badan untuk sisa malam berdua

Ruang ini di isi remaja dan orang dewasa
Mereka bergerumul memberikan percakapan juga tawa
Ada yang sendiri dibalut luka
Ada yang melirik dibalut suka

Aku percaya setiap ruang punya cerita, walau diam bergeming, sesekali ia berbicara pada waktu. Semuanya akan bertemu pada satu titik temu. Perpisahan.

Aku percaya setiap ruang punya cerita. Maka, aku terpanggil untuk menemui setiap ruang di dunia. Bertemu siapapun walau hanya dihitung oleh detik, bertemu dimanapun walau menatap tanpa sapa.

Aku percaya setiap manusia pernah menemui banyak ruang. Dalam keadaan hidup dengan sadar, hidup tanpa sadar, atau bahkan mati yang terbuang.