Ngidam 5 Barang Saat Belanja Online

Hallo semua!

Cuuung siapa yang pernah belanja online? Cuuung siapa yang ketagihan belanja online? Cuuung! Samaaaa! :D Harus diakui kalau kenyataannya memang begitu. Semenjak kuliah dan dikasih fasilitas kartu ATM sama Bapa, saya jadi begitu mudah untuk belanja online. Ditambah lagi beberapa tahun terakhir ini, hadirnya instagram semakin mempermudah untuk lirik-lirik barang lewat foto. Mungkin semenjak facebook meraja, pecinta belanja online bisa lirik-lirik barang disitu. Tapi untungnya saat itu saya tidak punya ATM dan tidak punya facebook (sampe sekarang) hahaha.

Buat saya, belanja online terasa cukup mudah. Cari atau nemu barang melalui foto, bandingkan dengan beberapa barang lain yang diincar (segi produk, harga, kota tempat penjual, dan lain-lain tergantung kebutuhan), terus kalau udah fix tinggal pesan melalui customer service, transfer, lalu barang dikirim. Mudah! Selama ini, udah gak keitung berapa kali saya belanja online. Beli baju, sepatu, jaket, snack, additional untuk makeup, case hp, dan lain nya yang mungkin saya kelupaan hahaha. Tapi ya namanya perempuan, belanja online hayuk, belanja offline yang disuruh keliling puluhan toko juga hayuk :P Keduanya ada kesenangan tersendiri, ada kekurangan dan kelebihannya sendiri. Kalau tentang banyak yang kena tipu pas belanja online, mungkin kita nya sendiri gak hati-hati dan gak cari banyak info tentang toko online dan produk tersebut. Hehe saya sendiri selama ini gak pernah kena tipu. Kalau salah paham tentang pengiriman pernah, tapi bukan penipuan, barang tetap sampai dengan selamat.

Kalau terakhir kali belanja online, beli jaket parka di Adorable Project untuk kado ulangtahun mama. Beli nya ke temen soalnya dia kerja disana dari dulu, lumayan juga sering dapet diskon hahaha. Produk Adorable bisa dilirik di website disini. Kalau mau main ke instagram nya bisa cek disini.

Naaaaah setelah terakhir kali itu, saya ngidam beberapa produk untuk dibeli secara online. Ini produk nya ada yang ngidam dari lama, ada juga yang baru sekarang-sekarang. Biasanya sih saya suka ngelist apa yang pengen dibeli. Sengaja, biar gak maksain diri kalau gak ada uang, dan kalau udah kebeli bisa diceklis-ceklis terus jadi inget kalau udah belanja. Apa aja 5 barang yang saya incar? Ini dia :

1. Kara Red dari Amble Footwear (@amblefootwear)

image

Jadiiiiiiiii ini adalah nomer satu dari segala yang dimau hahaha. Sepatu ini produk lama dari Amble, udah pernah dicoba secara langsung pas ada event-event fashion. Udah tau sering ada diskon tapi tetep gak beli-beli, nunggu diskon nya 50% deh hahaha #yakali. Harga si Kara ini 499rb, kalau kalian kelebihan uang mungkin bisa beliin saya ini *dilempar sepatu*

2. Parka Maroon dari NACW (@NACW_)

image

Udah pernah beli parka di NACW ini, bisa beli offline juga di beberapa concept store di Bandung. Cuma karena pernah kehabisan stock di concept store, jadi lebih baik beli online hehehe. Kenapa mau beli lagi? Soalnya mau beli dengan warna yang berbeda. Yang pertama dibeli warna navy blue, sekarang kepengen warna maroon, warna coklat juga mau sih #plinplan

3. Ransel Bromo Navy Blue dari Get Dailygear (@getdailygear)

image

Ini juga inceran sejak lamaaaa. Terhalang terus hanya karena “yauda bulan depan aja” sampe akhirnya bulan depan beli nya yang lain-lain lagi hahaha jadi gemesss. Pertama kali ngeceng dari jaman follower IG nya masih 500, sekarang follower nya udah 6000 tetep aja gak beli-beli cuma ngeceng. Tapi sebenernya udah pasti akan dibeli untuk barang ini, soalnya bakalan kepake buat pergi-pergian jauh dan cocok buat diajak liburan. Selama ini untuk tas ransel yang gede selalu minjem ke pacar dan rebutan minjem sama temen-temen nya. Hahaha ribet kan ya jadi meningan punya sendiri dengan pilihan sendiri. Cmiiw.

4. Flatshoes dari Adorable Projects (@adorableprojects)

image

Ada dua flatshoes yang saya kecengin. Udah bilang juga ke temen yang di Adorable, kalau saya ngeceng dua barang ini. Ya cuma bilang doang, beli kagak hahaha asem. Nunggu dikasih gratis dari temen aja deh #yakali #ngarep #siapaelu

5. Contour and Highlight dari LA Girl / NYX di Makeupuccino (@makeupuccino)
image

Dua foto diatas adalah perlengkapan makeup yang fungsi nya untuk contour and highlight. Keduanya beda merk, yang atas namanya LA girl pro conceal hd dari LA girl cosmetics, kalau yang bawah namanya wonder stick dari NYX. Sebenernya yang bikin beda adalah bentuknya aja, yang satu berupa krim, kalau yang satu berupa stick. Harganya juga beda sih tapi gak mahal-mahal amat. Kenapa pengen beli keduanya? Soalnya pengen tahu bedanya gimana pas dipakai hehehe.

Naaaaaaah dari lima barang itu, doain aja biar semuanya bisa segera kebeli. Soalnya saya udah gak perlu banding-bandingin lagi sama yang lainnya, dan kelima online shop nya udah terpercaya. Sama hal nya kaya online shop yang jual jam tangan ini : Toko Umami. Jangan keingetan resep umami yang suka kasih resep masak-masakan, mereka beda hahaha. Untuk produk toko umami yang jadi favorit saya adalah jam tangan couple alba.

W.ALB.7.W koleksi jam tangan alba

W.ALB.7.Wjam tangan alba indonesia

Kenapa suka yang itu? Soalnya desainnya simple dan bahannya kulit. Merk Alba memang terkenal dengan desain simple nya tapi tetep keren. Selain itu saya sendiri belum pernah juga punya jam tangan bahannya kulit, dipikir-pikir lucuk juga kali ya kalau pakai jam tangan bahan kulit hehehe. Terus jam tangannya couple, cocok kan kalau tar punya suami terus jam tangannya samaan #uhuk #cieee hahaha =))

Eh, kalau kamu, produk online apa yang lagi di incer? Apa? Pacar? Ya boleh lah, asal bukan pacar orang :P eits pacar orang gakpapa deng, kalau suami/istri orang baru gak boleh hahaha #terserah

Postingan ini disertakan dalam event tokoumami 1st Giveaway.

Nb : Foto no 1 – 5 diambil dari instagram online shop tersebut.

Rumah Ice Cream

HALLOOOO…

Cuaca cerah gini enak buat makan eskrim bareng pacar terus suap-suapan hahaha. Jadi, tulisan kali ini adalah jajan eskrim di deket rumah karena bosen dirumah. Sebenernya pas jajan eskrim ini, saya lagi sakit panas hari ketiga dan masih belum mau ke dokter karena ngerasa entar sembuh sendiri. Haaaaaaaaa tapi setelah makan eskrim, malah makin sakit dan besoknya ke dokter *toyor diri sendiri*

Tempat eskrim ini gak jauh dari rumah, naik motor cuma 5 menit juga sampe. Ya tapi itu sih naik motor, kalau jalan kaki bisa cape juga dan mungkin 20 menitan hahaha. Sebelumnya pernah kesini waktu malem-malem, gak keren buat foto karena gelap. Nah kemarin pas kesini siang-siang kayaknya boleh juga diabadikan dan ditulis diblog. Nama tempat ini adalah Rumah Ice Cream, adanya di daerah Antapani Bandung. Kedai ini sebenarnya adalah garasi rumah yang disulap jadi cafe kecil ala rumahan, tempat duduknya kayu-kayu, ada dua gazebo, dan ada beberapa tempat lesehan. Saya gak tahu pasti kapan Rumah Ice Cream berdiri, yang jelas tempat ini udah lama. Sejak saya SMA juga udah ada, dan bertahan sampai sekarang.

Kemarin pas kesini, saya pesan waffle ice cream (17K) dan ice cream chocolate (15K). Nunggu pesanan sama ngabisin pesanan, lamaan nunggu hehehe. Kebetulan memang lagi penuh dan disini dilayani oleh tuan rumahnya sendiri. Dari ayah-ibu-anak semuanya ikut bantu. Lucu deh liatnya, pada bolak balik nganter pesanan terus ngelayanin yang bayar, yang baru pesen, terus balik lagi ke dalem hahaha jadi gemes ingin bantu (?)

Untuk penampakan pesanannya ada dibawah sini :

image
Waffle ice cream nya biasa banget. Waffle nya bukan homemade tapi dari kue waffle yang udah jadi biasanya dijual di pasar atau supermarket. Kalau salah sorry, tapi saya sih ngerasainnya gitu. Tapi dibalik kekecewaan waffle, rasa ice cream disini emang enak! Denger-denger sih katanya homemade. Dimulut, ice cream nya lembut dan terasa padat. Gak salah berarti pesen ice cream chocolate yang isinya 3 scoop ice cream, rasanya ingin nambah lagi. Enak! Berasa lupa kalau hari itu lagi sakit hahaha.

Di Rumah Ice Cream, tidak hanya menjual ice cream tapi juga minuman-minuman segar, dan ada makanan berat juga. Tapi berhubung nama tempatnya Rumah Ice Cream, yang harus dicoba duluan memang menu ice cream nya. Mungkin kalau kesini lagi bolehlah dicoba yang lainnya. Setelah dua kali kesini dan ngerasain ice cream nya, emang serius beneran enak. Boleh dicoba buat yang butuh cemilan manis daripada nyemil janji-janji manis :P

Maaf karena postingannya gak ada foto bagian depan tempat atau bagian dalam, nanti kalau ada foto tambahan segera saya update tulisannya. Selamat ngeskrim!

INFO :
Rumah Ice Cream
Jalan Purwakarta no 135, Antapani, Kota Bandung

Untuk Tuan – Puan (2)

Tidakkah kamu merindukan alam yang mengajarimu banyak hal? Tentang keberanian juga tantangan. Ya, walau untuk urusan kehidupan, kamu masih kalah, tuan.

Jangan gegabah. Fisikmu memang tangguh. Ibu mengajari untuk selalu kuat mengalahkan puan. Hanya saja, terimalah kenyataan, bahwa memang hati dan pikiranmu tak setangguh itu, tak seberani itu.

Kita sudah pernah duduk berdua. Menangisi semuanya tersedu-sedu. Berharap bahwa malu menyatukan diri tuan-puan untuk mengulang rindu. Sudah bicara banyak, jawaban tetap pilu.

Tidakkah kamu merindukan adukan coklat dari puan? Yang katamu, rasanya tak seenak kopi pahit yang selama ini kamu teguk. Yang kataku, rasanya menenangkan seperti berada di samping tuan. Yang kata kita, beradu tentang rasa tidak pernah selesai karena lidah sudah teracuni sejak lama.

Kabarku baik, tanpa perlu kamu menanya. Air mata puan tidak lagi berhari-hari. Jika rindu begitu menggebu, Tuhan lah yang melihat air mata begitu cepat menjadi bisu. Puan minta, Tuhan bisa meredam sebuah duka. Walau pada nyata, kita hanya mengadu.

Kabarmu semoga baik, tanpa perlu ditanya. Hidup dengan lingkungan baru, menyusupi kopi-kopimu, menuliskan bab per bab yang disebut tanggung jawabmu, juga keluargamu yang pergi-kembali-pergi tanpa tahu sakitnya hatimu.

Jika benar tuan-puan, hidup adalah pilihan. Benar juga untuk, pilihan pasti beresiko. Kamu, baru hanya berani mengambil pilihan. Katamu benar. Nyatanya, kamu, belum berani dengan resikonya. Kataku, itu adalah kebenaran yang tidak pernah mau kamu katakan. Tuan-puan memang begitu, berkepala batu. Jika bisa dibunuh oleh rasa, sudah mati mereka.

Puisimu sudah sampai disini? Jika bosan, jangan lagi meminum coklat. Jika resah, jangan lagi menemui alam. Kamu membohongi keduanya dengan kata-kata. Bicara saja jika mau. Temu saja jika rindu. Atau, tahan saja semuanya sampai kembali, di sebuah puisi, untuk tuan-puan.

Bandung, Mei 2015.

Challenge Minggu Ke-3

Ceritakan awal mula (sampai sekarang) terlibat dengan dunia kepenulisan dan membaca?

Siapa penulis yang mempengaruhi tulisan kamu? (jika ada)

Jika suatu saat kamu menerbitkan buku, apa yang bakal kamu lakukan dengan kita berempat (Adzhani, Gusti, Erdidik, Saya)?

Buku apa yang sudah ada di benak kamu (dicita-citakan) untuk kamu terbitkan?

HALLOOOOOOH ITU PERTANYAAN CHALLENGE SUPER PANJANG, DARI PENANYA ESSAY BERNAMA ERDIDIK. Blogger Aceh – Yogya yang lagi siap-siap buat jadi mahasiswa S2. Dik, kamu ngeselin nanya sepanjang ini. Cepet punya pacar biar gak ngeselin :P


Mari pelan-pelan, kita tulis jawabannya. Sambil nge-teh boleh biar gak stres jawabnya.

Ceritakan awal mula (sampai sekarang) terlibat dengan dunia kepenulisan dan membaca?

Untuk pertama kalinya, dunia kepenulisan dimulai dari diary dan membaca novel remaja unyu-unyu yang udah dimulai sejak SD. Selain nulis diary, isinya ditambah puisi-puisi remaja bertema cinta. Iya tentang cinta, semua tentang cinta. Maklum itu zamannya lirik-lirikan lawan jenis dan suka-sukaan. Jadi ya isi curhatan di diary dan puisi nya tentang isi hati semua. Pas saya baca-baca lagi, saya ingin ketawa hahahahaha, diary saya juga setumpuk dan gak ada yang saya buang. Simpen aja buat kenang-kenangan. Mungkin suatu hari nanti baru dimusnahkan kalau udah siap :P

Masuk ke SMA, saya masukin puisi-puisi saya ke majalah sekolah yang sebulan sekali terbit. Honornya lumayan bisa buat jajan bakso 3 mangkok waktu itu. Setelah lulus SMA, saya punya pacar seorang blogger, dia aktif di dunia blog dan suka ikutan event-event blogger. Dia nyuruh saya bikin blog dan saat itu jelas saya gakmau.

Setelah putus hubungan sama dia, setahun kemudian di awal tahun 2012 saya beli buku Madre – Dewi Lestari. Disana ga menceritakan tentang blog sih, tapi menceritakan tentang biang roti dan cinta. Cuma, si Tansen sang pemilik warisan madre ini punya blog. Bagi dia kegiatan menulis blog adalah terapi. Dia seminggu sekali berusaha untuk selalu menulis blog. Ini ada tulisan di buku Madre, yang mau saya share disini.

Belum pernah aku setia melakukan satu hal dalam jangka waktu sepanjang itu (dua tahun). Jika serabutan adalah penyakit, maka blog ini adalah obatku.

Sebagai penyempurna terapiku, blog ini punya sekelompok pembaca setia yang rutin berkunjung dan berkomentar. Orang-orang yang sebagian besar tidak kukenal langsung. Orang-orang yang kukenali hanya lewat tulisan serta kotak kecil berisi foto profil dan biodata seadanya. Namun mereka menjadi saksi hidupku selama dua tahun terakhir.

Setelah selesai baca buku Madre, akhirnya saya berpikir ulang untuk punya blog. Saya pengen juga kalau blog jadi obat saya setelah saya cape aktivitas. Saya pengen punya sebuah ruang dimana bisa memenuhi kebutuhan menulis saya. Akhirnya jadilah blog ini yang isinya macem-macem segala rasa ada, dari makanan sampe puisi, dari cerita sampe isi hati. Masih, tetap, menyenangkan.

Kalau untuk membaca, sekarang udah gak baca novel unyu-unyu hehehe, sukanya novel-novel dewasa macam punya Karla M Nasar sama novel thriller macam punya Agatha Christie. Tapi ga melulu tentang begitu, buku lain kalau menarik dan saya suka ya saya baca. Gak suka bacaan-bacaan yang berat, soalnya hidup juga udah berat :( wkwkwk

Siapa penulis yang mempengaruhi tulisan kamu? (jika ada)

Tidak ada. Hehe.

Jika suatu saat kamu menerbitkan buku, apa yang bakal kamu lakukan dengan kita berempat (Adzhani, Gusti, Erdidik, Saya)?

Nyuruh kalian untuk bantu jualin, biar kalian ada kesibukan selain kesibukan yang sekarang :P

Buku apa yang sudah ada di benak kamu (dicita-citakan) untuk kamu terbitkan?

Buku nikah sama dua buku tabungan. Jangan ketawa, ini beneran yang ada di benak.

Yeaaaah challenge mingguannya selesai. Mungkin nanti kapan-kapan ditambah sama challenge lainnya. Terimakasih Gusti, Adzhani, dan Erdidik. Maaf kalau jawabannya kurang memuaskan, maaf kalau nulisnya banyak keterlambatan karena pergi jauh dan pulang sakit, tapi akhirnya selesai juga hehehe. Salam untuk kehidupanmu dimanapun kalian berada. Doakan biar saya segera sembuh, ini hari keenam sakit dan lidah saya masih pait, semua makanan-minuman gak ada yang enak. Sedih :( byeeee kiss kiss!

Challenge Minggu Ke-2

“Apa itu takut? Apa yang membuat kamu paling takut? Gimana cara kamu menyikapi ketakutan kamu?” – Adzhani

DHEG! Pas dapet pertanyaan macam begitu, saya kaya lagi baca soal ujian bagian essay ; ditanya pengertian, jenis-jenis, dan contoh. Jangan pada bohong, pasti kamu-kamu pada nemu soal ujian essay macam begini hahaha. Oke, lanjut ke jawaban dari pertanyaan essay dari Adzhani.

Apa itu takut?

Tanpa melihat isi kamus, atau isi google. Sepengetahuan saya, takut adalah salah satu bentuk perasaan/emosi. Didalamnya terdapat sebuah kecemasan dan kekhawatiran. Begitu, mungkin.

Apa yang membuat kamu paling takut?

Ada banyak hal yang buat saya takut. Sebuah ketinggian bikin saya takut, sebuah kehilangan juga bikin saya takut, padahal kehilangan akan pasti hadir di hidup manusia tapi saya tetap ada ketakutan untuk menghadapinya. Jika ditulis satu persatu-satu mungkin kebanyakan, padahal takut itu sebuah kewajaran yang pasti dialami oleh manusia. Mau ujian terus takut gakbisa, wajar. Mau sidang terus takut gakbisa, wajar. Lalu apa yang bisa dibedakan takut dari satu orang dengan orang lain? Cara menghadapi dan menangani rasa takut tersebut. Dari hal tersebut, maka terlihat kadar rasa takut nya seperti apa. Bisa jadi cara saya dan cara kamu berbeda, ya tentu karena kadar rasa takut nya pun pasti berbeda. Berdasarkan pengalaman, lingkungan, dan banyak faktor lainnya yang mempengaruhi.

Dari sekian banyak yang membuat takut, saya paling takut sama Tuhan. Terus ada teman saya yang nanya, “kenapa harus takut sama Tuhan, harusnya dideketin dong jangan ditakutin?” begini jawabannya… saya takut karena cuma Tuhan yang bisa mengabulkan doa-doa saya, saya masih bergantung dan berharap denganNya, cuma Tuhan yang bisa menghidupan saya dan mematikan saya, saya takut agar saya bisa berhati-hati dalam bertindak. Saya takut karena saya segan, bukan karena ngeri, maka dari itu saya tetap dekati. Secara logika, takut dengan apapun memang kita jauhi. Tapi secara perasaan, hanya takut dengan Tuhan yang tidak mungkin kita jauhi. Begitulah.

Gimana cara kamu menyikapi ketakutan kamu?

Ada dua, menghindarinya dan menghadapinya. Tidak semua ketakutan saya hindari dan tidak semua ketakutan saya hadapi. Semuanya tergantung keadaan. Yang jelas, rasa takut pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya tentu akan berbeda kita menyikapinya. Jadi, yauda lanjutin aja hidupnya.

NB : Saya telat nulis challenge ini karena saya mesti berangkat ke suatu tempat minggu lalu, jadi tulisannya baru saya posting sekarang. Oh iya, dua minggu lalu, pertanyaan challenge mingguan diberikan oleh saya. Pertanyaannya : “apa yang akan kamu lakukan jika kita berempat berada di kotamu?” daaaaan jawabannya bisa dibaca disini : tulisan Adzhani, tulisan Gusti Fullah, tulisan Erdidik.