Dan Lain Lain

Belajar Ikhlas

Ada banyak tulisan yang mau saya share disini, dari tulisan puisi, cerita tentang tugas penelitian saya, sampai tulisan kuliner dan jalan-jalan. Tapi semuanya ditunda dulu karena saya ingin cerita tentang musibah di hari ini.

Saya dan keluarga tadi subuh dikagetkan dengan 2 motor yang hilang di garasi rumah dan pintu pagar udah kebuka lebar banget. 2 motor itu punya saya dan kakak saya. Di simpen di sebelah mobil di garasi. 2 motornya juga dikunci stang dan dikunci ganda, pintu pagar juga dikunci gembok. Saya dan kakak saya juga tidur sekitar jam 1an, tapi gak ada tanda-tanda atau suatu hal yang mencurigakan diluar rumah. Setelah tau motor hilang, kita sekeluarga shock dan saling tanya pagar digembok apa engga, motor dikunci apa engga, tidur jam berapa, dan tanpa pikir panjang lagi Bapa saya langsung ke pos satpam depan. Saya dan kakak saya ngambil jaket di kamar dan langsung nyusul Bapa saya. Masih pake baju tidur, gak pake kerudung juga, mata masih ngantuk, saya cuma ambil hp dan nahan nangis. Mau marah bingung marah sama siapa, mau nangis tapi saya tahan-tahan, jadi saya cuma istigfar aja.

Di pos satpam benar-benar super menjengkelkan, mereka (satpam) cuma bengong dan nelfon ketua RW beserta jajaran nya. Saya tanya satpam yang keliling di malam itu, dia cuma jawab gak tahu gak tahu gak tahu dan semua satpam nya gak ada yang sigap. Karena nunggu lama dari satpam-satpam di situ. Akhirnya Bapa saya pergi jalan kaki ke pos polisi terdekat di depan komplek. Satpam juga gak ada yang mencegah atau bilang “tunggu pak, sini saya antar” atau apaan kek gituuuu, yah pokoknya gak ada sama sekali. Saya akhirnya mengikuti Bapa saya, kita berdua jalan kaki. Bapa saya pun lagi-lagi kecewa karena pos polisi nya kosong. Ya jelas kosong, karena itu bukan kantor polisi. Itu hanya pos polisi saja. Kakak saya akhirnya ngambil mobil dan kita bertiga lansung ke kantor polisi terdekat. Setelah disana, saya dan Bapa menunggu di kantor polisi untuk pembuatan laporan. Sedangkan kakak saya dan beberapa polisi langsung kerumah saya untuk olah TKP.

Setelah olah TKP, diketahui lah kalau kunci gembok pagar dan kunci gembok motor, dibuang di rumput tetangga. Jalanan yang seharusnya di portal pun, ternyata ada satu jalan yang portal nya gak di gembok. Bagi saya itu super bodoh, gak tahu siapa yang bodoh –buat apa bikin portal kalau gak digembok- Tapi saya bingung harus kesel sama siapa, sama ketua RW, sama satpam, sama siapa? Saya cuma ngedumel sendiri akhirnya. Lalu setelah tanya beberapa tetangga saya, dapat satu info kalau salah satu tetangga saya (penjaga mesjid yang mempunyai warung). dia jam setengah 3 mau ke pasar dan lewat kerumah saya, pintu pagar rumah saya dalam keadaan terbuka. Sampai dia pulang dari pasar pun, dia kaget ketika pagar rumah saya masih tetap dalam keadaan terbuka. Tapi ya namanya juga tetangga lewat, walaupun punya kecurigaan tapi mikirnya positif aja. Ternyata ada info lain juga dari mama, kalau setiap pagi mama sering menemukan banyak sisa-sisa batang rokok dan botol minuman di depan rumah, padahal gak ada tamu dari tetangga atau dari rumah kita sendiri. Selain itu, beberapa hari lalu, kakak saya melihat pintu pagar yang kecil kebuka malam-malam padahal sudah di tutup dan di gembok. Kakak saya berpikir mungkin Bapa lupa menutup nya.

Akhirnya setelah olah TKP selesai, laporan pemeriksaan selesai, tetangga juga bubar, kita sekeluarga ngobrol di ruang tv dengan muka cape, pikiran linglung, dan masih gak percaya tentang kejadian hari ini. Bapa saya akhirnya mengajak kita sekelurga untuk berpikir positif, bahwa semuanya tetap kehendak Allah. Mungkin kita semua lagi dikasih cobaan. Untuk jangka pendek, kalau mau kemana-mana bisa pake mobil secara bergantian atau saling nganterin. Kalau gak bisa ya naik kendaraan umum atau nebeng sama temen yang searah. Bagi saya mungkin gak terlalu ribet, karena walaupun itu motor saya, saya jarang memakainya. Kadang-kadang aja kalau butuh banget. Untuk sehari-hari, saya memang lebih milih naik angkot. Tapi saya yakin, mungkin beda sama kakak saya. Dia laki-laki, jadi pasti lebih butuh kendaraan. Untuk jangka panjang, mungkin beli motor baru buat kakak saya. Tapi yang bikin saya sedih dan gak bisa nahan nangis lagi adalah ketika saya ingat tahun ini Bapa sering sekali mengungkapkan bahwa beliau ingin pergi umroh sekeluarga, uang juga udah di irit-irit biar bisa segera umroh. Tapi setelah ada kejadian ini, mungkin uang yang udah di irit-irit itu jadi harus beli kendaraan baru.

Sebenarnya saya masih bingung kenapa saya dan mama saya tidak mendengar apapun diluar sana. Soalnya saya dan mama sangat peka terhadap pendengaran dirumah. Kakak saya diam-diam buka jendela kamarnya untuk merokok malam-malam, saya pasti tahu. Ada bunyi notifikasi di hp aja, walaupun saya tidur, saya tetap ngeh. Bahkan ada suara tangisan di lantai 2 yang entah berasal dari mana suaranya, saya ngeh. Kakak saya buka pager pelan-pelan karena pulang jam 3 subuh pun, saya tahuuuu. Tapi kejadian hari ini kenapa sama sekali ga ngeh😦 Bahkan motor yang dicuri pun hanya terhalang satu jendela dari kamar mama, tapi kenapa mama gak bangun. Saya gak ngerti -__- tapi yang saya pahami, ini jalan dari Allah. Walaupun kita sebagai manusia udah hati-hati, selalu peka dalam sesuatu juga, tapi kalau kata Allah jalan nya harus begini.. ya gak ada yang bisa nolak. Sama hal nya untuk sesuatu yang baik. Dari kejadian hari ini, saya semakin belajar mengenai keikhlasan. Seharusnya pagi tadi saya bantu ngajar di SD dan wawancara orangtua murid, tapi batal karena ada kejadian ini, saya belajar ikhlas karena tugas tertunda dan batal ngajar. Saya juga ikhlas hari ini gak kuliah hehehe, engga deng bukan karena malas tapi pikiran saya masing lang-ling-lung gak jelas, jadi saya pikir lebih baik dirumah saja. Ya walaupun ada kejadian ini, saya harap keinginan keluarga ini untuk umroh bareng akan segera terwujud. Rezeki bisa tiba-tiba saja hadir, bukan? Jika Allah berkehendak, maka terjadilah. Sama seperti kejadian hari ini.

Ia tahu apa yang menjadi haknya, lewat jalan apa pun akhirnya akan jatuh ke tangannya pula. Sebaliknya apa yang belum menjadi miliknya, diberikan di depan mulut pun akan jatuh ke tanah. Gusti Allah sudah mengatur semuanya – Arswendo Atmowiloto

19 thoughts on “Belajar Ikhlas

  1. Ya ampun, ikut prihatin ya Kak. Semoga pelakunya ketemu ya, atau paling ngga dapet balasan setimpal. Kakak dan keluarga yang sabar ya, insyaAllah semoga diganti dengan yang lebih baik.🙂

  2. semoga diganti dengan yang lebih baik lagi fasya…klo sy setiap kehilangan herannya selalu saya dengar..pernah dulu kehilangan motor juga gitu, saya dengar banget ada orang buka pagar…tp karena itu jam 7 malam, dan kakak saya kebetulan sedang keluar, dikira itu kakak saya pulang…tp ga ngeh kalau itu adalah maling..dan sempat ke gep ama kakak saya yang baru nyampe..tp keburu kabur malingnya..

    1. Iya denger-denger dari orang yang bisa “lihat” sih katanya rumah saya udah di taburin entah apa namanya supaya seisi rumah tenang dan tidur pulas. Ya benar atau engga, tetap aja saya lebih percaya bahwa Allah udah menentukan jalan seperti ini. Mungkin ada kehendak Allah yang lain, semoga.
      Anyway, thanks Danni🙂

      1. iya pernah dengar juga soal taburin itu..waktu sy tinggal di medan, soal2 kyk gitu masih kental waktu kecil..tp klo di tempat skrg..malingnya nekat2..ga siang ga malam, ga sepi ga rame, main sikat aja….sing sabar aja fasya…artinya bakalan diganti ama Allah hehehe..

  3. Sabar ya
    klo dilihat ada bekas rokok & botol yg tertinngal beberapa hari sebelumnya
    kemungkinan besar si pencuri sudah mempelajari struktur rumah, kebiasaan orang rumah, jam2 yang pas buat eksekusi pencuriannya & mungkin sudah melakukan pecobaan2 kecil sebelumnya
    mungkin kita harus mawas juga klo tiba2 sering lihat orang asing dkt rumah, bisa jadi lagi sedang observasi

    1. Yap, tentu saja sudah di observasi dari jauh-jauh hari.. gak mungkin mereka dadakan mencuri nya. Soalnya pagar rumah saya yang berisik itu bisa sampai gak kedengeran, belum lagi mereka si pencuri harus membuka ketiga kunci gembok. Pasti mereka udah bikin tak-tik-cerdik untuk mencuri nya. Biarlah, harus ikhlas🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s