10 Day Blog Challenge

#day1 Ten Reasons You Love Your Job

Saat ini saya masih kuliah, semester delapan. Gak cuma kuliah, saya juga kerja serabutan. Dari dulu saya sibuk nambah-nambahin uang jajan supaya dompet selalu berisi. Sebelum membahas ke judul blog challenge, saya mau cerita dulu pernah kerja serabutan apaan.

Reseller keripik ceupopon

Waktu saya semester 2, keripik pedas di Bandung bener-bener lagi booming. Nama-nama sunda muncul semua jadi merk keripik, dari emak-emak, ceuceu-ceuceu, sampe mamang-mamang. Semuanya ada di Bandung dan berebutan cari konsumen. Salah satunya saya, tapi saya gak rebutan cari konsumen. Saya dicari konsumen. Sombong ya? Ya gitu deh. Saya ngejual keripik gak jauh-jauh, teman-teman kampus, teman-teman nya teman kampus, keluarganya teman-teman kampus, pacarnya teman kampus, sampai teman SMA ataupun orang yang gak dikenal nyamperin mau beli. Dulu saya minjem mobil temen yang parkir di kampus, karena saya mau jualan di bagasi mobil nya. Untungnya mereka bersedia, gak tahu sih kalau dalem hati nya bete hahaha. Pernah juga di usir sama satpam kampus karena gak boleh jualan di dalam mobil parkiran kampus, katanya kalau satu mahasiswa diizinin jualan nanti mahasiswa lain ngikutin. Jadi saya pindah ke parkiran luar kampus, masih dimobil temen juga. Saya share dan infokan di twitter, belum musim twitter berbayar waktu itu. Asik-asik aja kalau ngiklan gretongan. Ada juga konsumen yang suka kerumah buat beli, ada teman SMA, ada juga orang yang tau info dari twitter. Saya jualan keripik ini cukup lama, sampe pernah berhenti jualan karena owner nya ketimpa musibah ditipu temen nya. Reseller di kota Bandung dan diluar Bandung pun satu persatu menghilang, cuma saya yang bertahan. Terus akhirnya saya jualan lagi dengan owner yang baru, yang masih teman nya si owner pertama. Ya gitu deh, asik waktu jualan keripik ini. Dalam sebulan, keuntungan bersih nya lumayan lah bisa beli hp cina yang kamera nya 8mp. Hahaha. Saat ini saya udah gak jualan keripik lagi, tapi saya yakin teman-teman saya bakalan tetap ingat kalau saya adalah penjual keripik ceupopon. #pede #biarin

Saya bangga waktu jualan keripik. Diantara banyak orang yang gengsi jualan dikampus, waktu itu saya oke-oke aja. Bawa puluhan keripik yang di ikat dimotor dan dibantuin tukang parkir, panas hujan saya ladenin. Dicancel sama konsumen juga pernah. Tapi, saya lebih bangga lagi karena saat itu saya gak jualan di bbm. Saya ingat banget, 90% teman saya dikampus memakai hp blekberi dan tentu saja menggunakan aplikasi bbm. Kata mereka jualan di bbm pasti lebih gampang blablabla, ah saya sih bodo amat. Saya gak tertarik. Saya yakin tanpa menggunakan bbm, saya bisa jualan dengan lancar. Saat itu hp saya nokia e63, jadi konsumen bisa menghubungi saya via whatsapp, twitter, dan kalau konsumen berpulsa pasti akan menghubungi saya via sms atau telfon. Menurut hasil observasi saya waktu itu, pengguna blekberi adalah pengguna yang gak punya pulsa sms/telfon. Punya nya paket internet doang, yang dipake buat bbm, twitter, dan fesbuk hahaha.

Kenapa saya cerita ini? Sharing aja sih sama teman-teman. Gara-gara jualan keripik, waktu itu saya bisa beli hp samsung android. Sebagian pake uang pribadi, sebagian dari orang tua. Terus kenapa dulu saya cinta sama pekerjaan ini? Karena saat itu saya kerja sendirian. Hubungan saya ya hanya dengan owner. Gak ada tuh kerja bareng temen terus hasilnya dibagi dua, misalnya. Atau bisnis bareng temen, dan keuntungan nya di bagi dua. Saya sih kurang suka.. karena.. saya gak percaya. Saya bisa sendiri dan uang nya pun saya nikmatin sendiri. Nah itu cerita awal saya nerobos jual-menjual dan dagang-dagangan.

Saat ini, saya bergabung di Humanist On Way sebagai marketing dan bergabung di Geram Konfeksi sebagai Media & Administrasi. Kedua pekerjaan ini ditawari oleh teman saya. Saya jelasin secara singkat, padat, dan mudah2an jelas. Humanist On Way singkat saja HOW, adalah handmade leather shoes. Pernah saya bahas juga disini. Kalau Geram Konfeksi adalah konfeksi dari Bandung yang dimana crew cewenya cuma satu yang cantik (?) Geram Konfeksi menerima apapun yang bisa dijahit secara massal, baju, kemeja,, sweater, jaket, parka, celana, baju seragam, baju komunitas, apapun lah. Kecuali hati yang robek, gak bisa. Nah, ini dia 10 alasan saya menyukai kedua pekerjaan ini.

1. Saya bisa mengerjakan tugas dari kedua pekerjaan ini dimana saja dan kapan saja. Saya bisa mengerjakan dirumah, dijalan, dikampus, dicafe, dimana saja terserah saya. Modal nya hanya hp, laptop, dan internet yang lancar.

2. Kedua pekerjaan ini sesuai dengan kesukaan saya. Sepatu dan pakaian. Ya, saya menyukai keduanya. Bahkan saya berencana mau berwirausaha di bidang fashion, seperti dua macam ini misalnya. Kepikiran berwirausaha setelah masuk dalam pekerjaan ini? Tidak. Karena sejak lama pun saya merencakan nya. Tapi saya bersyukur nya, dengan masuk ke dalam kedua pekerjaan ini saya jadi lebih tau dan lebih belajar tentang keduanya.

3. Meeting dimana saja. Kita bisa meeting di cafe, di rumah, atau dimana saja yang penting bukan dikampus. Kalau HOW belum punya kantor, jadi meeting nya masih berkeliaran aja sambil nongkrong lucu. Kalau Geram udah punya kantor kecil-kecilan, jadi kadang suka kumpul juga disana. Kantor kecil-kecilan ini kita buat di rumah owner Geram, dengan peralatan dan tempat seadanya. Kenapa kita memaksaan harus punya kantor? Simple saja, supaya konsumen bisa datang dan juga melihat hasil produksi nya seperti apa. Ya semoga saja nanti bisa punya kantor yang lebih gede dan homey!

4. Saya bebas berpendapat. Dalam kedua pekerjaan ini, owner nya adalah teman saya. Saya merasa sangat nyaman untuk berbicara ketika diminta untuk memberikan opini/pendapat. Bukan karena kedua orang ini adalah teman saya, bukan. Tapi karena saya tahu tipe teman saya ini adalah demokrasi dan saya pun adalah orang yang demikian. Jika suka katakan suka. Jika tidak katakan tidak. Mencoba saling sharing untuk menemukan jalan tengah nya.

5. Tidak banyak tuntutan. Saya tahu sebagai marketing di HOW harusnya saya punya banyak tuntutan, saya tahu dan sadar betul. Saya juga sadar kalau saya bukan marketing yang baik, hal ini sudah saya utarakan juga kepada owner. Tapi saya merasa pada akhirnya, tuntutan sebagai marketing yang baik bukan datang dari owner tapi dari diri saya sendiri. Begitu pun di Geram, saya merasa tidak dituntut macam-macam harus ini dan harus itu. Malahan saya merasa diajak kerjasama yang baik, saya diajarkan banyak hal dan saya pun sharing apa yang saya tahu. Saya tahu tugas saya di Geram, dan saya mengerjakan semampu saya. Memang benar adanya tentang, manusia yang mengetahui kewajiban nya akan mendapatkan hak nya secara sendiri nya. Itu kata Bapa saya, dan saya percaya akan hal itu.

6. Tim yang menyenangkan. HOW dan Geram keduanya punya crew yang seru dan kocak. Kalau di HOW crew nya ada 2 cewe 2 cowo, sudah termasuk owner. Kalau di Geram, crew nya 2 cowo 1 cewe, sudah termasuk owner dan satu cewe itu saya. Harus ekstra sabar ngadepin dua jantan di Geram, gak usah dibahas kelakuan nya gimana -__-

7. Kedua pekerjaan ini adalah ajakan dari owner. Saya bersyukur bahwa saya dibutuhkan dan kemampuan saya terpakai oleh dua pekerjaan ini. Halah emang mampu apaan -___- Ya mungkin ada yang tahu atau ada yang pernah baca disini bahwa saya tidak mau melamar pekerjaan, gengsi. Iya bodo amat deh orang mau ngatain saya apaan tentang hal ini, whatever.

8. Kedua pekerjaan ini tidak membutuhkan ijazah dan IPK saya. Ini memang yang saya cari, karena pada akhirnya nilai, rangking, ipk, apapun itu.. semuanya tidak menjadi tujuan akhir untuk mencari pekerjaan. Orang-orang yang mencari angka besar (nilai, rangking, ipk, dll) pada akhirnya punya tujuan untuk mencari gaji besar. Padahal mencari angka besar saja banyak yang tidak jujur, maka ketika mencari gaji besar pun banyak yang tidak jujur. You know what i mean.

9. Bermanfaat buat kedepan nya. Bermanfaat karena saya mau berwirausaha, balik lagi ke link yang saya sisipkan di nomer 7. Ada disitu penjelasan nya kenapa saya mau berwirausaha.

10. Gak tahu mau nulis apaan lagi. Asli capek tulisan di post ini panjang amat. Pokoknya saya suka sama kedua pekerjaan ini dan juga yang dulu pernah saya lakukan.

Segitu aja kali ya, semoga apapun pekerjaan yang sedang kalian tekuni adalah pekerjaan yang kalian suka. Karena udah malam, admin nya mau bobok dulu. Good night :3

#10dayblogchallenge – #day1 – Ten Reasons You Love Your Job – finish!

15 thoughts on “#day1 Ten Reasons You Love Your Job

      1. Asheeek, kebanyakan baca quotes nih jadi bijak haha.
        Kenapa ya tiap kamu komen, gak pernah ada notif nya di wp. Jadi aku tau nya selalu via email. Aneh, mistis.

      2. justru aku jarang banget baca quote,,,

        iya ya, ga ada notif ?🙂 hehehe…wow mistis…padahal aku pake akun wordpress ku biar ada notif maksudnya setiap komentar di blog orang yang pake wordpress.com ini..

  1. Mantap! Jadi inget masa muda, bikin2 kaos angkatan, jaket himpunan, dll😀

    Bener, kalau kerja yang penting enjoy, suka dengan pekerjaan kita. Yang lebih suka lagi pas waktu pembayaran hahaha

    1. Iyaaaa banget, kaos panitia dari event kampus juga banyak, belum lagi baju2 ukm hahaha.
      Duuuuh kalau pas pembayaran sih biasa aja, tapi setelah nya hahahappy!😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s