Bandung dan Kuliner

Menenangkan diri di Cafe D’Pakar

Hallo!

Buat kalian-kalian yang ada di Bandung dan sedang ingin mencari tempat yang benar-benar tidak ada keramaian, cocok banget kesini. Tempat tersembunyi tanpa alamat jelas dan tanpa informasi apapun dari orang sekitar. Nama tempat nya Cafe D’pakar.

Udah lama saya ngincar tempat ini, selain view nya yang menakjubkan, disini juga masih tergolong sepi. Tidak terlalu banyak yang datang seperti tempat-tempat lain nya. Untuk ukuran tempat baru di Bandung, lumayan lah tempat ini masih jarang terjamah sama orang lain. Walaupun ada yang kesana, tapi gak sampe penuh penuh banget. Untuk menuju tempat ini memang agak ekstrim, suasana jalan nya ini sepi dan tipe jalan nya ini rusak yang bolong-bolong kemudian dilanjut dengan jalan berbatu. Benar-benar bebatuan dan bikin kendaraan rusak hahaha #lebay Gak rusak juga sih, tapi ya pokoknya mesti pelan-pelan bawa kendaraan nya. Mau motor ataupun mobil.

Akses jalan menuju Cafe D’Pakar gak begitu susah. Pada tahu Dago Pakar kan? Atau nama wisata nya Taman Hutan Raya Juanda. Nah jangan masuk situuuu, kita cuma ngelewatin aja sambil dadah-dadah terus ada belokan ke kanan, terus luruuuus ikutin jalan itu. Dari yang asalnya lewat rumah penduduk, jurang, hutan, beberapa rumah, dan kesepian yang melanda, selanjutnya tuh di sebelah kiri dengan pagar rumah yang terbuka lebar dan ada beberapa mobil/motor yang parkir. Masuk situlah kitaaaa. Gak akan nemu plang atau nama tempat disini, jadi awas kalian kesasar. Saya tau udah sampe pun karena teman saya udah pernah kesini sebelumnya. Saya sendiri tahu nama tempat ini Cafe D’Pakar pun dari menu makanan/minuman nya. Kalau plang atau petunjuk arah dan nama, tidak ada sama sekali.

Jadi tempat macam apa ini? Saya sendiri gak tahu, dengar-dengar sih ini cafe yang belum jadi tapi udah dikunjungi sama orang-orang. Benar atau tidak, saya gak tahu. Saya cuma tahu tempat ini begitu menenangkan. Terlebih lagi, saya kesana H+1 setelah sidang metpen. Tahu rasanya apa? Legaaaaaa sekali dan bahagiaaa! Gak bisa saya ungkapkan tapi hari itu saya benar-benar happy.

Cafe D’Pakar ini cuma ada satu gazebo yang cukup luas dan dikasih kursi-kursi kayu, sisa nya hanya hamparan rumput dan taman yang luas. Ada beberapa kursi kayu juga, ada beberapa kursi selonjoran juga, dan ada beberapa kursi rotan. Terserah mau duduk dimana, yang jelas kalian harus keliling-keliling di tempat ini. Buat foto-foto tentu saja, hehehe. Selebihnya kalian bisa menikmati pemandangan, duduk santai, menghirup udara bersih, baca buku, berbicara tentang mimpi sama someone special, terserah yang jelas disini menenangkan. Daripada kebanyakan nulis, saya kasih foto-foto nya dibawah ini ya hehe.

20140617_152401

20140617_153547

20140617_152908

20140617_152943

20140617_153247Foto-foto diatas adalah view di sekitar D’Pakar, kalian bisa turun kebawah ngikutin tangga yang ada, sambil liat-liat pemandangan. Gak terlalu luas kok, tapi buat foto-foto oke laaah. Sekarang, giliran foto saya dan teman-teman yang bakalan nongol dibawah ini, jeng jeng jeng.

CYMERA_20140710_154906

CYMERA_20140710_154753

CYMERA_20140710_155218

Bagi teman-teman yang penasaran menu apa yang ada di D’Pakar, sekarang bakalan saya kasih tau. Jadi untuk menu makanan disini, gak macem-macem dan gak aneh-aneh. Gak ada makanan spesial ala Cafe juga. Disini makanan nya standar, seperti mie goreng, mie rebus, kentang sosis, ayam goreng + nasi, dll. Minuman nya pun hanya sekedar teh, kopi, susu. Harga nya juga standar kok, gak pake pajak juga. Berhubung ini katanya Cafe yang belum jadi (entahlah..) jadi tidak ada banyak pelayan disini. Jadi untuk memesan, mengambil makanan, dan membayar kita semua harus self service. Untuk memesan kita datang ke bagian belakang di gazebo, setelah memesan kita pun diingatkan untuk membawa makanan pesanan nya sendiri ke meja kita, mau bayar pun kita gakbisa manggil pelayan dan minta bill. Kita harus datang ke bagian dapur untuk bayar. Hahaha lucu ya? Tapi no probem, saya tetap menyukai tempat ini.

20140617_142918

Tempat ini gak buka sampai malam, tempat ini sudah tutup sekitar jam 17.00 atau 17.30. Untuk akses jalan pun memang tidak ada penerangan, dan juga membahayakan bagi yang melewatinya, lagipula kalau malam pun disini tidak terlihat pemandangan apa-apa, mungkin yang terlihat ya gelap saja dengan beberapa lampu. Jadi yang mau kesini cari waktu lain, pagi atau siang. Walaupun saya sendiri gak tahu resmi benar-benar jam buka nya jam berapa hehehe.

Oh iya, info tambahan ya. Saya kesini datang siang-siang, agak panas tapi hawa nya sejuk ditambah angin nya kencang banget. Sampai akhirnya mendung (tapi gak hujan) dan angin nya benar-benar kencang. Dingiiiin superrr. Bagi kamu-kamu yang mau kesini, prepare aja bawa jaket soalnya cuaca nya gak tentu.

Mungkin review untuk D’Pakar segitu aja, yang jelas ketika berada disini benar-benar menenangkan dan jauh dari keramaian kota. Kamu mau kesini? Pasti mau! Hahaha #fasyasoktahu

INFO :

Cafe D’Pakar
Alamat : Gak tahu nama jalan nya, dari Dago Pakar atau Taman Hutan Raya Juanda, lurus dikit lalu belok kanan
Medsos : Gak ada
Plang nama cafe : Gak ada

Hahaha sekian infonya, semoga bermanfaat dan semoga kalian-kalian yang ada di Bandung, semakin jatuh cinta sama Bandung. Karena saya begitu.

UPDATE 2015 :
– Cafe D’Pakar punya minimal order yaitu 25.000/orang
– Sudah ada pelayan dan biaya tax+service
– Tempatnya sekarang sudah ramai dan kalau weekend selalu waiting list
– Tempat duduk sudah banyak, gak ada lagi duduk di bambu kaya difoto saya. Sekarang semuanya kayu-kayu gitu
– Udah ada media sosial nya, pake instagram gitu dan cari cafe ini di tags instagram juga udah keluar banyak
– Bawa jaket. Suka dingin, angin nya ngegelebug. Atau kalau mau peluk pacar ya terserah sih😛

37 thoughts on “Menenangkan diri di Cafe D’Pakar

  1. Boleh ini, kafe merakyat patut dicoba, hahaha. Semoga klo memang kafenya mau dibangun, biarlah makanannya sederhana seperti itu saja dan harganya (semoga) merakyat. Hihihi.

      1. Hahaha dimaafkan, jangan sekali kali lagi yaaa ;p kalau dirunut dari jalan yang diceritain itu, memang dekat. Itu jg saya hafalnya karena patokannya sama2 tahura naik lagi keatas😀

      1. Jadi, kamu tidak mengakuiku Mah? Selama ini? sejauh ini aku mencari-cari dirimu tapi kamu tak mengakuiku? buang aku sekarang Mah, buaang akuu😥

  2. Hi Chacha

    Lama ga komen di blog kamu🙂
    Keliatannya ini cafe unknown bgt yah, cocok buat nyari inspirasi nih.
    Suatu saat kalo tinggal di Bandung sempetin kesana ah.

    *PS, emang bener ga ada plang nama ama social medianya nih cafe?
    Hmmm… Menarik😎

    1. Hai kamoooh, sombong banget sekarang ya~

      Iya semoga terlaksana ya buat nyempetin kesini, disini gak ada plang nama dan sosmed. Serius. Pelayan aja cuma ada seorang, eh dua deng. Hahaha. Makanya kalau kesini harus ajak saya😀

      1. Sibuk apa setelah jadi sarjana? Sekarang isi blog nya bahasa inggris semua ya, gaya banget hahaha

        Anyway, minta doa nya dong, saya ya lagi nyekripsi nih!

      2. Sibuk nganggur dan bergaul aja, Cha😀
        Ngoahahaha…. Cuma latihan nulis pake Bhs Inggris aja Cha, sapa tau afa gunanya. Bhs Inggrisnya jg masih banyak salahnya.

        Ciyeeee… udah nyusun skripsi niyee. B-)
        He eh udah aku doain.
        Doain jg yah Cha, semoga Pascasarjanaku lancar.

  3. Cafenya bener2 nyaman, pas buat bersantai dan menjernihkan pikiran.. Klo hari minggu penuh bgt, ampe susah nyari tempat duduk yg kosong..

    1. Iya kalau kesini cocok nya weekday. Padahal sekarang tempat duduknya udah lebih banyak dibanding setaun lalu waktu saya kesana, tapi malah jadi makin banyak ya pengunjungnya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s