Bandung dan Kuliner · Hari-Hari Fasya

Suatu Pagi di Tahura Juanda

Hallo semuanya,

Ada yang beda dari pagi di hari Minggunya saya. Biasanya abis solat subuh, balik lagi ke kasur untuk tidur. Kali ini engga dooong #tumben. Saya mandi – cas-cis-cus  kemudian jam 6 meluncur ke Taman Hutan Raya Ir. H. Juanda (Tahura Juanda) atau untuk orang Bandung dikenal dengan nama dago pakar.

Ada apa disana? Ada hutan. Ngapain disana? Cari udara segar. Sama siapa kesana? Sama seseorang. Berapa orang? Berdua aja dong. Perempuan atau laki? Perempuan. Ah elah. Hahaha, namanya Mutia. Dia sepupu saya.

Tahura ini udah buka dari pagi, tapi gatau paginya jam berapa. Ada yang bilang jam 7, ada yang bilang jam 8. Tapi kemarin saya kesana jam 6.30 udah buka tuh hehehe. Ya mungkin abis solat subuh kali bukanya. Tapi kayanya gak buka 24 jam sih, ini hutan bukan minimarket😛 Kayaknya sore atau menuju magrib juga udah tutup.

Saya sengaja pagi-pagi kesini emang pengen cari udara segar tapi gakmau banyak orang kaya CFD (car free day) atau lapangan olahraga lainnya. Selain sumpek karena banyak orang. Udara juga gak bersih karena orang-orang yang nongkrong banyak yang ngerokok. Polusi udara banget.

Nah, singkat cerita setelah sampe ke tahura, saya beli tiket seharga 11.000/orang. Pas masuk, langsung tarik nafas dalam-dalam dan merasakan kesegaran yang hakiki laluuuuuuu.. teringat dengan tempat yang sepi dan gak ada gangguan khalayak ramai, baiklaaaaah lebih baik foto dulu biar pencitraan sepagi ini udah disini hahaha. Iyalah biasanya juga tidur.

Kalau kalian kesini, ada banyak pilihan yang bisa dilihat. Ada goa jepang, goa belanda, penangkaran rusa, curug (air terjun) lalay, dan juga curug omas (maribaya). Dari tahura ke curug omas (perjalanan paling ujung) ditempuh dengan 5km, kalau mau jalan kaki udah ada jalurnya jadi aman. Perkiraan waktu perjalanan 2 – 3 jam. Kalau gak sanggup jalan kaki, ada banyak tukang ojek disini. Soal harga silahkan tawar menawar saja.

Perjalanan saya dimulai melewati goa jepang, terus lanjut jalan lagi dan ketemu goa belanda. Kalau kalian mau masuk, tinggal masuk aja dan minta diantar guide, sewa senter cuma 5rb, kalau kalian bawa senter sendiri, minta diantar aja lalu bayar sukarela ke guide nya. Sepanjang jalan juga banyak warung-warung yang berjualan makanan-minuman. Ada juga yang jual ketan bakar, jagung bakar, bandros, air tebu, dan lain lain. Pagi itu belum semua buka warungnya, masih sepi. Saya juga jalan cuma berdua aja sama Mutia. Sesekali ada orang lewat sih, kadang anjing liar dan monyet liar juga lewat. Selain udara masih dingin, matahari yang muncul masih ngumpet-ngumpet gitu ketutupan sama pohon.

Setelah melewati goa belanda ini, saya melihat petunjuk kalau penangkaran rusa 1,6 km lagi, ah deketlah yaaa.. saya sama Mutia sebagai cewek tangguh masih sanggup buat jalan. Nah tapi, arah petunjuknya ke arah kanan alias masuk ke arah goa belanda. Jreng jreng….. yakali kan masuk goa ngapain, yauda saya lurus aja gak ke kanan (lurus emang ada jalan juga). Akhirnya jalan tuh kita…. sepi…. cuma ada beberapa motor yang lewat. Suer sepi banget ini jalan. Kiri jurang, kanan hutan. Akhirnya setelah jalan super jauh dan tidak menemukan keramaian, akhirnya ketemulah sebuah goa, warung, dan beberapa tukang ojek. Alhamdulillah.

Terus saya liat petunjuk, penangkaran rusa 1,5 km lagi. What theeeee……… !@#$%^&* mistis! Masa jalan sejauh itu cuma 100 meter. YAKALI. Terus akhirnya saya curiga sama goa itu, jangan-jangan ini goa tembusan dari goa belanda petunjuk tadi. Damn! Ternyata iya😐 100 meter itu adalah kalau kita jalan masuk ke goa belanda (ikuti tanpa belok) dan ujungnya nembus kesini. Bisa ditempuh dengan hanya 3 menit saja dong😦

Terus saya dan Mutia akhirnya jalan lagi, dasar kita belagu yauda jalan aja seakan-akan gak kecapean. Jalanan lurus, aman, dan kita masih kuat. Tapi setelah ada dua tanjakan yang astagfirullah, kita akhirnya ngos-ngosan, dan nyerah. Beruntung ada tukang ojek yang baik hatinya ngelewat dan nawarin jasanya. Terus kita masih dalam keadaan belagu, kita tolak tuh. Tapi setelah lima menit kemudian si tukang ojek balik lagi nyamperin kita dan ngejelasin jalan masih jauh, akhirnyaaaa oke kita naik ojek macam cabe-cabean alias satu motor bertiga. Yihaaaaaaaa! Bener aja dong ternyata jauh dan beberapa jalan ada tanjakan lagi. Sekitar 20 menit naik ojek, kita sampai ke curug omas – maribaya. Kita gak jadi ke penangkaran rusa, soalnya kata tukang ojek nya “ah si neng kaya anak-anak aja liat rusa segala, ke curug aja neng dianter sama bapak” padahal kan saya masih anak-anak mau liat rusa😦 si bapak mah ah😦

Sampe ke curug omas, kita minta si bapak ojek tungguin kita. Ya anggap aja kaya punya tukang ojek pribadi yakan hahaha. Akhirnya kita deal akan bayar 50rb untuk PP + bertiga di motor. Oke sip, kita jalan kaki sedikit sekitar 100 meter ke curug, dan sampe! Di dekat curug ada banyak warung, bisa duduk di tikar-tikar macam piknik, atau duduk di warung nya juga boleh.

Di warung yang saya datengin ini, menjual macam-macam makanan. Soto ayam, gado-gado, sampe mie rebus juga ada. Tanpa wara-wiri lagi, mie rebus pake telor adalah yang terbaik disaat begini hahaha jangan lupa pesen gorengan biar makan nya makin cihuy. Saya dan Mutia lebih milih duduk di depan warung daripada duduk di tikar. Untuk harga makanan nya standar kok, mie rebus+telor 10rb, snack yang isinya keripik kentang 7rb, gorengan 1rb/pcs. Gak beli air minum soalnya bawa. Buat kalian yang mau kesini wajib bawa air minum, selain lebih hemat, lebih praktis juga.

Naaaaah.. setelah kenyang perut dan kenyang foto-foto, akhirnya perjalanan selesai dan saya turun kebawah terus nemuin tukang ojek itu. Meluncurlaaaaaah kita bertiga, seperti pas pergi tadi, sepanjang jalan kita lebih banyak ngobrol ngalor ngidul sama si bapak ojek. Tanya ini tanya itu, kenapa begini kenapa begitu dan semuanya begitu seru. Beliau baik, gak macem-macem, setiap ditanya juga bisa menjelaskan dengan baik, iyalaaah si bapak ini kerja dari tahun 1996. Saat itu umur saya empat taun, lagi lincah-lincahnya dan gak kenal tahura itu apaan. Setelah turun dari ojek di goa belanda dan sesuai perjanjian bayar 50rb, tapi akhirnya kita jadi bayar 60rb. Tergolong mahal emang, apalagi kita gak nawar dan malah kita lebihin. Alasannya selain baik dan gak macem-macem, beliau juga nungguin kita selama di curug omas, jadi tour guide juga ngejelasin ini itu, dan yang terakhir yaaa anggap aja sedekah. Terimakasih Bapak Ojek berkumis, pertemuan kita di tanjakan dua begitu mengagetkan tapi mengesankan. Uhuy!

Untuk kamu yang sudah membaca juga terimakasih loooooh.. ini tulisannya panjang hahaha. Sepanjang hubungan kamu dengannya………..

Eh, gimana dengan weekend kalian?🙂

INFO :

Taman Hutan Raya Ir. H . Juanda / Tahura Juanda / Dago Pakar
Jalan Ir. H. Juanda – Dago – Lembang – Bandung (banyak petunjuk buat kesini, kalau gak tau tinggal tanya orang sekitar hehe)
Tiket masuk : 11.000/orang (bisa untuk tiket tebing keraton di hari yang sama)
Tiket motor : 5.000/motor (setelah pulang, ada yang ditagih bayar 2000, ada juga yang gak ditagih)
Tiket mobil : 10.000/mobil
Sewa senter : 5rb/senter
Harga ojek : tergantung kesepakatan. Saya kemarin 50rb PP goa belanda – curug omas. Bisa juga diantar ke tebing keraton yang hits itu.

Nb :
– Kalau kesini enak pagi-pagi, masih segar, masih sepi.
– Bawa air minum, apalagi kalau niatnya tracking.
– Jangan salah kostum. Jeans + flatshoes/heels gak cocok untuk jalan jauh.
– Bawa payung, ya bawa aja takutnya kepanasan ketemu mantan sama pacar barunya.
– Kalau musim hujan jangan kesini, rawan longsor. Ada beberapa jalan yang ketutup longsor sebulan lalu.
– Kalau ketemu anjing liar, cuek aja. Kalau ketemu monyet liar, diem dulu sebentar sampe monyetnya ngejauh. Ada monyet yang dilempar batu pergi, ada monyet yang dilempar baru malah lompat ke kita.
– Gaktau tebing keraton? Cek google! Indah! hahaha.

36 thoughts on “Suatu Pagi di Tahura Juanda

  1. Dulu sya suka ke Puncrut jalan2 paginya dan transit sbntar dipuncaknya utk sarapan pagi lalu meneruskan jalan ke Lembang.. msh adakah ini?

    Klo thr djuanda justru blm pernah masuk kesana.

  2. Baru tahu kalo elo di Bandung syaa. Pernah deh kalo gak salah ke Dago Pakar sama temen, tapi malem, jadi liat depannya doang terus muter balik. Serem euy. Haha.

    1. Masih pagi kali ya jadi bersih, kalau siangan banyak wisatawan gatau deh hahaha.
      Wooooh saya pernah ke baturaden tuh ngggggg 9 taun lalu kayanya #lamabanget

      1. wkkwkwk, kebiasaan manusia mba Aulia.. demen banget ninggallin jejak di tempat” gitu. Apalagi ngeliat tempat bersih dikit kagak afdol kalo ngga ninggalin sampah😄

  3. Ini puter haluan jadi travel blogger apa cuma iseng aja? Hahaha..
    Kalo liat curug jadi inget sesuatu… ditempelin pacet banyak banget😦

    1. Wah iya kemarin juga sebelum sampe ke maribaya banyak yang sepedahan lagi istirahat di warung bu nani, kayanya tempat ngumpul nya disitu kali ya.
      Saya sih gak kuat kayanya hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s