Hari-Hari Fasya

Seseorang Yang Menjadi Ruang Untuk Bicara

Hallohaaa!

Basa basi banget gak sih kalau saya nanyain “gimana puasa kalian”? hahaha palingan jawabannya “alhamdulillah lancarrr..” standar. Lagian saya gak akan mengawali tulisan dengan pertanyaan itu sih. Saya mau nanya yang lain. Buat yang udah follow blog ini dari tahun 2013, pernah ingat tulisan #3 Discuss Being Single ini? Lupa ya? Yauda gakpapa, dibaca lagi aja da saya mah apa atuh😦 hahaha disitu saya membahas tentang single, saya juga membahas kalau menjadi single itu kadang merasa sepi. Cuma aja banyak orang yang gengsi gakmau mengakui itu. Terus hubungannya sama tulisan yang sekarang apa? Yaaa hampir-hampir mirip lah, secuil.

Btw, tulisan ini panjang, lebih dari 700 karakter dan tanpa foto. Kalau malas baca, klik close aja. Kalau mau baca, mudah-mudahan waktu kalian sedang santai dan tidak mengganggu aktivitas.


Beberapa bulan lalu, akhirnya saya menyelesaikan kuliah saya. 4,5 tahun dengan lulus paksaan dari dalam diri dengan alasan “capek kuliah dan gak mau lulus sama adik kelas” hahaha iyalah kalau selesai kuliah 5 tahun udah pasti ada adik kelas yang nyangkut ikutan lulus bareng. Sialan kan? Makanya sebagai generasi anti lulus bareng sama adik kelas, saya menyegerakan semua urusan perkuliahan😛😛😛

Setelah lulus dan menerima ijazah, saya gak ngejar kerjaan. Saya malah belum pernah ngelamar pekerjaan secara serius. Kalau teman-teman saya udah ngelamar pekerjaan sampe puluhan dan ratusan kali, saya cuma dua kali. Alasan saya gak ngelamar kerja adalah karena saya gakmau kerja kantoran yang terikat oleh waktu. Dari pagi sampe sore. Dari pergi ketemu macet sampe pulang ketemu macet. Sejak SD sampe kuliah saya udah terikat oleh waktu, oleh jadwal yang sebenarnya ditentukan sama orang lain, bukan sama saya sendiri.

Terus sekarang kerjaan saya apa? Kerjaan saya bersyukur, terus kalau kata Pidi Baiq, kantornya di bumi, bosnya Allah. Hehehe.

Awal-awal lulus, orang tua (ortu) saya gak respect sama apa yang ada dipikiran saya. Mereka ingin anaknya cari kerja, kerja di kantor, yaaa standar macam anak-anak dari teman-teman ortu lain nya. “tuh si itu kerja di bank” “tuh si itu kerja di kantor X”. Belum lagi ortu juga mikirnya “terus ngapain cape-cape kuliah kalau ilmu nya gak dipake? sia-sia banget”. Jawaban saya saat itu adalah, gak ada hal di dunia ini yang sia-sia. Ya, termasuk dengan apa yang saya pernah lakukan, kuliah misalnya. Lagian, kata siapa gak kepake? Kepake banget! Cuma aja, saya gak mengaplikasikan nya di kerja kantoran.

Orang-orang sekitar juga nyinyir. Ada sebagian teman, sahabat, atau saudara yang oke-oke aja, tapi ada juga yang nyinyir seolah-olah saya bego melakukan dan memilih jalan ini.

Jalan apa emangnya? Heee baca juga ini #6 Job. Tulisan tahun 2013, isinya jalan pikiran saya tentang bagaimana pekerjaan saya kelak. Sekarang, setelah dua tahun menulis itu, pemikiran saya tetap sama. Saya gak mau kerja kantoran dan saya mau berbisnis, saya mau berdagang. Kaya Rasululllah.. subhanallah yaaa.. *fasya pencitraan* hahaha terlepas kalau dulu Rasul berdagang, saya memang ingin berbisnis, mengatur waktu oleh diri saya sendiri, dan tentu saja, saya punya waktu lebih banyak untuk explore hal-hal lain yang saya suka diluar berbisnis.

Tapi, ya itu, gak semua orang mengerti dan menerima apa yang ada dipikiran saya.

Iya, kehidupan setelah lulus kuliah memang levelnya naik, saya juga ngerasa ada banyak hal yang ingin saya share dan saya diskusikan dengan orang lain, orang yang tepat, pas dan bisa dipercaya. Dimana kita bisa mengatakan hal-hal apa saja yang terlintas dibenak ataupun hal-hal apa saja dari yang penting sampe gak penting.

Flashback sedikit…

Tahun ini, hubungan pribadi saya gak lancar. Saya percaya Tuhan adil, memang Ia gak melancarkan semua keinginan saya tapi saya dikasih kelancaran di hal yang lain. Seperti ; urusan kuliah saya lancar dan kesempatan umrah yang lancar.

Saya sedih dan akhirnya kehidupan saya berlanjut sampai hari ini. Cuma ya itu, setelah berbulan-bulan lulus kuliah ini saya merasa semakin banyak hal yang gak bisa saya pikirkan sendiri. Ya, memang ada Tuhan, ada teman, sahabat, juga keluarga. Saya juga gak maksud untuk menomerduakan Tuhan. Hanya saja, saya yakin semua orang butuh ini. Orang yang pemikirannya gak jauh dari diri kita dan bisa menerima kita untuk berbicara apa saja, diskusi apa saja, bahkan membahas hal-hal yang sampah sekalipun.

Katakan saja bahwa saya kehilangan sosok itu. Ya, katakan saja seperti itu.

Untuk menemukan orang yang tepat dan pas diajak bicara adalah hal yang sulit. Saya termasuk orang yang bawel. Saya bisa sharing dengan teman, sahabat, keluarga, bahkan orang yang baru dikenal. Tapi semua punya kapasitas, semua punya batasannya. Gak semua hal bisa di share dengan teman, juga gak semua hal bisa di share dengan sahabat, dan gak semua hal bisa di share dengan keluarga. Diri kita sendiri yang bisa menemukan batasnya, diri kita sendiri yang bisa mengobservasi bagaimana orang yang kita ajak sharing.

Bohong rasanya kalau ada yang bilang bahwa mereka ga butuh “seseorang yang menjadi ruang untuk bicara”. Saya yakin semua orang pasti membutuhkan dan dibutuhkan untuk itu. Bahkan yang sudah berpasangan pun butuh mengobservasi ulang apakah si pasangan ini tepat diajak bicara atau sekedar tepat diajak punya status. Sebenarnya “seseorang yang menjadi ruang untuk bicara” ini bisa siapa saja tergantung diri kita sendiri, cuma buat saya sih pasangan/teman hidup, lebih baik dipilih sebagai seseorang yang menjadi ruang untuk bicara. Alasannya simple aja sih. Kelak, kita dan pasangan akan hidup bersama setiap harinya, dalam satu rumah, semenjak bangun tidur sampai menuju tidur, semenjak bau jigong paginya sampe bau ketek malemnya, akan ada banyak hal yang dibicarakan setiap harinya. Dari penting sampe gak penting, dari serius sampe gak serius, dari yang cuma terlintas dibenak sampe yang mengganjal dihati. Hehehe seperti ituuuuh~

Btw, buat semuanya yang beneran baca sampe sejauh ini, terimakasiiiiih. Ternyata tulisan ini bukan 700 karakter looooh tapi 1000 karakter hahahahahahahaha #ketawangeselin. Amit-amit hih panjangnya😦 saya juga pegel ngetiknya. Yauda ya, wasalam~

Nb :
Sekarang ortu saya sudah mendukung apa yang menjadi pilihan saya dan tulisan ini murni pemikiran serta cerita tentang diri saya sendiri. Saya bukan maksud mengkotak-kotakan bidang pekerjaan. Kerja kantoran, bisnis, atau apapun, semua adalah pilihan dari diri kita sendiri. Ada yang lebih suka terjadwal, ada yang engga. Semuanya sama-sama baik, semuanya sama-sama cari uang dan kesenangan. Maaf juga kalau tulisan saya cenderung sok tahu, saya mah cuma anak kemarin sore aja, kak, om, tante😦

42 thoughts on “Seseorang Yang Menjadi Ruang Untuk Bicara

  1. Sebelum comment, gue mau bilang kalau 1000 karakter kayaknya nggak segitu, mungkin maksud kamu 1000 kata ya? Ahh, jangan malu-maluin sarjana dong :p

    Oke, gue comment: semoga sukses jadi pengusaha yak. Saranku, sering2 aja main ke BDV, di sana bisa ketemu banyak founder startup-startup keren di Bandung. Senyumin dikit, ntar channel-channel baru bermunculan deh, hehe.😀

    Emm, puasaku lancar, btw…

    1. Emang sarjana gak boleh salah ya? Hahaha bagus dong saya salah jadi ada yang ingetin kan?😛 terimakasih ya

      Hahaha senyumin dikit + colekin sedikit deh ya nanti dicoba wkwk. Terus itu pertanyaan puasa kagak usah dijawab wooooy! *timpuk*

  2. Nipuuu nih, 700 kata nggak sepanjang ini :p wkwkwk😀

    apaan banget ada kata ‘dari bau jigong di pagi, sampai bau ketek di malemnya😀’ apa banget nih loh😀

    Seseorang yang menjadi ruang untuk bicara. Susah mbak nyarinya. Susah. pengen, tapi susah.

    1. 1000 kata lalala yeyeye~

      Hahaha kan iya kalau sama pasangan nanti pas serumah gitu. Pagi2 nyium bau jigong, malem2 nyium bau ketek wkwkwk

      Hmmm iya susah Feb cari yang tepat tuh. Kamu kan udah ada Beby. Cepetan udahin LDR nya biar bisa bicara banyaaaaaaaak setiap waktuuu~ uwuwuwuwu😛

      1. 1000an kata, ngeri juga nih mbak fasya nulisnya😀 wkwk

        Wahahah tau aja kamu mbak ._. tapi bukannya itu nikmatnya ya, kapan lagi nyium bau jigong sama bau ketek tiap hari :p wkwkw

        Emang susah banget mbak. Susah banget😀 hihihi semoga jadi deh, semoga :3

  3. Ah jadi nggak mau lulus, biarin ah wisudanya barengan sama adik kelas, biar ada temen.
    Dan emang punya teman ngobrol itu penting, meski saya lebih banyak jadi pendengarnya aja. Dan alhamdulillah masih istiqomah jadi jomblo fisabilillah.

    1. Hahaha cepetan lulus ih. Ya kecuali kalau masih betah kuliah dan ada uangnya, tunda aja lulus nya😛

      Teuteup yaaa itu jomblo fisabilillah dibawa2😦

  4. iya sebenarnya pilihan setiap org mau jadi karyawan ataupun lebih memilih untuk berbisnis…selagi nyaman buat diri sendiri dan ga merugikan org lain, ya jalanin aja…btw selamat sya, udah lulus…

  5. Lalu gimana, sekarang udah bisnis apa?

    Tentang teman hidup, ya, semua orang butuh. Cuman kadang ada yang cepet dapet, ada yang perlu nunggu buat mempersiapkan dan mempercantik diri🙂

  6. Lulusan mana sih lo sya lupa gue? Itu gue persis sama kayak lo. Gak ada yang sepemikiran, ortu juga (sampe sekarang). Pas gue jelasin sama persis kayak lo, bokap bilang, ‘Ya udah, gakpapa. Kan kamu yang menjalani hdup ini.’ Gue nangis tersentuh dengernya. Terlebih karena bokap nyelepetin gespernya ke mata gue.

    Well, gue yakin sih semua itu. You are what you decide to be. Selama take action sih pasti dapet. (gila ini sok iya bener komen gue ahahaha).🙂

    1. Nanya nya lulusan yang sd, smp, sma, apa kuliah Di? Hahahahaha.

      Sekarang sih ortu menyilahkan dan mendukung, walau dalem hati nya masih pengen punya anak kerja kantoran yang kerjaannya udah fix jelas.

      Makasih ya Di, ini komen kamu paling bener selama ini. Berapa no rekening nya, biar nanti ada sedekah yang bisa di transfer hahaha😀

  7. Sebenernya gua juga pengeeen banget bikin bisnis sendiri, tapi apa daya modalnya belum ada. Cara satu-satunya ya kerja kantoran dulu. Tapi gua beruntung, kantornya bukan kantor formal yg pake kemeja, celana bahan, dan sepatu pantofel. Gua kayak bukan gua kalo pake gitu2an. Haha..

    Semangat terus sya!

    1. Modalnya tampang aja sih Ta, eh tapi kamu mah tampang juga pas-pasan ya, duh lupa😦

      Ih asik dong kalau kerja nya begitu, tapi lagian kalau ngantor di tempat yang berhubungan sama desain atau dunia tulis menulis dan sebagainya bajunya emang gak formal kalik ya~

      Makasih Ta, semangat juga untuk kerjaannya. Jangan lupa foya2. Wkwk

      1. gitu ya mbak. kadang sy merasa ada hal yg perlu diceritkn atau disimpen sendiri.
        #kok sy yg jadi curhat ya mbak😀

  8. Hahah.. We can not please everyone ya, Syaaa..😀

    Tapi ya gitu deh. Lakuin aja apa yang kita pikir bener. Ngga usah peduliin omongan orang. Bismillah aja :3

  9. Kak Fasyaaaaaaaaa salam kenal.

    Ceritanya gue pembaca baru di blog ini, jadi ya baru beberapa tulisan yang gue baca. Namun, tulisan ini mewakili perasaan gue banget. Mantep. :))

    Gue juga setuju sama kalimat ini “Sejak SD sampe kuliah saya udah terikat oleh waktu, oleh jadwal yang sebenarnya ditentukan sama orang lain, bukan sama saya sendiri.”

    Gue kurang suka diatur-atur.😦 Gue pengin bebas gitu. Dan gue menemukan kebebasan gue saat menulis dan berjualan. Yak, menjadi penulis dan wirausaha itu kayaknya impian gue.🙂

    Semangat terus ya, Kak!😀

    1. Yogaaaaa salam kenal jugaaaak!

      Tadi siang aku mampir blog mu, mau komen gagal aja😦 wah Alhamdulillah kalau sepemikiran sama tulisan ini. Mudah2an kamu bisa melakukan apa yang kamu mau dan apa yang kamu suka dalam hal apapun termasuk pekerjaan.

      Terimakasih semangatnya, kamupun!😀

  10. Perasaan yang sama juga muncul 3 tahun yg lalu (saat br lulus S1), antara idealisme vs realitas. Alhamdulillah 2 bulan setelah wisuda, idealismenya yang dijalanin. Dan sekarang, saat mau lulus perasaan fase kedua muncul lagi. 🙂

    Btw: aku dukung wis! calon ibu idaman ya mesti gitu suka dagang dan bisa punya waktu kapanpun untuk anaknya kelak.

    1. Dapet nyinyiran gak mas waktu itu? Saya beberapa kali dapet omongan kalau saya idealis dan dianggap “suka-suka-saya” padahal bukan maksud gitu. Ngerti kan mas? *ini jadi curhat*

      Huehehehe asik ada yang dukung. Aamiin semoga saya bisa begitu😀

  11. Alhamdulillah dari keluarga sih ngga ada, soalnyakan aku anak bungsu jd mereka membebasin aku terserah pengin ngapain. Cuma beban moral aja, antara idealisme (lanjut kuliah) yang aku tempel gede2 dikamar dengan 2 bulan yg aku jalani pasca lulus (kerja)…

    Kalaupun ada yang ngomongin ya udah muka tembok aja mba, memang tugas mereka itu. Kita yang njalanin orang lain yang ngomentarin, itu udah alamiah banget hehe

    Idealisme+realitas = optimisme!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s