Hari-Hari Fasya

“Fasya Sibuk Apa?”

Hallo teman-teman..

Postingan ini terinspirasi dari postingan kakak kelas saya yang juga pernah jadi aslab (asisten laboratorium) pada masa nya dan saya pernah dibimbing praktikum sama dia. Namanya Teh Lianda Marta. Dikampus dulu, dikenal dengan nama Teh Martil. Seminggu lalu Teh Martil nulis tentang kerjaan dia yang baru, saya senang bacanya, juga saya senang karena kerjaan barunya bukan kerja kantoran hehehe. Sekarang kerjaannya jadi terapis untuk anak-anak autis.

Saya turut memberi komentar di postingannya disini, dan teh Martil membalas komen saya. Diujung balasannya, dia nanya, “Fasya lagi sibuk apa?”. Nah.. dari pertanyaan itu, dipikir-pikir mungkin jawabannya bisa saya jadiin bahan tulisan. Pertanyaan Teh Martil mungkin pernah ditanyakan juga sama teman-teman saya yang lain, yang sebenarnya inti pertanyaannya sama-sama aja😛

“Fasya kerja dimana?”
“Fasya kok main terus?”
“Fasya gak bosen jadi pengangguran?”
“Fasya kapan nikah?”

Pertanyaan yang terakhir bohong, gak berhubungan sama postingan ini hehehe. Tapi saya emang pengen nikah. Lah, yaiya semua orang juga pasti pengen😛

Jadi, di postingan ini saya akan menjelaskan kesibukan saya atau kerjaan saya. Mau nyimak gak? Mau aja ya, soalnya udah keburu di post. Sekarang, sehari-hari saya nongkrong di markas Kursimeja Konfeksi sebagai Webstore Manager. Mungkin harusnya disebut kantor, cuma terlalu formal aja, gak asik bawaannya hahaha. Jadi saya dan teman-teman nyebutnya markas. Jadian sama Kursimeja (KMJ) udah dua tahun lebih #cie #jadian. Dari jaman kuliah, terus akhirnya pada lulus, dari jaman tim nya berdua, terus bertiga, terus berempat, terus berlima, sampe akhirnya berkurang lagi bertambah lagi. Gitu aja terus hahaha.  Waktu kuliah, saya gak suka nongkrong tiap hari di markas, biasanya ngerjain kerjaannya dirumah atau dimanapun terserah saya hehe. Sekarang berhubung dengan kerjaan yang bertambah, akhirnya saya nongkrong di markas. Kaya gimana penampakan markas KMJ? Ada dibawah ini sodara-sodaraaaa~

image

image

Sehari-hari di markas, saya kerja sambil merhatiin aquarium untuk tahu gimana cara ikan arwana makan jangkrik atau ikan kecil #yaelah hahaha, dulu sih di markas ada kucing, kalau saya solat dia suka mainin ujung mukena saya terus pas saya lagi duduk diantara dua sujud, dianya kedudukin😦 terus kalau saya sama temen-temen lagi rapat, si kucing suka ikutan nongkrong sambil tidur. Saya gangguin juga dia tetep tidur. Ah sekarang udah gak ada kucingnya😦 gak tau kemana. Kata temen saya yang namanya Edo, yang otaknya kegeser beberapa senti, kucingnya lagi sibuk mencari jati diri dan pasangan. Please hellooooh saya dulu kali cing…

Di markas, kalau lagi ngantuk, ya saya tidur aja di sofa. Kalau mau solat + ngaji, ya tinggal lakuin aja gak usah nunggu istirahat segala, kalau mau nonton FTV ya tinggal nonton aja. Ya secara depan meja kerja saya TV hahaha😛 Pokoknya kerjalah seenjoy mungkin dan sehappy mungkin. Btw, bisnis konfeksi ini punya temen saya si Edo itu.. dan saya gabung jadi tim nya, selama ini semuanya asik-asik aja. Semuanya saling terbuka dan saya juga banyak belajar dari sini. Intinya sih, semuanya sama-sama saling belajar. Berhubung Edo ini tahu kalau saya gak mau kerja kantoran dan ingin nya berbisnis, dia cukup support saya dan bisa mengerti alasan saya mengenai pilihan pekerjaan saya. Syukurlah. Eh, Edo ini temen kampus saya dan juga pacarnya sahabat saya. Dia dulunya ketua angkatan, kelakuannya abstrak, dan otaknya kebentur sama apa gatau sampe bisa ngeluarin ide kreatif yang kadang harus disadarin sama temen-temen tentang ide dia yang nyeleneh. Dari jaman kuliah, saya dan Edo udah sering di satu organisasi. Biasanya dia jadi ketua dan saya jadi divisi humas. Saking seringnya di organisasi, akhirnya di tahun 2013 Edo ngajak saya masuk di tim bisnis nya, daaaaan sampe sekarang.

Selain itu, saya juga freelancer. Kalau ada proyekan psikologi, saya suka ikutan. Biasanya sih jadi observer, soalnya saya gak bisa diem jadinya dipertemukan sama kerjaan nya yang atraktif😛 Kalau jadi observer, biasanya keluar kota atau yang di dalem kota juga ada, tergantung event nya. Terakhir jadi observer yaitu bulan Agustus kemarin, ke Puncak Bogor selama dua minggu. Hal yang saya suka dari kerjaan ini adalah saya bisa kenal orang-orang baru. Bisa kenal si ini dan si itu, bisa tau disana ada apa, disini ada apa. Makanya… saya gak milih untuk kerja kantoran, atau biasanya kalau lulusan psikologi pada kerja di bagian HRD. Bukannya saya belagu, tapi emang gak pengen. Saya bukan tipe wanita karir, saya tipe wanita solehah yang siap jadi ibu rumah tangga hahaha. Foto-foto waktu “kerja sambil liburan” di Puncak ada dibawah😀

Processed with VSCOcam

Processed with VSCOcam

Processed with VSCOcam

Processed with VSCOcam

Disebut kerja sambil liburan soalnya emang kaya liburan hehehe. Pulang-pulang sayanya makin item aja kulitnya soalnya aktivitas sehari-hari nya diluar ruangan. Dimarahin mamah seperti biasa karena shock liat saya. Saya nya nyengir aja sambil besoknya maskeran 3x seminggu😀

Nah… itu tadi kesibukan saya diluar jalan-jalan di Bandung dan makan-makan di Bandung. Terus, setelah kemarin baca postingan Teh Martil. Saya keingetan sama ucapan dan keinginan saya tentang “pengabdian” setelah sarjana. Setelah saya bingung harus ngapain, akhirnya kemarin pas baca postingannya kaya ngerasa dapet hidayah #cieee untuk mengingat kembali bahwa saya harus melakukan sesuatu, sesuatu yang bermanfaat untuk orang lain selain saya ingin menciptakan pekerjaan. Saya seneng dan terharu pas baca kalau Teh Martil jadi terapis anak-anak autis. Serius. Akhirnya seminggu ini saya cari info tentang temen-temen yang kerjanya bukan HRD, ternyata? Sulit hehehe. Temen-temen saya banyak yang kerja kantoran. Ada sih yang jadi guru atau konselor tapi cuma beberapa dan akhirnya mereka lah yang bisa saya ajak sharing. Semoga, saya dipertemukan dengan tempat yang baik untuk melakukan sesuatu yang baik. Iya, saya emang gak pinter kuliahnya. Tapi bukan jadi halangan untuk melakukan apapun.

Selain itu, saya juga sekarang lagi ngerintis usaha di bidang fashion. Plis lah tau apa saya tentang fashion😦 maafin hahaha, tapi yang ini beneran masih ngerintis banget. kalau diibaratkan anak bayi, saya baru buka mata lihat dunia terus sehari-hari cuma minum susu doang. Ya pokoknya saya mau wirausaha walau belum tahu nantinya bagaimana.

Doain ya teman-teman semua, semoga kegiatan dan kesibukan saya bisa berkah. Apalah arti sukses kalau gak berkah. Ceileh. Kalau kalian, lagi sibuk apa?🙂

 

Nb : Teh Martil, pertanyaan dikomen udah saya jawab disini ya hehehe

59 thoughts on ““Fasya Sibuk Apa?”

      1. Ya ampun salah komen Kak Fasya!!! Duhhh malu bangett, seharusnya ini komen buat di notif dibawah notif Kaka wkwk lagi ngantuk pas balesin komen

  1. Waaaah terima kasih Fasya aku jadi dapat jawaban yang super lengkaaap hehehe.

    Seneng lihat kamu dengan kesibukanmu sekarang, Fasya. Mudah-mudahan apa yang kamu lakukan ini bisa bermanfaat buat banyak orang yaaa.🙂

    Soal kerjaan teman-teman alumni Psikologi yang lain, memang kebanyakan kerja kantoran jadi HRD ya. Rata-rata pada sukses semua. Tapi ada banyak jalan untuk sukses, tinggal kita pilih aja mau lewat jalan yang mana.😉 Daan aku pun tetap bersedia kalo diajakin ngasong sana sini jadi observer, interviewer, ataupun tester kok. Meskipun di Pekanbaru tawaran ngasongnya sepi nih Fasya hahaha. *jadi curhat*

    1. Hehehe iya sama-sama teh, kebetulan jadi ada bahan buat nulis juga, belum pernah bahas kesibukan aku di blog😀

      Setuju teh, ada banyak jalan untuk sukses, dan aku gak memilih untuk kerja kantoran hehehe. Iya mungkin tawaran observer dan semacamnya lebih banyak dikota-kota besar kali ya teh.. aku seneng kerjaan begitu soalnya gak terikat tapi punya banyak kenalan terus bisa jalan2😛

    1. Kurang enak sih, gak ada AC #yaelah hahaha
      Duh aamiin makasih ya Ata, kamupun sukses dan barokah untuk kerjaan + kue-kue nya. Mungkin bisa kirim ke Bandung suatu hari nantiii😀

  2. Lu keren amat, Kak. Bisa mempertahankan idealisnya gitu. Enak juga, ya. Kerjanya santai gitu sambil nonton tipi. Sebutannya markas pula. Huwahaha. Mantaaappp lahhh. Lancar terus, Kak! Aamiin.

    Gue sendiri masih sibuk mikirin gimana caranya bisa bayar kuliah dan cepet lulus dari penghasilan sendiri. Anjir, malah curhat. Gapapalah. Namanya juga ditanya. :p
    Hm, gue terkadang pengin juga buka usaha gitu. Belum tahu, sih, usaha apa. Belum punya modal juga. Kalo mimpi jadi penulis, ya masih terus belajar sampe nanti bisa bikin buku.

    Sekarang lagi mencoba buat realistis, tapi tetep pertahanin idealisnya. Jadi realistis sementara dulu, deh. Gapapa. Masalahnya belum dapet kerjaan yang bisa sesuai sama jadwal kuliah di weekend. Belom dapet kantoran nih. Wakaka. Dapetnya yang shift terus. Fyuuuhh. :’)

    Duh, kok jadi panjang amaaaatttt. Maafkan saya, euuy.😦

    1. Iya kerjaannya sambil nonton tipi dan nonton yutub hehehe makasih doanya Yog, aamiin.

      Apapun kesibukan kamu sekarang semoga bisa terus dilancarin sama Allah. Gak ada hal yang sia-sia jadinya enjoy ajaaaa. Semoga kamu segera jadi penulis dan aku siap jadi pembeli bukumu!🙂

      Tentang realistis dan idealis keduanya harus berjalan beriringan sih. Sama aja kaya hati dan pikiran kan? Keduanya harus saling melengkapi. Kalau ada yang dominan yang pasti ada tapi tetep aja yakin sama apa dikerjain. Nikmatin proses nya. Semangat untukmuuuu Yog! 👌

  3. markasnya enak banget … homy
    tiap orang beda2 .. tapi saya juga ga suka kerja kantoran .. he he …
    karena sudah 15 tahunan jadi pegawai … baru tobat sekarang2 ini …😀

  4. Saya yang orang Pekanbaru belum pernah ketemu langsung sama Kak Lianda Marta.

    Sukses kan soal cita-cita dan pencapaian diri, bukan soal materi, tapi yang sering dilihat ya materi. Saya sampe sekarang belum kepikiran bisa kerja dimana, susah beradaptasi dengan aturan 8-5 di kantor. Mikirin wisuda dulu lah.

    Berharap dan mengusahakan sukses dengan cara sendiri.

    1. Aku juga ketemunya pas dulu dikampus aja. Abis itu ketemu lagi di blog dua tahun lalu hehehe

      Iya, orang2 sekitar aku juga nanya nya materi. Tapi untunglah masih ada beberapa orang yang bisa diajak diskusi tentang kemauan saya, apa yang saya suka, dan bukan tentang materi aja. Tentang aturan 8 – 5 dikantor, oh nooo saya ndak sanggup, belum lagi jam lemburnya😦 yowes kamu semangat buat wisuda dulu aja, semoga dilancarkan kuliahnya ya!

  5. Sumpah, markas itu asik sekali. Andai punya markas itu buat sendirian ya, pasti betah nulis novel seharian di situ. Kalau capek tinggal tiduran di sofa, baca buku😀

    Salam kenal mbak, main-main ke blog kami yaa🙂

    bangicalku.wordpress.com

  6. Keyeenn ihhh…aku juga mau bisnis festen…tp aku blum taw caranya pegimanah hihii
    Tulisannya inspiring bgt atulah..eh itu mejakursi fesyen juga ya syaaaa…??
    Mungkin kucingnya lg mengembara di tempatku, soalnya tiba2 di terasan rumah selalu ada kucing tidur kekekkk *ngaco bener akunya

    1. Kursimeja, konfeksian gitu mbak. Kita terima orderan pembuatan kaos, jaket, gitu2. Hehehe atuh, Alhamdulillah kalau inspiring, semoga mbak bisa segera bisnis fashion😀

      Sedih sekarang sepi mbak gak ada kucingnyaaaa😦 aku berasa jomblo #lah

  7. Dari satu pertanyaan bisa muncul posting-an menarik dan panjang kayak gini. Nice!😄😄

    Pokoke, seperti kata orang bijak, kerjakan hal yang kau cintai dan cintai hal yang kau kerjakan.😀 Syukur2 kalo bisa nemu passion sedari dini. Tapi gapapa lah ya kalo belom nemu passion. Sementara ini kerja dulu menjalani apa adanya. SIapa tahu malah jatuh cintrong ama kerjaan yang sekarang.🙂 *ini gw ngomong apa sih😆 *

    Aamiin, semoga bisa sukses bikin usaha sendiri di bidang fashion, dan insyaallah barokah. Aamin YRA.🙂

    1. Kebetulan setelah lulus belum pernah bahas apapun tentang kesibukan, terus ditanya di blog, yauda deh ditulis hehehe.

      Kadang ngerasa passion nya nulis, tapi gak tau juga takut nya salah. Jadi sekarang mah lebih nikmatin aja apa yang ada dan apa yang di mau buat kedepan nya.

      Usaha nya baru mulai minggu lalu nih mas, makasih doa nya ya. Aamiin🙂

      1. Huhuhu sama nih aku juga masih menunggu passion-ku apa.😦
        Tapi nanti kata orang bijak, “jangan menunggu passion, emangnya nunggu hujan. Cari dong passion-mu.”
        Wah kalo nyari passion semudah nyari ikan komet di pasar ikan Jl. Peta – Bandung sih aku udah nemu tuh passion.😆
        Lah ini passion-ku apa sesulit nyari orang jepang yang bisa ngomong huruf L sempurna.😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s