Hari-Hari Fasya

Copas Aja Ah!

Halloha~

Apa kabar? Oh basi ya. Yauda ganti. Lagi ngapain? Udah makan? Jangan tidur kemaleman ya kalian. Ebuset perhatian amat hahaha. Tulisan kali ini saya mau bahas tentang copy paste (copas) tapi si pelaku copasnya gak mencantumkan sumber. Saya yakin tulisan ini akan panjang karena saya akan berbagi cerita  tentang beberapa pengalaman pribadi dan juga pengalaman yang saya temuin di sekitar.

Sebelum yakin bener-bener baca, silahkan posisi duduk dibikin se-rileks mungkin. Sudah? Okeee.

Cerita 1
Foto saya diambil sama sebuah media online terbesar di Bandung, sebut jangan? Pokoknya follower twitternya satu juta sekian-sekian. Kejadian nya berlangsung dua kali. Gila ya dua kali ketahuan, dua kali di tegur! Hhhhh. Foto pertama, saya temuin di salah satu artikel di website nya yang postingannya di share ke twitter. Sadar gak ada sumber apapun, akhirnya saya DM (direct message) di twitter dan ngomel-ngomel di timeline. Pihak mereka akhirnya membalas DM, meminta maaf dan mencantumkan sumber. Oke masalah beres tapi hati masih ngedumel.

 

foto1foto2

Cerita 2
Masih lanjutannya dari media online terbesar di Bandung. Sekitar dua minggu dari kejadian nomer 1 tentang “ketahuan-copas-eh-ditegur” saya lihat sesuatu di line official mereka. Mereka posting artikel tentang dessert di Bandung dan ada foto saya terpampang di postingan itu. Saya cek, gak ada sumber lagi. Gak tau malu ya? He. Akhirnya saya komen dan saya mention akun mereka dengan ngoceh panjang lebar di twitter. Hasilnya… mereka hapus postingan di line official nya, dan mereka kirim DM ke saya terus minta nomer hp.

foto3

Hari itu rasanya saya beneran marah, kesal, kecewa, dan gak nyangka mereka se”menggemaskan” itu. Sebagai media online terbesar di Bandung, itu sangat memalukan. Ketahuan dua kali, di tegur dua kali, dan kemana aja tim nya? Masa gak ada yang ingetin, masa gak lihat, masa pura-pura gak ndak tahu. He.

Akhirnya saya di telfon dan atas nama R di sebrang sana meminta maaf dan saya ngejelasin kekecewaan saya, kemudian telfonan selesai. Udah gitu doang? Duh.

Harusnya mereka menulis permintaan maaf secara online di media sosial mereka. Ada salahnya di media online kok minta maafnya di telfon🙂

Secara kebetulan, H-1 sebelum kejadian di nomer 2, saya ikutan kuis mereka di instagram yang hadiahnya uang cash 200.000. Nah hari dimana kejadian nomer 2 adalah hari pengumuman kuis tersebut. Saya gakmau suudzon tapi curiga doang *sama aja* *bodo amat*, entah kebetulan entah apa, saya dicantumkan sebagai salah satu pemenang. Gak mau ambil pusing atau gimana, akhirnya beberapa hari kemudian saya ambil hadiah uangnya ke kantor mereka. Saya pake uangnya buat makan-makan sama temen. Sambil makan sambil curhat kelakuan mereka. Kadang saya mikir apakah ini uang permintaan maaf. Hehe oke lupakan.

Ada salah satu teman saya yang kerja disana, tapi mood saya beneran masih kesal sampai akhirnya saya ingin cepetan cabut dari sana. Yang bikin saya kesal lagi adalah, salah satu tim disana bilang “oh ini Fasya yang kemarin marah-marah di twitter…” terus dia bilang lagi “itu fotonya dipake sama blog orang juga Teh, kita ambil dari situ” saya cuma bilang “ooh gitu” padahal dalem hati “ah macaaaa cihhh?”  Terus pas dijalan, saya kepikiran omongan dia. KENAPA GAK CANTUMIN SUMBER BLOG YANG ITU ATUH, KANG? KENAPA KOSONG MELOMPONG AJAH🙂

Sudahlah… intinya itu pengalaman saya. Temen saya juga udah minta maaf atas nama kantornya, saya tentu maafin. Bahkan saya beberapa kali cek website nya untuk tahu apakah sudah menuliskan sumber-sumber yang mereka ambil tulisan/fotonya. Hasilnya, ada. Katakan Alhamdulillah teman-teman.

Duh udah panjang nih. Lanjuuuut ya tulisannya hehe. Kalian sambil ngeteh atau ngopi aja biar gak ngantuk baca cerita ini.

Cerita 3
Saya sering cari sesuatu di instagram lewat hastag, place, atau apapun itu. Pas lagi lihat sana sini, eh ada foto saya di sebuah akun wisata di Indonesia. Jreeeng! Akhirnya saya tegur dan minta ada sumbernya. Katanya maaf dan iya ditulis sumbernya. Sehari dua hari ditungguin tetap gak ada, sampai akhirnya dua minggu kemudian saya tegur lagi dan baru deh di tulisin. Hhhhh kenapa ya lagi-lagi harus dapat peringatan/teguran dua kali.

foto4

foto5

Cerita 4
Ini cerita lama bangeeeet. Dulu sebelum menjamur akun-akun IG kuliner di Bandung, ada salah satu akun yang udah lama nongol dan followenya lumayan banyak. Pas saya scroll, eh eh eh ada foto saya diposting tanpa sumber. Saya komen gak ada respon apapun, bahkan dia setiap harinya tetap posting foto kulineran yang entah copas atau enggak. Akhirnya setelah berminggu-minggu, saya mau komen lagi, eh fotonya udah dihapus dong. Huuu, malu ya~

————————————————-

Terus Fasy, kenapa fotonya gak dicantumin watermark sih?

Eits. Tunggu dulu. Alasan saya gak nyantumin watermark di foto yaitu dikasih watermark atau enggak, orang yang bego gak jujur mah tetap aja ngelakuin copas tanpa mikirin sumber. Jadi selama tiga tahun ngeblog ini saya gak berniat untuk mencantumkan watermark di setiap foto. Di mata saya, yang harus dibenerin itu diri seseorang yang biasanya nyomot, bukan yang berkarya nya. Gak usah jauh-jauh foto lah, tulisan juga bisa dicopas dan gak mungkin tulisan di kasih watermark kan. He.

Sampai akhirnyaaa, ada salah satu pemilik akun blog + instagram salah satu kuliner di Bandung (yang foto-fotonya dikasih watermak) fotonya dicomot sama penulis magang Tribun Jabar dan dimuat di koran. Ulang ya, dimuat dikoran! Foto-fotonya diakalin gitu supaya watermarknya gak kelihatan. See? Emang dasarnya gak jujur mah begitu sih. Penulis magang itupun gak dateng ke resto, cuma sekedar nulis dan nyomot foto. Btw, penulis magang nya mahasiswa loh. *tepuk tangan saudara-saudara*

Oke, sebenarnya masih punya segudang cerita tentang perilaku copas tanpa sumber ini. Gak usah jauh-jauh orang lain, bahkan ada beberapa teman saya yang posting foto di ig dan path tapi fotonya ngambil dari akun luar negeri dan dari akun selebgram (sebutan untuk seleb instagram). Saya juga nemu orang yang tulisan dan fotonya copas tanpa sumber di postingan giveaway yang saya adakan di bulan Maret lalu. Hehehe, saya gak kebetulan nemu. Tapi saya nyari tahu, isi postingannya original gak. Eh ternyata, ada aja yang nipu. Belum lagi saya dapetin banyak blogger yang puisi dan tweet puisinya itu hasil copas sana-sini. Bahkan ditegur juga tetap bodo amat. Gila ya? Iya. Demi kekerenan semata, demi dapet like banyak, demi eksistensi di dunia, demi dapat komen banyak, demi dapet hadiah giveaway, demi ini itu ya apapun alasannya. Mereka lupa tentang kejujuran.

Hal-hal kecil aja gak jujur, gimana hal gede, ya gak? Awas hati-hati. *melipir sambil minum jus siang-siang*

YAK! Kita sampai di penghujung tulisan unek-unek dan curcol ini. Semoga teman-teman blog saya tidak seperti itu, dan blog sebelah (Fasya and Friends) berjanji tidak akan seperti itu. Prinsip kita sih, kalaupun foto atau tulisannya jelek ya yowes daripada nyuri demi kekerenan semata. Bagus dan sukses belum tentu berkah kok. Percaya saja dengan penikmat blog yang terpuaskan dengan apa adanya. Dan oke, saya sepaham untuk membuat blog sebelah untuk selalu jujur.

Kalian, punya pengalaman apa tentang “copas aja ah!”. Ceritain di kolom komentar ya. Sekali lagi, maaf kalau tulisannya kepanjangan. Enak gitu… curcol di tulisan macam begini, gak ada yang stop hehehe *nyengir*

45 thoughts on “Copas Aja Ah!

  1. Saya pernah ngalamin ini, tp bedanya yang sala alami adalah copas puisi. Di akun lain puisi itu di tulis bersama unggahan fotonya. Saya kesal dan marah. Tapi malah akun saya diblokir… syedih sekali saya. Dan tidak cuma sekali dua kali. Tapi berkali kali demikian…

    1. Aku kayanya banyak nemuin orang-orang kaya kamu deh, puisi nya dicopas terus pas ditegur malah kita nya yang di block. Kesel ya ckck.

      Terus berkarya ya Zahra!🙂

  2. Waah sabar yo mbake, ambil air wudhu dulu. Biar adem. Trus doa banyak2, biar dijauhkan dari copas-er lagi dan didekatkan dari camer😀

    Aku juga pernah sih, ada yang nyomot gitu aja. Tapi aku engga begitu ngurus, lha wong jepretan aku biasa2 wae hehe…

    1. Mana camer nya mana mas? Harus wudhu dulu apa ya… nggg *ambil air wudhu* hahaha

      Foto ku juga biasa mas, gak ada yang luar biasa. Gak mempermasalahkan bagus/engga nya sih kalau aku mah, cuma gak suka aja kalau ada orang kaya gitu hehehe.

  3. Klo aku sih tetep dikasih watermark mbak. Trus klo misalnya aku rasa fotonya berpotensial untuk dicomot (tanpa ijin :p) aku kasih watermark tambahan yg letaknya persis di tengah (atau sekitar obyek foto). Setting watermark tambahan ini hitam-putih, opacity 20%-30%.

    Emang foto jadi terlihat “kurang” menarik sih. Tapi klo aq cermati, dengan foto diberi watermark tambahan kayak gitu saja sebenarnya sudah dianggap “cukup” oleh Pembaca.

    1. Iya mas, sekarang untuk blog sebelah yang isinya tentang Bandung, semua foto dan video nya dikasih watermark di tengah gitu tapi kecil hehehe.

      Setuju juga, kadang suka ada watermark yang ganggu ya hehehe semoga foto di blog sebelah, watermark nya gak ngeganggu😀

  4. Wah mba, yang copy paste itu harus diajak ngupiii dan makan pasta. . . Haha
    Btw emang dengan kemudahan informasi seperti ini orang kadang kurang ngehargai orang lain. Banyak berita, banyak foto, ada alat mesin pencari, dapet info, dapet poto, kemudian share sana sini. Dan gak mikir susahnya ngambil foto, angel yang bagus. Gak ada seksi seksinya.

    1. Kenapa harus makan pasta kang? Supaya apa? Hahaha.

      Nah iya tuh betul, selain gak jujur mereka pun gak menghargai orang lain. Gak usah foto deh, tulisan aja mesti mikir lama, kadang ide dan keberanian buat nulisnya aja suka ilang-ilangan. Terus hanya dalam beberapa detik, semua tulisan itu bisa dicopas tanpa sumber. Asem~

  5. Saya pernah dikopas. Cuman bukan gambar tapi tulisan. Tulisan dikopi 100% tanpa edit apapun.

    Bagi saya selama posisinya di search engine tidak lebih baik dari posisi artikel saya, it’s fine. Tapi kalau posisinya lebih baik dari artikel saya, saya bakal langsung nglaporin ke DMCA atau apalah namanya

  6. Aku sering baca nih di tumblr masalah ginian. Agak menyebalkan sih emang kalo karya kita dipajang tapi gak nyantumin sumber. Eh tapi, berarti karyamu bagus dong ya sampe dipake buat disebarluaskan lagi. Hehehehe.

  7. Ih ngeselin banget yaaaaa! -_-

    Perjuangin hak kamu, Sya. Jangan pernah capek negur pengcopas ngga tau malu itu. Masa kekreatifitasan kamu seenaknya dicomot. Buat bikin foto yg hasilnya nyenengin si potoglapel, ada efforts yang dikeluarin.

    Jadi pengen ngeretas. Eh!😛

  8. beberapa kali blog saya di copas tanpa izin … ada juga dari situs berita online yang melakukannya. Bahkan ada 2 blog yang copas .. plek plek .. tulisan maupun foto2nya … hehh .. hebat nih … ga tanggung2 …

    tapi saya ga pernah negur .. abis ga kenal …😀
    mungkin karena saya pemalu .. hihihi

    1. Situs berita online astagaaaa. Kerjanya bukan nulis ya mereka, nyari sebanyak-banyak info lalu copas heeee😛

      Harusnya tegur aja kang, ajak kenalan dulu dong biar gak malu-malu hahaha

      1. dinegara ini bisnis ya tetap bisnis . semuanya bisnis mulai dari wc , parkir diarea bebas parkir, balik arah kendaraan , bikin KTP , bikin laporan , bahkan cap RT RW juga ..bisnis ya tetap bisnis… -_- . orang biasa ngga bisa ngapa ngapain

  9. Bener kata bang adi tuh mbak fasya😀 kamu itu TOP. Kamu itu Blogger femes, makanya banyak yang copas😀 hihi

    Duh, kesel juga ya kalau ngalamin tragedi copas tanpa nyantumin sumber -_- resek dan nggak tau diri banget yang ngelakuin -_-

  10. Mantep, Sya! Itu tandanya foto dan cerita lu tentang Bandung keren. Sampe-sampe media yang sebesar itu aja copas dari blog lu. Wkakaakak

    Gue jadi inget, muka gue yang di-copas akun gak jelas (foto gue dipake). Muka gue biasa-biasa aja padahal. Aktor yang ganteng dan keceh banyak, kenapa pake foto gue coba? Ya Allah. Mau negur tapi udah nggak mainan pesbuk. Haha

    Ya itu semua soal kejujuran, kok. Balik ke diri masing-masing, Sya. Jujur, gue lebih bangga hasil potretan gue sendiri meskipun cuma dari hape. Daripada nyomot punya orang tanpa sumber.
    Payahlah!

    1. Terharu dikomen sepanjang ini😦 iyaaaa aku pernah baca di blog kamu yang muka nya dicopas huahaha mungkin menurut yang copas itu tuh ganteng banget Yog😛

      Daaaan aku juga setuju sama paragraf terakhir. Aku juga banyak motret dari hp, gak bagus juga sebenernya sih. Tapi yaudalah gakpapa, toh emang punya sendiri. Gak mesti nyomot dr orang lain untuk terlihat keren.

      1. Jangan kaget kalo ketemu gue. Curhatan gue jauh lebih banyak. Halah. :p
        Ganteng apanyaaahhh? Buktinya masih susah dapetin cewek cantik yang seumuran. Seringan dedek-dedek.😦

  11. Wahh…wahh.. parah negeri ini, Bung!
    Hasil fotonya emang keren sih. Mhngkin mereka2 orang ngga sanggup bikin foto sebagus punya mu.
    #StopCopas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s