Hari-Hari Fasya

Tentang Diri Akhir-Akhir Ini

Semakin usia bertambah, semakin kompleks lah kehidupan. Pun, tentang diri saya akhir-akhir ini. Bebas aja kalau teman-teman mau bilang ini tulisan curhat, sekedar cerita, berbagi pengalaman atau apapun. Yowes aja diterima, gak peduli sih sebenarnya.

Ada tiga hal yang mau saya share di tulisan ini. Kalau mau baca semua boleh, baca satu judul boleh, dua judul boleh. Mau close juga boleh. Monggo Kak…

Siap Buat Jatuh Cinta? (Lagi)

Semenjak Maret 2015, saya menerima keputusan sepihak dari seseorang, saya mengalah sama keadaan. Nangis? Iya. Sedih? Iya. Kecewa? Iya. Bukan hanya untuk saya, tapi juga untuk teman-teman dan keluarga saya. Berbulan-bulan saya belajar ikhlas yang ternyata menyakitkan. Iya, ikhlas bukan tentang menerima aja. Tapi menenangkan ego sendiri supaya gak terus menerus terjebak di situasi itu. Susah? Iya. Saya bangkit sendirian. Tanpa teman, sahabat, atau keluarga. Kenapa? Karena saya gak mau di usik sama pembicaraan atau pengaruh orang lain.

Saya jadi seseorang yang haha-hehe depan orang lain, tapi tiap malam nangis di kamar sampe subuh. Begitu terus setiap harinya. Saya gak siap sama keadaan yang saya terima. Tapi saya menikmati setiap proses yang saya jalani. Proses sakitnya, proses bangkitnya, proses menjelaskan ke orang-orang, saya gak menghindar dari apapun. Bahkan dua bulan setelah berpisah saya tidak menghindar untuk bertemu keluarganya, saat itu saya datang kerumahnya untuk satu hal, bertemu dia juga keluarganya. Saya berani akan apa yang saya hadapi. Walau sampe rumah saya harus menelan pahitnya dengan kesedihan.

Kata orang. Kok nyakitin diri sendiri? Engga. Saya cuma memberanikan diri untuk menghadapi kenyataan. Kenapa harus menghindar kalau gak salah?🙂

Sekarang udah mau Maret lagi aja. Dia udah sama orang baru. Saya masih sendiri. Satu dua yang deketin, berujung penolakan dari dalam diri. Bukan apa-apa. Kalau cuma buat have fun, gak usah maju. Kalau cuma buat “jalani dulu aja”, gak usah maju juga. Apalagi kalau cuma untuk pergantian status atau untuk ketidaksepian yang dirasa, langsung saya suruh mundur dari awal.

Kenapa Fasy? Karena saya gak siap buat jatuh cinta, lagi. Karena saya gak siap buat menikmati hari-hari bareng tapi berujung berpisah, lagi. Karena saya gak siap buat mengenali dan mengenalkan kedua keluarga, lagi. Karena saya gak siap buat nangis semalaman, lagi.

Kecuali untuk yang terakhir kali nya.

Kalau menurut pembaca saya menyesali akan apa yang dulu saya jalani, jawabannya tidak. Saya tidak pernah menyesali apapun dalam hidup saya. Termasuk hubungan kemarin atau hubungan sebelumnya sama siapapun. Saya tipe orang yang berteman setelah putus. Selagi tidak menganggu kehidupan saya, berteman sajalah. Bulan kemarin aja saya ke kondangan sama mantan jaman SMA, pulang nya juga nebeng hahaha. Enakin aja.

Maafan Sama Sahabat

Sejak bulan November kemarin saya gak baca chat line permintaan maaf dari Eng, sahabat laki saya yang hobinya ngebatalin mendadak dan lupa ngabarin. Keseringan begitu dan melakukan secara berulang akhirnya saya diemin dia dalam waktu yang lama. Meski begitu, saya gak benci. Bahkan saya berencana untuk datang ke sidang skripsi dia di bulan Februari ini. Tapi gak disangka-sangka beberapa hari yang lalu dia ngehubungin saya via line untuk minta maaf karena katanya ngerasa gak enak sama saya, dan chat bulan November itu akhirnya kebuka juga. Yak, setelah tiga bulan gak dibaca.

Singkat cerita kita udah maafan dan baikan. Seneng? Iya. Kangen? Iya. Pengen noyor kalau ketemu.

Saya dan Eng murni sahabatan. Gak pernah ada perasaan lebih. Gak percaya kalau laki-perempuan bisa sahabtan tanpa perasaan lebih? Kalau gak percaya, itu artinya kamu kebanyakan baca quotes ndak jelas jadi persepsi nya kegeser. Saya dan Eng dekat karena satu kerjaan bareng waktu dulu, juga satu UKM waktu jaman kuliah, sekampus – sefakultas tapi gak sekelas. Pernah sekelas waktu jaman remedial atau pindah kelas.

Fyi. Sahabatan itu gak perlu kontakan tiap hari, gak perlu cerita setiap hari, gak perlu ketemu tiap hari, gak perlu kemana-mana bareng. Jangan protect lah. Terus bedanya sama temenan apa? Bedanya, sahabat jadi orang yang bisa dengan segera kamu hubungi kalau kamu ada perlu dan kenapa-napa. Dia cukup mengerti sama keadaan kamu, cerita kamu, dan tidak menggurui. Bersahabatlah dengan santai. Saya gak bisa ngasih definisi sahabat kayak gimana karena semua orang pasti punya penilaian dan jawaban sendiri.

Cuma buat saya sih, ketika saya mau makan bakso dua mangkok tanpa risih dan Eng cuma ngakak kemudian dia berujung ngikutin dua mangkok, ditambah ngebayarin dan saling dengerin cerita. Itu udah cukup.

Tegur kalau salah. Kasih pujian kalau benar. Berani minta maaf kalau salah. Berani mengakui kebenaran kalau dirasa benar. Tetaplah saling mengingatkan. Lakukanlah hal-hal dengan sahabat yang bikin pasanganmu gak cemburu. Kalau ternyata pasangannya cemburuan parah, tinggalin aja. HAHAHA.

Anyway. Waktu saya sidang bulan Januari 2015, ketika yang lain ngasih bunga atau coklat. Eng dateng bawain kotak dibungkus kertas kado besar dan isinya berat. Saya tebak pasti dimsum! Karena emang saya suka dimsum. Tapi pas sampe rumah, saya buka sama si pacar saat itu. Ternyata dia bawain pisang goreng molen kesukaan saya dan kesukaan keluarga saya. Sumpah itu banyak banget, saya seneng, keluarga apalagi. Surprise yang seru ternyata. Saking enaknya, saat itu pacar saya ngabisin 10 pcs dalam waktu sejam. Lapar lu, kampret?

Jadi Pengangguran 

Seorang Fasya yang sukanya jalan-jalan kesana kemari, gak suka kerja terikat dengan waktu, gak suka diperintah, gak mau balik kerja dalam keadaan cape dan stres, harus mengalah sama keinginan orangtua yang maunya saya kerja layaknya orang lain. Pergi pagi, pulang malam, duduk ditempat ber-AC, kalau mesti lembur ya lembur. Kerja kantoran.

Akhirnya, saya memutuskan untuk resign dari kerjaan yang sebelumnya. Penghasilan saya sekarang cuma dari project-an observer. Itupun dikerjakan sambil nunggu kerjaan baru.

Saya memilih untuk mencari kerja kantoran sesuai yang orang tua saya mau. Karena Bapa bilang kalau saya jangan terus menerus mencari pekerjaan yang menyenangkan diri sendiri. Penuhi dulu kewajibannya baru senangnya. Sedangkan saya adalah tipe kebalikannya. Seneng dulu aja, duit mah santai. Gitu. Ditambah Mama yang ingin saya kerja dengan waktu yang rutin, Senin-Jumat, jam kerja pasti, tempat kerja pasti, ditanya orang pun pasti. “anaknya kerja dimana Bu? “di kantor A”. Begitu kurang lebih.

Saya sedih karena kenapa gak kakak saya yang disuruh cari pekerjaan yang pasti. Karena saya sarjana dan dia gagal jadi sarjana? Kenapa saya yang jadi harapan satu-satunya, sih?

Saya berontak tapi saya harus dewasa menerimanya. Dirasa belum membahagiakan orangtua, saya akhirnya mengikuti arah jalannya. Harapan saya satu-satunya, semoga disitu ada keberkahan, ada ridho orang tua. Doain dapat kerjaan baru ya! Juga pasangan kalau boleh.

Terimakasih untuk siapapun yang mampir untuk baca. Terimakasih sudah mau menyempatkan waktunya. Duh serius amat yak tulisan ini hahaha😛 *kecup jauh dari Bandung* *kabur ke coffee shop*

84 thoughts on “Tentang Diri Akhir-Akhir Ini

  1. Soundtrack pas nulis lagu ini : Hivi – SIapkah kau tuk jatuh cinta lagi ?

    Ciye baikan ciye, di bayarin bakso. Mau dong. Aku juga cukup kak kalau kayak gitu. haha.

    Btw resign ? itu resolusiku nanti kalau udah selesai kuliah kak. Karena sekarang biaya kuliah ku adalah dari hasil kerjaku ._.

    Semangat ka fasyah!

    1. Hahaha ya boleh lah asalkan kamu yang nyanyi wkwk

      Lah itu makan bakso mah udah lama, istilah doang buat mendefinisikan arti sahabat versi aku hahaha.

      Iyaaa sudah resign dari bisnis temen gitu huhu nangis bareng deh pas resign wkwk. Kamu semangat kerja nyambil kuliahnyaaaa. Keren!

      1. Waha aku di bilang keren sama ka fasyaaa uwuwuwu aku harus bagaimana inii ?
        selow ? gabisa.
        biasa aja. sama aja kayak selow. gabisa.

        AAAA*padeh*

  2. Emang ya baikan sama sahabat apalagi yg sahabatan.a tu udah lama pake bingit tu sesuatu banget.. gue juga gitu kalo udah baikan terus ketemu selain minta di bayarin kalo ngisi perut juga plus sama noyor noyornya haha *kejem* *tanda sayang*😀

  3. Memang berat berada di quarter-life-crisis macam ni. Aku dulu juga jungkir balik deh menghadapinya. But don’t worry dear, this too shall pass. Yang kuat ya neng Fasya *bigg hugg*🙂

  4. Kita semua pernah dong ya mbak kayaknya masuk ke masa-masa kayak gitu :’ terpuruk-terpuruknya mungkin? atau apalah. Cuma kasusnya berbeda :’) yah, kita harus gimana selain kuat, berusaha dan membalikan keterpurukan itu jadi suatu keindahan?

    Aku suka tulisanmu ini mbak :)) tulisan ala-ala sarjana psikolog yang bikin aku ngangguk-ngangguk dan meng-iya juga ya-i🙂 kereeen🙂

    1. Aku terpuruk banget ya ini di tulisan inj? Hahaha udah ndak sih terpuruknya mah taun lalu.

      Tumben komen nya so bijak. Abis makan apa kamu hah? Wkwk makasih btw uwuwuwuw *toyor terus kabur*

      1. Iyaaa kayaknya sih gitu mbak :)) jadi inget kata2mu dichat, ngeselinmu cuma buat nutupin keterpurukanmu yaaa😀
        Iyaa mbak, kan tahun lalu ya😀 sekarang udah move dong ya😀

        Akuuu mah bijaaak terus atuh😦 uwuwuwuwwu sama-samaaa uwuwuwu *kabur juga

  5. Klo masalah kerjaan sama aja mbak. Disuruh ortu jaga lapak buah saya ha ha ha……
    Maunya sih kerja lainnya. Tapi setelah dijalani saya mulai menikmati kerjaan jadi tukang jualan buah. Ubtungnya banyak he he he,……

  6. Aku percaya yang no 2. Punya sahabat cowok dari jaman SMP sampe sekarang , jarang chat apalagi telpon. Tapi saling ‘memantau’ perkembangan masing2, buat mastiin dia baik2 aja aja, vice versa. Dan kami usahain selalu ada kalo lagi sama2 dibutuhin.
    Kalo deket aja udah aku datengin kamu, Sya. Jangan sedih2 ya!!!❤

    1. Aku juga ga suka telponan. Kalau nelf paling kalau dia lama jemput huahahaha #belagu

      Seneng deh ada yang sahabatan juga sama cowok tapi murni sahabatan. Seru yah!😀

      Kok baik banget Neng Ata ini kalau deket mau disamperin huhuhu ku terharu. Kalau iya deket pasti aku udah dibawain makanan juga ya🙂 #ngelunjak

  7. Lagi lagi aku baca sampai akhir nih kak hihihi.
    Ya begitulah roda hidup sih kak, kadang kita senang, kadang kita terpuruk. Pasti setiap kita pernah mengalaminya terlpas dari apa itu kejadian penyebabnya.
    Aduduh itu so sweet sekali sahabatnya. So sweetan sahabatnya atau dia yang pergi kak? heuheu.
    Mau cari part time di bandung dong kak. Bisa bantu?😀

    Ohiya, lihat komentar di atas kakak lulusan psikolog yah? Keren euy! Aku mau masuk ke psikolog cuma ga kesampean huhu.

    1. Iya begitulah. Lagi masanya begini kali ya. Abis lulus taun lalu kan artinya kita punya kehidupan baru jadinya ya gini akunya masih di godok sama Tuhan hehehe🙂

      So sweet an yang pergi, yang ternyata bukan jodoh hahaha bye banget lah dia.

      Iyaaa ku jurusan psikologi. Kamu jurusan apa Di sekarang?

      Kalau cari kerja part time coba cek instagram @lokerbdg deeeh suka ada beberapa kerjaan buat mahasiswa gitu usia 18-22. Cek cek ajaaa siapa tau nyangkut😀

  8. fasya,,, aku dan kamu sama tapi kita beda (apaan sih bahasanya?!)😀
    Aku juga punya sahabat cowo, dan kita gak punya rasa apa-apa. karena apa? karena aku gak anggep dia laki-laki dan dia gak anggap aku perempuan. haha.

    kalau kamu harus rela kerja kantoran karena keinginan orang tua padahal lebih suka kerja bebas. kalau aku dulu kepingin kerja kantoran tapi takdir (?) berkata lain. harus kerja bebas, tidak terikat, tidak punya jabatan tapi bebas suka-suka. dan ternyata tidak buruk… #iniapasihkomenkoqpanjangbanget

    1. Wah kalian gak sampe tukeran peran tapi kan? Sukurlah ya hahaha. Pokonya selagi sahabatan itu murni dan gak bikin cemburu pasangan, itu sangatlah amaaaaan. (eh kan kita ndak ada pasangan tapi ya. buat nanti maksudnya) HUAHAHAHAHA.

      Bener juga kita sama tapi beda, sama-sama ngikutin keadaan dan bedanya dalam hal pekerjaan. Yauda moga kerjaan kantoran yang nanti aku dapetin juga tidak buruk ya, doakan dooong hehehe😀

  9. Kakak mau ku sediain mie buat dikremekin berapa bungkus? Mayan sih nambahin micin dalam tubuh. Terus ngobatinnya pake piknik sama degem-degem rumah depan gereja. :*

    1. JIR KOK NGAKAK BACANYA HAHAHAHA.

      KU MAU MAKARONI INDOMARET/ALFAMART HANYI. SEDIAIN SELUSIN BIAR KU BAHAGIA DAPET MICIN HAHAHA.

      IYA KANGEN SAMA KELUARGA DEPAN RUMAH GEREJA. KANGEN AYAH AWANK. ((AYAH))

      *ngetiknya gak zantai pake z*

  10. Sedih aku, Teh. Sedih. Banyak kisah yang mirip. Kapan-kapan pas ketemu cerita, ya!😦
    Aaakkkk. Yang males cari pasangan karena disakitin berulang kali itu emang yes banget. Apalagi gagal nikah. Hehe. :’)

    Iya, yang sahabat bener kok itu. Gak melulu rajin chatting. Tapi gue sama dia masa pernah saling sayang. Gimana dong tuh?😦

    1. Gamau😦 hahaha

      (( gagal nikah ))

      Ralat dulu lah. Gagal nikah di usia yang sangat muda terus belanja berjuta2 demi ketenangan semata wkwk *tunjuk yoga*

      Yauda gapapa kalau kalian pernah saling sayang, daripada pernah saling melupakan. #tsaaah

  11. Pandangan orang tua soal pekerjaan masih sama. Orang tua saya juga berharap begitu. berharap saya bisa kerja di bank, pengen ngeliat saya pake kemeja rapi, sepatu pantofel, dan kerja di tempat ac. Awalnya sempat mikir “Kerja yang mapan emang harus begitu ya.” Tapi, jadi mikir lagi kalo hal itu bisa buat orang tua jadi bangga. gak sia-sia semua uang dan kerja keras mereka selama ini untuk pendidikan anaknya.

    Sepertinya harus mengesampingkan dulu keinginan kerja dari lubuk hati demi melihat mereka tersenyum bangga.

    1. He. Ku bingung mau bales apa. Ya begitulah Yuuu😦

      Eh, Bapa ku juga dulu kerja di bank. Cape sih. Tapi ya bolehlah kalau kamu mau coba, banyak juga kok untungnya😀

  12. apa yang kamu alami semuanya wajar koq hehehe, rasanya semua pernah ngalamin kecuali mungkin no 1 yach, hehehe.. tapi yang namanya putus hubungan, persahabatan dan mencari pekerjaan memang penuh lika-liku hehehe kayak drama sinetron dech tapi cara kita menanggapi semua persoalan nya itu yang berbeda. aduh koq jadi panjang.

  13. Curahan hati sang blogger yang terjebak masa lalu😀
    Sebenernya agak sedih sih, tp ada selipan komedinya. Keren mbak ^^

      1. Hahahaiya, sy selalu penasaran sama kehidupan orang meski gak kenal😀
        Kepoin postingan adalah cara terampuh ilangin penasaran😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s