Dan Lain Lain · Hari-Hari Fasya

Enak-Gak-Enak Pacaran Sama Anak Psikologi (Part 1)

Hallo, teman-teman blog yang masih dede-dede, kakak-kakak, aunty-aunty, juga mas-mba dimana saja kalian berada.

Sebagai anak psikologi yang gak pernah share dunia psikologi di blog, saya jadi merasa ndak bermanfaat bagi bangsa dan negara huhuhu *ceritanya sedih* *tapi boong*. Ya abis gimana, emang sayanya ndak pinter di perkuliahan jadi bingung mau share apa. Iya sih padahal mah gak usah bahas yang berat-berat ya, hidup kan udah berat apalagi kalau tanpa si dia. Nanti saya pikirin lebih lanjut ya tentang share per-psikologi-an di blog. Siapa tau kalau udah nemu ide, bakalan ada kategori baru di blog ini. Uhuy!

Sebelum masuk ke tulisan, saya mau share gambar dulu.

tumblr_m0d17nQbsp1qfm827o1_500

YAAAAAAK! SEMUA ANAK PSIKOLOGI PERNAH DIBEGINIIN GAAEEES~

Seorang teman blog juga pernah nanya gitu sama saya, baru ketemu sejam langsung nanya “kepribadian aku gimana, Sya?” masha Allah ya baru sejam ketemu loooooh!😦

Oke itu cuma sekilas aja, sekarang kita mulai masuk ke tulisan yang bakalan serius banget. Sebelum mikirin share tentang dunia psikologi di blog, sekarang saya bahas dulu aja tentang pacaran sama anak psikologi yang katanya gak enak.

HAPAAAH? GAK ENAAAAK? KATA SIAPAAAAH?

Kata artikel males banget dot kom yang kampret abeeeesss. Sini mana penulisnya kalau berani maju! *so galak* Gak deng, ini tulisannya ndak serius dan buat saya hiburan banget. Tapi sayang, komen-komen di artikel itu banyak yang serius gitu. Kalau mau serius mah nikah aja sana! Eh, mau dong nikah.

Soooo, sekarang kita baca apa aja alasan gak enak nya ditambah fakta dan opini saya :

1. Kepekaannya Tinggi

Anak psikologi setiap harinya belajar tentang perilaku dan fungsi mental manusia. Jadi, kalo kamu mulai aneh-aneh dikit, ya siap siap aja deh dicurigain. Anak psikologi bisa mendeteksi tingkah aneh kamu dan memprediksi apa yang bakal kamu lakukan terhadapnya.

Menurut saya, saya gak tiap hari belajar fungsi mental kaleeee. Malah saya ingetnya tiap hari bertjanda dan berjalan-jalan bersama teman-teman. Hahaha😛

2. Suka Pake Jargon

Anak psikologi gak bisa sembarangan ngelabelin orang. Misalnya nih, kamu bilangin seseorang gila, nah anak psikologi akan membantah kamu dan lalu mengeluarkan teori tentang orang yang sakit kejiwaan dan kemudian bersabda “Dia bukan gila, tapi schizofrenia”.

Menurut saya, iyaaaaak! Bahkan saya pernah negur salah satu dosen dari kampus negeri yang cabangnya ada di Jatinangor (deuh cabang, alfamart kalik ah) yang jadi pembicara dikampus waktu saya pesantren sarjana, di sela-sela omongan dia yang terkesan tinggi, beliau bilang “Kalian pinter-pinter ya kan makanya kuliah, kalau kalian gak pinter kalian gak akan ada disini, ada nya di SLB sana tuh, yang gak bisa apa-apa. Yakan….” (berasa pede dan so asik) sontak saya dan teman-teman kesel banget dengernya.

Selesai beliau bicara dan moderator ngasih waktu untuk bertanya, saya kedepan dan menegurnya sambil sedikit angkat dagu biar keliatan congkak di depan beliau. Setelah memperkenalkan diri dari fakultas psikologi, selanjutnya saya bilang “Bu, disini saya bukan mau bertanya. Saya cuma mau meralat omongan Ibu. Teman-teman kami yang ada di SLB bukanlah orang yang yang tidak pintar. Mereka hanya anak yang berkebutuhan khusus, bukan bodoh, bukan tidak pintar. Sekian dan terimakasih.” 

Jreeeeeng saya balik badan menuju kursi sambil di kasih tepuk tangan sama ratusan mahasiswa pesantren sarjana. Buseeeet berasa keren? Iya. Soalnya abis bikin si Ibu skakmat yang kemudian si Ibu ambil mic dan minta maaf.

Ya, otak saya gak lancar sih kalau masalah teori. Tapi mayan lah lancar kalau ada macem begitu, bisa di atur. 

Hal-hal kaya gini saya maklumi sih kalau ke orang awam, yang cara bicara nya memang menunjukkan dia gak tahu. Toh saya pun pasti begitu kalau ada di posisi mereka. Tapi, kalau seorang dosen yang katanya S2 dan bicara nya merendahkan, ya tegur ajalah.

3. Interogasinya Dalem Banget

Kamu sedang punya masalah. Kamu butuh dihibur. Kamu ngadu ke pacar kamu yang anak psikologi. Bukannya dibikin ketawa, kamu malah ditanya macem-macem. Udah kayak lagi ditanya sama polisi. Ya emang wajar aja begitu, soalnya psikolog kan emang tugasnya begitu, mencari akar masalah dari sifat orang yang gak normal.

Menurut saya, iyaaaaaak! Saya sendiri melakukan dua hal kalau ada yang curhat :
– Dengerin – tanya – tanggepin atau kasih saran
– Dengerin – tanya – dengerin sampe ngantuk

Kenapa? Karena gak semua cerita itu minta dikasih saran, solusi, atau tanggapan. Kadang ada juga yang hanya ingin di dengarkan saja. Abis itu baru deh ngehibur sambil manja-manjaan dan gemesh-gemeshan (ini apa woy!)

4. Capek Kalau Diminta Bantuin Nugas

Kuliah psikologi itu berat. Bukunya juga berat-berat. Bahasa Inggris semua lagi. Kalo kamu pengen jadi cowok yang disayang ama dia, kamu harus bisa bantuin dia nerjemahin Text Book nya yang ribet itu. Selain itu, kamu juga harus mau nenteng buku-buku berat dia.

Menurut saya, enggaaaak. Saya gak minta bantuin translate ke pacar, gak juga minta tolong bawain buku. Sorry aja atuh euy, pake aja google translate dan bawa sendiri bukunya! (ngomong sunda dicampur inggris + indonesia dengan suara cempreng nyunda)

5. Subjek Gratisan Kalo Beli Alat Tes Baru

Anak psikologi selalu dibekali dengan alat tes. Bukan gak mungkin kamu jadi kelinci percobaannya.

Menurut saya, iyaaaak! Tapi bukan alat tes baru, tapi praktikum baru yang mengharuskan bawa subjek penelitian ke kampus. Dari anak 3 tahun, 5 tahun, 7 tahun, dede-dede maba, kaka-kaka lulusan s1, teman jauh, sodara jauh, tetangga, tetangga nya temen, kecengan, pacar, mantan, sampe adik-adik sejurusan yang silih bergantian dijadiin subjek penelitian.

Deuh banyak ya? Lumayan. Tapi gakpapa kok, gak repot kok, keluar uang buat nraktir mereka juga gak masalah, subjek anak-anak naik ke meja dan lari-larian gakpapa kok gak bikin capeeee, subjek penelitian gak dateng terus saya nangis sambil nyari pengganti juga gakpapa kok. GAKPAPA BANGET. YANG PENTING TERIMAKASIH TUHAN SAYA UDAH LULUS😦

10914145_351158408401565_1111826781_n

Baca part 2 yuk! Di sana ada tulisan tentang pacaran sama anak psikologi itu enak! HAAAA? ENAK? ENDES? AAAAAAAAAAAAKKKK~

Sumber foto

38 thoughts on “Enak-Gak-Enak Pacaran Sama Anak Psikologi (Part 1)

  1. Hm… aku jadi takut ketemu sama kamu, Sya. Pasti nanti diinterogasi sama Teteh. Muahaha.

    Serius itu dosen S2 ngomong gitu? Cih. Sombong sekali.

    Btw, gimana rasanya ditepuktanganin banyak orang? :))

    1. TANPA DI INTEROGASI PASTI KAMU UDAH CERITA PANJANG LEBAR. SADAR YA DEK YOGA😦

      Hih iya sombong beudhsss. Gak ngerti juga kenapa bisa jadi pembicara -___-

      Rasanya? Luar biasaaaa, maloe :”> kan aku gadis pemaloe, huhuy~

  2. Cewe psikologi sih setrong ya Fasya…pas praktikum aja bawaannya banyak, mulai dari bawa buku tebel, rok, sampai sepatu😆

    1. Uh teeeeh. Harus selalu bawa totebag yang isinya sepatu pantofel sama buku hahaha. Kalau gak bawa nanti kena omelan aslab wkwk

      Rempong pokoknya ya selalu bawa jinjingan bahahaha

      1. makanya selama kuliah anak psikologi khususnya di univ kita mah ga perlu olahraga, tiap hari udah naik turun tangga dan bawa banyak beban *untung dulu ga kepikiran beban idup juga*

      2. ya jelas rempong kalo pake totabag..
        belum lagi nenteng jus alpukat ato jajan kan yaa..
        coba ganti pake tas gunung.. semua bisa masuk, simple..🙂

        *ngakak*

  3. kalo pacaran sama anak Psikologi pasangannya selingkuh bisa ketahuan nih dari herak geriknya,hehe just kidding Sya. btw Psikologi ada Profesinya kan Sya? itu ambil Profesinya brp tahun ya?

    1. Bisa mbak, udah nya daftar ke acara trans tv “katakan putus” biar heboh se endonesah hahaha.

      Iya ada profesi nya biar jadi psikolog, 2,5 taun paling cepet setau ku hehehe.

      1. ahahhaa,,,iya ya daftar acara itu aja, tp acaranya kayak drama banget, macam acara termehek2 jaman dulu😛
        wah lama juga ya ambil profesinya, mending sekalian ambil S2 aja kali ya,hehe

      2. ooow q pikir s2 beda sama profesinya, soalnya kalo di jurusan farmasi, ambil profesi beda dgn s2,jadinya selesai s1 langsung ambil profesi 1/2 tahun abis itu baru ambil s2 lagi,hehe

  4. wahh .. neng fasya anak psikologi toh … baru tahu saya ..
    pantesan tulisan2-nya penuh pendekatan psikologis … hehe
    .. jadi kalau pacaran sama anak psikologi dan pacarnya mulai aneh2 .. bisa dilakukan terapi dong supaya lurus kembali🙂

      1. yang suka saya alami *meskipun saya bukan anak psikologi* … kadang teman tanya ke saya “apa bedanya psikolog sama psikiater ?” … “Yah jelas bedalah .. psikolog ya psikolog … psikiater sudah pasti psikiater ” … Nahloo ..

      2. Hahaha atuh Kang :))) bedanya,

        Psikolog dari jurusan psikologi, psikiater dari jurusan kedokteran. Mereka berhak ngasih obat ke pasien. Psikolog mah ndaaaak.

  5. Eh mbak, kamu yang negur dosen gitu keren juga yak mbak😀 kalau aku disana waktu itu, pasti aku udah nyalain kembang api sambil party merayakan koreksimu yang bener banget itu😀 wkwkwkwk

    Aku pernah juga dong dijadiin subjek penelitian ngisi kuisioner apaan gitu tentang parkir-parkir pas aku lagi nongkrong-nongkrong unyu di fakultas psikolog wkwkwk

    Jadi anak psikolog keras juga ya ._. sini, dilunakin sama anak teknik *INI APAAN SIIIH

    1. Nyalain kembang api di dalem gedung? Emang kamu smart sekaleeeeh 👏👏👏

      Kalau ngisi kuesioner doang mah belum di test itu namanya bahahaha.

      Kebalik oooooy! Anak teknik yang keras mah wkwk sini dilunakin~

      1. Iyaaa dong. Buat kamu apasih yang enggak smart mbak😀 wkwkwk

        Ya nggakpapaaaaaa, kan ngisi kuisioner itu salah satu cara membantu anak-anak psikolog, wleeeeeek :p

        Kepanciiiing~ yaudah, sini lunakin aku wahai anak psikolooog :p

  6. hai mbak mbak psikolog :3
    Posting pembelaannya boleh jugak hihih.
    Tapi bukan pembelaann sih aku ada beberapa yang setuju contohnya ‘aku juga mau nikah’ dan aku langsung googling apa itu schizofrenia

    1. Aku bukan psikolog Li😦

      Ini bukan posting pembelaan, ini posting hiburan aja wkwk. Iya deh yang udah yayang nya mah udah sana cepetan nikah, gak baik ditunda2 hahaha

  7. Kok kayaknya seru banget yah kuliah psikologi. Berasa jadi jagoan memahami perasaan dan perilaku seseorang :3
    Mungkin yang paling seru pas nyari subjek penelitian barunya. Kenalan orang baru, teman baru, dan kalau beruntung (ehem) jodoh impian. Wah…
    Gimana caranya supaya saya bisa dijadikan subjek penelitian psikologis?
    #kronis

    1. Semua kuliah seru koook. Apalagi kalau abis kuliah itu jalan2 sama temen huahahaha.

      Ih iya banget, seru deh kalau ada mahasiswa yang jadian sama subjek penelitian nya. Temenku ada yang begitu, sayangnya…. putus. Bukan jodoh sih itu mah. Tapi emang asik sih banyak nemuin orang baru hehehe.

      Caranya, nunggu diajak aja siapa tau ada mahasiswa psikologi yang butuh😀

  8. hahaha ya ampun nggak bosen bacanya nih..

    Kl aku sllu brasa takut kl ketemu anak psikologi, termasuk kl ketemu HRD hahhaa
    Kl matanya tajem dikit yg diotak aku *waduh kerutan muka gw lagi diitungin nih, ketauan deh umur gue* hahhaa

    But Fasya kereeennn… bikin skakmat ibu ibu ituh

  9. Perbanyak share tentang dunia psikologi gini dong Sya. Selalu interest sama dunia ini, dunia yang gagal dua kali test nasional ga masuk-masuk. Mana sama kamu diulasnya jadi kocak dah.

  10. ehm, gituuu, tapi mb fasya ungu, eh slah “fa saya aulia(?)” kok jadi pertanyaan? susah amat namanya. tapi mba nya bukan psikolog kan? ciung ciung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s