Dan Lain Lain · Hari-Hari Fasya

Di Unfollow?

Halloooo, pengguna media sosial!

Eh, yang bener media sosial atau sosial media? Medsos atau sosmed? *pertanyaan iseng* yaudalaya kita anggap sama aja.

Jaman sekarang (iya harusnya zaman pake z, ini sengaja) pasti hampir semua orang punya akun sosmed. Facebook, twitter, instagram, ask fm, path, snapchat dan akun lain nya. Selain sosmed, pasti pada pake IM (instant messenger) juga. Dari bbm, whatsapp, line, yahoo messenger, skype, atau yang lainnya. Ada yang punya karena rasa penasaran, ada yang punya karena ngikutin perkembangan jaman, ada yang punya karena temen-temennya punya juga, dan masih banyak alasan lainnya.

Saya sendiri, punya akun sosmed karena kebutuhan. Sama seperti nulis. Kalau ditanya, kenapa nulis? Jawabnya karena butuh. Dan sampai saat ini, untuk sosmed saya cuma punya akun twitter dan instagram. Plurk udah dihapus, soundcloud jarang diisi, foursquare udah tergantikan. Selebihnya, gak punya. Gak punya facebook, gak punya path, gak punya snapchat, gak punya pacar.

Untuk IM saya pake whatsapp dan line aja. BBM gak pake, skype gak aktif (kheuseus buat LDR-an kayanya), yahoo messenger udah hilang dari pasaran, dan MIRC udah gatau apa kabarnya. Ebuset MIRC. Pernah ngalamin?๐Ÿ˜›

sosmed
Sumber

Hampir di semua sosmed kita “berteman” dengan orang lain. Entah memang teman di dunia nyata, teman di dunia maya, teman nya teman yang kita gebet, artis, atau siapapun. Tapi, pernah kah kalian di unfollow atau di unfriend sama orang yang kalian kenal (teman, keluarga, dll)? Atau, pernah kah kalian gak dapet follback dari mereka?

Apa reaksi kalian? Marah, kesal, ngerasa “kok dia sombong” atau ngerasa “aku mah apa atuh…” makanya sama orang lain di unfollow, makanya gak di follback, dan lain sebagainya.

Tapi, memang begitu lah kehidupan sosmed (juga instant messenger). Ada tombol yang masing-masing punya kegunaan. Follow – unfollow, add friend – unfriend, remove, hide, block, report, dan masih banyak lagi. Saya juga pernah kok ngalaminnya.

Gak di follback, yauda saya unfollow.
Di unfollow, yauda saya unfollow balik.
Di unfollow, yauda saya unfollow balik dan beberapa bulan kemudian saya difollow lagi, yauda saya follback lagi.

Itu yang terakhir antara lucuk dan aneh sih. Kaya ngajak putus terus ngajak balikan. Kadang pengen nanya “ngapain follow-unfollow-follow sih?” cuma sayang nya gak ketemu orangnya secara langsung. Eits, selain tentang kita yang ngalamin, mungkin aja kita pernah ngelakuin itu.

Saya pernah gak follback orang yang saya kenal.
Saya pernah unfollow teman di sosmed.
Tapi saya gak pernah nge-unfollow terus beberapa bulan kemudian nge-follow lagi.

Unfollow-Button1
Sumber

Alasan kenapa saya gak follback karena isi akun nya kosong atau isi nya spam (menurut saya). Tapi selagi saya kenal dan mereka aktif pake sosmed nya, saya pasti follback sih.

Alasan kenapa saya unfollow, ngggggggg… karena banyak hal. Bisa karena mereka update-an nya keseringan, bisa karena akun mereka gak aktif (tipe yang sekedar punya akun dan sekedar follow), bisa karena isinya mesra-mesraan terus sama pasangan, atau bisa karena udah males liat isinya yang gak menarik buat saya.

Follow-unfollow ini bukanlah masalah yang besar. Selain setiap orang punya hak yang sama, itu memang fasilitas yang sudah ada dari sosial media yang kita pakai. Maka, pakailah kalau butuh. Jangan dibesar-besarkan dan jangan jadi benci. Saya pernah di unfollow sama pacarnya temen blog bulan Desember lalu. Padahal gak kenal, padahal dia yang follow duluan, padahal follow-followan udah lama, padahal baru ketemu lima detik, padahal isi sosmed (instagram) nya selfie semua. Emaap. Emang iya. Terus saya seneng pas di unfollow dia. HORAAAY!

Selain itu, kalau gak temenan di sosmed bukan berarti gak temenan di dunia nyata kan? Jadi santai aja. Lagi pula, mungkin aja mereka-mereka yang unfollow kita atau gak follback kita pun punya alasan tertentu. Ingin follower nya banyak mungkin. Gak tertarik dengan akun sosmed kita mungkin, dan masih banyak lagi. Jadi biarin aja lah.

Anyway, kalau di unfollow nya sama mantan gimana? Ya sama aja. Tinggal unfollow balik (kalau mau), tapi gak usah jadi benci.

Saya gak pernah unfollow mantan dan mereka pun begitu. Walaupun, ada diantara mereka yang nge-unfollow duluan dan berujung ngefollow lagi, tapi akhirnya gak saya follback. Dan mereka tetep follow. Jadi? Jadi yauda, urusan mereka mau follow lagi, urusan saya gak mau follback lagi. Biarlah kita semua menggunakan fasilitas yang tersedia, ya?

Kalian gimana, punya pengalaman apa tentang di-unfollow sama orang yang dikenal?


Nb :
– Buat yang bingung sama istilah-istilah di atas. Mampir ke google aja sendiri. Apa mau saya anter?
Bagiin hadiah untuk pembaca blog yang paling sering komentar. Baca disini ya infonya!

117 thoughts on “Di Unfollow?

  1. Duh, sering apdet di IG, itu gue banget tuh. Tapi, jangan unfollow saya, ya. Nanti orang yang bisa saya pamerin dan bikin kesel berkurang. Huhu. Emaap.๐Ÿ˜ฆ

    Gue sering dikomentarin, “Follback dong” di IG. Rata-rata emang nggak kenal, terus cewek, dan isinya selfie semua. Gak perlu di-folbek kayaknya deh. Bahaha. Walaupun nggak kenal, kalo feed-nya menarik, gue nggak masalah. :))

    1. Tuh kan sama. Mas juga tau huahahaha.

      DM gak dibales mah gak pernah. Tapi kalau PM…. nggg… kayanya aku pernah ngelakuin itu mas. Baca doang gak ngebales wkwkwk

  2. Toooos. Gue juga cuman pake twitter sama ig, facebook juga sih. Soalnya teman teman lama masih pake fb semua. Kalo IM, gue pake line, WA doang. Kalo kebanyakan malah pusing.

    Gue malah pengen eksis di ig, pengen sering update, tapi bingung mau update apaan.

    Gue pernah pake akun online shop, follow orang banyak banyak terus gue unfoll. Sering malah. Ini gue termasuk orang yang nyebelin gak sih.

    1. Gak mau tooos. Maunya ditraktir makan. Eh gimana.

      HUAHAHAHAHA ANJER IH NYEBELIN PARAH. Akun palsuuuu! Eh kalau aku juga punya akun kheuseus gitu buat kepo berita2, onlen shop yang di private nyebelin, dan artes2 lainnya huahahaha. Itu termasuk akun palsu ya? Yauda berarti kita sama. Tapi aku mah gak ngarep follower terus ngeunfollow mereka. Wkwk

      1. Bukan akun palsu. Ini gue punya online shop, yang di ambang kebangkrutan. Jadi yah gitu, ngarep followers. Tapi percuma juga, semua pada sombong, cih! Dari 300 yang di follow, cuman 50 yang follback, itu pun setengahnya teman sendiri.

  3. “Tapi saya gak pernah nge-unfollow terus beberapa bulan kemudian nge-follow lagi”

    Saya pernah, sering malah๐Ÿ˜€ biasanya sih public figure.
    terakhir itu seorang pengamat politik dr UAE, twit2-nya tajam makanya saya follow, lalu lama-lama orangnya suka bikin drama & agak narsis, saya jadi muak makanya di-unfollow. Tapi saya follow lagi krn arus informasi ttg MENA dr dia ngalir terus, lalu penyakit lamanya kambuh lagi, jd saya unfollow lagi hahaha๐Ÿ˜„

  4. Kalo ngomongnya soal bahasa inggris sih social media, sementara bahasa indonesia media sosial. Gitu. :p

    Ah ya, aku pernah kejadian soal diUF orang sampe kena mention, “karna kamu udah UF saya, maka saya UF balik.”

    Drama. –.

  5. Nggak pernah punya pengalaman kayak gitu. Kan saya baru beberapa bulan lalu bikin facebook sama twitter jadi ya belum banyak pengalaman ha ha ha……

  6. Aku nggak punya Fb, Twitter, IG dll cum G+ sama blog sotoy doang. Kalau aku suka blog sezeorang aku follow perkara di follback apa nggak itu mah terserah. Sama juga saat di add di G+ seringnya nggak akunadd back krn beberapa alasan. MiRC? Itu gua banget Sya(aiish ketahuan seberapa tuanya gua haha!) Jaman dulu gua termasuk bancinya MiRC….

  7. Nggak punya akun sosmed. Cuma G +#eh berarti punya dunk hehe…
    Kalau soal follow atau unfollow sih nggak usah baper kali ya… Biasa ajah… Saya follow seseorang apakah itu blog atau akun sosmed karena saya suka terserah mau follback apa nggak. Sejauh ini sih belom pernah unfoll blog orang apalagi kalau blognya rame kayak di sini sama di rumah Shiqa…

    MiRC? Haha…itu gua banget Sya…(ketahuan ya seberapa tuanya saya…haha…)

    1. Wah masih pake G+ Bu? Yang aku gak aktif G+ nya hahaha.

      Aku sempet unfollow blog orang nih… beberapa kali hehe soalnya isinya berita semua dan aku nya kurang sreg. Belum lagi yang cuma follow, gak pernah mampir, dan blognya kosong. Yauda di unfollow hehehe๐Ÿ˜€

      Aku juga main MiRC kooook ya ampun apakah aku tua juga hahaha. Bu Dyah usia berapa emang?

  8. Tentunya pernah dong Sya. Tapi yang paling nempel di ingetan aku tuh, pacarnya sepupu Mas Patjar, sebut aja M. (Ribet gak? ๐Ÿ˜‚). Jadi M pas masih jadian sama sepupunya Mas Patjar, ngefollow semua akun sosmed aku dan sodara2nya mas Patjar, eh gak berapa lama doi ngeunfollow dan ngeunshare kami semuanya, doi emang pengen banyak2in follower dan followingnya dikit (biar dikira arteyssss wkw).
    Yang bikin makin kesel, setelah diusut ternyata doi selingkuh! Dan sampe nikah. Jodoh kita emang gatau ya. Tapi caranya itu lho. ๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜ฌ

  9. Aku pernah kak sekali unfollow selingkuhan mantan yang ternyata temen se fakultas yang kemudian ditanggapi dengan chat si selingkuhan di wa ‘kmu pacarnya si ini yaa??’
    (((Menurut ngana, pacarmu iku pacare sopo)))) ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    1. HAHAHAHAHAHAHAHA DUH NGAKAK *EMAAP*

      Kamu ini ngetik nya dengan keadaan tenang kan? Oke jangan dendam ya, apalagi benci. Cuma kalau ketemu, kasih muka jutek aja *lah kompor* hahaha

    1. Huahahaha abis aku emang baik banget gitu Kak orangnya *hueks*

      Untung cuma unfollow, unfriend sama block aja Kak. Kirain sekalian ngasih alarm depan rumah khusus dia, siapa tau muncul tiba2 yakan wkwk

  10. Haha pernah blokir mantan sama blokir pacar barunya mantan. Karena apaaa kakak? Karena mereka berdua posting posting mesra di wall dan pasti kebaca sama aku *oke, bukan kebaca. Tapi akunya aja yg kepo* daripada aku stroke kejang kejang yaudin blokir ajaa kaakk….abis gitu? Beberapa minggu kemudian aku add friend lagi. Bhahaha duuh zaman alay ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

  11. Aku sering ngeblock mantan suami yang ampe sekarang ngepoin kita berdua, semua sosmed aku difollow sama dia, yang berujung aku ngeblok dia hahahaha padahal dah punya suami dan anak juga dianya #eehkeceplosancurcol

      1. Aku juga belum nikah tapi emang yang ngepoin suka ganggu ya. Aku pernah ngalamin, si cewe yang ngegebet mantan (dia udah pede bakal pacaran sama mantan aku ternyata enggak) emang bikin ngakak nih. Dia ngelike foto ig aku yang ada tentang mantan nya terus di unlike terus di like lagi da di unlike lagi hahaha abis itu selanjutnya dia nge add line aku.

        Lah mau apaaaa coba haha ganggu. Ceilah curhat bertiga dikomen. Yomareeee wkwk.

    1. Maksudnya mantannya suami kan ya? Aku kira mantan suami mba alias suami pertama mba huahahaha #salahfokus

      Iya mba gakpapa block aja. Fungsi kan saja sebagaimana mestinya. Ashek.

  12. Eh di unfollow.. sering dan jujur saya juga tipe orang yang suka unfollow. Terutama mantan. Hahaha… dan biasanya akun akun yg berisik juga saya sering unfollow. Biar ga mengganggu pemandangan hihihi

  13. Gw nge unfollow?.. Temen ada gak ya?, coba gw inget2
    mungkin jaman2 friendster sama facebook & twitter awal2 mereka ada.

    Awalnya gue suka keganggu sama status yang “awful” nggak perlu di post.
    Tapi mereka kan sudah mencoba untuk menjadi teman yang baik, biarin ajalah jangan di unfollow. Biarin gitu aja. **freedom of expression**

    Mantan?
    Awalnya nggak akan unfollow mereka. Tapi setelah stalking pacar barunya, langsung unfollow ajalah **freedom of make desicion** hahahaha, nggak konsisten ya?

  14. Wah, aku sih nggak pernah merhatiin follower Kak. Merhatiinnya following. Karena jarang apdet juga sih, jadinya nggak mempermasalahkan juga siapa yang liat apdetanku. Lagian medsos (kalo bahasa inggris baru pake ‘socmed’, karena posisi menerangkan-diterangkan, sementara bahasa Indonesia kan kebalikannya. Wkwkw) saya juga dikit.

    Eh Kak Fasyaaaa ngomong-ngomong gua pernah pake MIRC. Sukak. Kecanduan. Hingga akhirnya karena suatu hal harus diuninstall (kalo ga salah karena PCnya keberatan), jadinya pake YM terus hingga 2014. Iya, 2014 masih make YM, belum punya line dan whatsapp. Rasanya aku lambat move on. Itu pake MIRC kapan ya, jaman SMP sekitar tahun 2009/2010an. Kalo donlot MIRC sekarang masih rame gak ya…

    1. Sumpah pernah install segala? Astagaaa aku sih maen nya di warnet tahun 2007 hahaha.

      Hebat banget 2014 masih pake ym. Aku mah iseng buka ym juga, temen2nya offline semuaaaah huahahaha

    1. Gak mauuuu follback! Bye.

      Hahahahaha salam kenal juga mas Surya! Iya tuh skype buat yang ldr-an. Etapi aku dulu ga ldr-an suka skype an sih๐Ÿ˜€

  15. Aaawww! Fasyaaa topik kamu menarik bangeeeet soalnya aku seneng bersosmed. Hmmm, instagram doang sih ๐Ÿ˜‚. Oiya, emang bener sih aku udah non aktifin Path dari oktober 2014 (udah lama juga yak). Twitter udah jarang bangeeeet buka, paling portal berita doang buat mantau berita Indo. Facebook masih ada paling cuma dapet tag2an foto aja. Snapchat punya tapi skrg off karena baru tau kalo ngambil data nya ganas banget, phew.

    Btw soal unfollow, aku pernah di unfollow eh di block malah sama ibu2 labil eaaaa. Tadinya unfollow doang dianya trus aku unfollow balik, trus di block.. Gak usah di critain lah gak penting juga. Hihihi.. Kalo aku sih sama temen sendiri nggak akan aku unfollow mau postingannya kaya apa juga Fasya.. Tp kalo follow selebgram misal or public figure, trus aku bosen liat postingannya ya unfollow ajaaaah begitcuuuh ganti krek ๐Ÿ˜†

    1. Mommy gauuuul segala punya sosmed. Aku harus jadi mommy gaul juga nanti kalau udah punya anak! Hahaha

      Ya ampun udah nge unfollow ngapain nge block segala ya. Takut dikepoin kalik :))

      Duuuuh iya mbaaa, selebgram atau artes aku juga suka unfollow mereka kalau bosen hahaha. Apalagi kalau banyak endorse-an nya. Pucing pala incess liatnya ngepost mulu jadinya nyepam hahaha.

  16. hehehe masalah follow-unfollow. menurut saya sih haknya yang punya akun memang mbak. makanya kadang jadi ekspresi “mehh” kalo ada yang minta follback. ya liat akunnya dulu sih, kalo menarik ya follback, kalo nggak ya biarin saja. toh tetep bisa interaksi. mau dia unfollow sih terserah dia.๐Ÿ˜€

  17. Unfollow, sudahlah bukan urusan gw.๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    Kalau saya sih gak gitu2 amat mbak kalau kena musibah unfollow, paling cuma muhasabah diri kenapa saya bisa diunfollow๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  18. Aku udah jaraaang bangeeet mainan hape mbak wkkwk serius ini, kalau ada line pasti cuma ngeread doang kalau nggak ngebalesnya bakaaaaaaaaaaaaal lama wkwkwk. Twitter apalagi, paling iseng ngeretweet atau stalk timeline doang -_- instagram? masih nggak tau cara makenya wkwkwk

    Kalau masalah follow unfollow mah aku bodo amat -_- di twitter seringnya ngeunfollow orang yang emang udah nggak make twitter, kayak twitternya otomatis dari unfol.com atau apa gitu. -_- bukaaan anaaak sosmeed atuuuh :p

    1. Berpindah ke mainan apa sekarang Feb? Wanita? Astagfirullah..

      Iya aku juga yang twitternya ga aktif bertahun2 aku unfollow hahaha. Kamu bukan anak sosmed? Anak bbm kali ya… Suka ganti2 status kan? B? B? B? Wkwk

      Busy…… Maksudnyaaaaa~ *kabooor*

      1. Aku nggak main apa-apa mbak :’ boro-boro main wanita. Ndapetin kamu aja nggakbisa~~~~ lalala wkwkwk

        -_- kagaaaaaak pernah main BBM juga -_- temenku kemarin ngeBBM baru aku bales 3 hari kemudian karena jarangnya buka BBM wkwkwk

        Sedih ya :’ Busy wkwkwk -_-

  19. hidup itu pilihan..di follow dan unfoloow adalah sebuah pilihan mudah..karena interaksi yang sebenarnya ada di dunia nyata bukan di dunia maya..sosmed dan sejenisnya hanya penunjang saja..tinggal bagaimana kita saja mengelola ini dengan bijak..

    keren tulisannya kak.keep write.

  20. ya kalo di unfollow ya senyumin ajah, kali aja dia terus kesengsem.. eh apasih.

    sama dong im nya, line sebenernya annoying sih. Notif dari promote itu ga bisa di disable gitu tapi apalah udah butuh.๐Ÿ˜ฆ

  21. Wkwkw. Kerjaan saya dulu tuh waktu bikin akun buat buzzer kegiatan. Follow banyak terus unfollow semua + ganti nama akun. Jadi deh akun event tersebut jadi kelihatan keren karena udah banyak yg follow. Wkwk. ๐Ÿ˜น

  22. Baru2 ini aku hapus path, alasannya karna udah ga asik. Lama2 bisa ngajarin aku jg orang super kepo.. drpd gak baik buat pertumbuhan dan perkembangan diri *hatchiim* dan teman2 ga ngerasa di ‘unfriend’ oleh aku jadinya aku yg ngalah aja.. goodbye path..

    Sebenarnya bbm aku masih aktif tapi notifikasinya di off semua, jadi kalo ada chat masuk gak ketahuan hehe… Disitu banyak status galau soalnya *aku kan jadi takuuutt*.. Rencananya mau di hapus tapi belum siap hahaha..

    1. Aku banyak denger cerita gosyip temen2 dan itu semua sumbernya adalah path, ditambah snapchat sih hahaha. Bikin jadi kepo ya emang๐Ÿ˜›

      Belum siap hapus bbm? Yauda, siap ke pelaminan dulu ajalah… *emaap itu mah aku* hahaha

  23. MIRC!!!! Ketahuan banget ini hidup di zaman kapan :p
    aku sih suka males kalau ada yang minta folback. Soalnya urusan follow ngefollow ini kan balik lagi ke selera ya. Ga follow bukan berarti ga temenan di dunia nyata๐Ÿ™‚

  24. MIRC emang makenya gimana? aku frenster aja gak main. :’)

    Aku soal followers aku gak peduli si, itu hanya sekedar angka, gak bisa ditukerin saham juga.
    soal follow, unfollow atau folback. yang sesuka-suka aja, ga suka unfoll, suka follow, kenal follback, gak kenal tapi feednya bagus ya follback. ya se simple itu aja.

    1. Boong bangeeeet. Sumpah demi apa gak main? Hahaha.

      Aku juga ga peduli sih, aku lebih peduli dimana jodoh ku sekarang #emaap

      Tapi yuhuuu follow2an mah urusan yang simple, di unfollow pun yauda aja yakan ๐Ÿ˜

  25. ciyus gak pernah unfollow mantan? tuh fotonya mesra2an sama yang baru…๐Ÿ˜›
    kalo saya mah bukan type yang follow-unfollow-follow.. tapi you unfollow, i unfollowback.. hahaha๐Ÿ˜€

  26. haduhh yang komen banyak yaaa selamat, jadi susah mau sroll ke bawah. btw salam kenal mbak penulis saya juga new bie. terimaksih buat tulisanya menarik!

  27. Medsos atau sosmed?

    Yang bener medsos & socmed. Media sosial (bhs Indo), social media (bhs Inggris pinggiran).

    Aku hampir semua punya. I mean pernah pake. Yang gak tau MIRC. Itu apa sih, teh?๐Ÿ˜
    Oya, aku masih pake facebook. Buat belajar jadi imers \m/

    1. Telat ngasih tau nya Nggo๐Ÿ˜ฆ bye

      *balik lagi*

      Hahaha demi apa gatau MiRC? Itu adalah jaman dimana ym, bbm, line, wa, belum hadir dimuka bumi huahahaha

  28. memang dinamika kehidupan ber-sosmed begitu …. ga masalah
    selama ga melanggar HAM, ga melanggar aturan , ga melanggar adat, ga melanggar … eh koq jadi ngancem …. abis kesel …:D

  29. Waaaa sama nih kayak aku. Aku cuma punya ig dan twitter doang. IM cuma bbm dan line. Iya, aku masih bbm. Bhahaaa katrok amat ya, Sya :’D

    Itu antara iseng, kurang kerjaan dan bikin kesel banget sih orang yang unfollow kita, trus pas kita unfoll juga, besoknya dia follow lagi.
    Kalo boleh jujur, aku juga pernah sih unfoll orang yang nggak dikenal. Habisnya, IGnya nyepam banget. Sehari bisa aplot puluhan foto.๐Ÿ˜ฆ

    1. Aku pake bbm cuma 5 bulan doang, udahnya gak pernah pake lagi hahaha. Bertahan pake wa sama line.

      Iya yang follow-unfollow-follow tuh gatau tujuan nya apa. Sebel ya kalau yang nyepam di IG, berasa bikin album fesbuk apa -____-

  30. mantan mah sudah di unfollow dari jaman friendster dan nga boleh ada lagi di sosmed manapun. Bye bye dech wkwkwk.. orang nge unfollow kadang aku nya yang nga nyadar sich tapi berhubung orangnya nga terlalu dekat malah nga ngeh kalau sudah di unfollow. baru tau justru dari teman yang lain hehehehe.

      1. Bisa jd mbak. Dulu itu ak sempt nanya2 gitu ama dia, dan mungkin ngerasa akunya annoying jd di unfriend deh huhuhuhu
        Tp yaudalayaaaa hahahaha
        (kok jd curcol. Gak apapa kan mbak ya #kedipinmata)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s