Hari-Hari Fasya

Tentang Sahabat

Halloooo! Kalian yang ndak malem mingguan, cuma dirumah terus ngepel sampai keringetan mana suaranyaaaa? *oh ternyata saya doang* fffffftttt..

a-sighing-woman
Sumber

Postingan sebelum ini, saya cerita sedikit tentang ulang tahun yang ke sembilas belas. Terus gak ngerti kenapa banyak yang percaya. Apa kalian bacanya terlalu serius? Apa kalian anaknya ingin banget diseriusin? *ngaca Fasy!*. Tapi yaudalaya mungkin emang wajah saya masih cocok di usia segitu, usia remaja ceria dimana posisinya jadi maba (mahasiswa baru) terus ngecengin senior seabreg. #ebuset

Ah tapi… untuk saya usia sembilan belas memang udah lewat (agak lama, eh gak juga sih), yang jelas saya suka kehidupan saya dimulai usia sembilas. Iya, sembilan belas.

Di usia sembilas belas, itu berarti jaman kuliah semester dua. Dimana saya mulai adaptasi dengan perkuliahan. Dimana bahwa pemikiran saya semakin terbuka dengan hal-hal yang berbeda di luaran sana. Ya, kuliah di psikologi merubah banyak hal tentang pandangan saya akan hidup. Selain pandangan, pemikiran, begitupun dengan dunia pertemanan.

Saya sahabatan bertujuh (lakik satu, perempuan enam) dulu sih lakik nya ada empat tapi mereka memutuskan untuk keluar dari kampus. Mereka nyerah kuliah di psikologi. So sad๐Ÿ˜ฆ padahal saya juga kalau mau mah udah nyerah juga sih hehehe. Walaupun lakik nya cuma satu, dia lakik tulen dan kenal sama semua pasangan dari si enam cewek ini (kalau pas ada). Dibawah ada beberapa moment satu tahun terakhir ini bareng mereka.

Dari semuanya itu, saya paling deket sama Ardizza. Sama anak ini banyak hal yang “klik” begitu saja tanpa paksaan. Dia yang sering saya repotin dan recokin dari jaman yahoo messenger sampai sekarang jaman line-an. Dia jadi temen nonton konser musik dari yang gratisan sampai yang bayar, bahkan ketika teman-teman gak mau ikut pun kita punya selera yang sama dengan pemikiran “yauda berdua aja”. Dia juga jadi salah satu temen yang mau banget diajak main ke timezone atau game master! -yang pada akhirnya tiket yang panjang dari hasil main kita kasihin ke anak-anak kecil disana.

Ardizza dan saya beda dari segi fisik dan fashion. Dia kurus, saya gemuk. Dia tomboy, saya feminim. Dia suka sneakers, saya suka flatshoes. Dia suka keju, saya suka singkong. Dia pake behel, saya engga. Tapi diluar itu semua kita tetap punya banyak kesamaan. Ya memang kalau sahabatan sama orang pasti ada suatu kesamaan kan? Entah itu selera humor, pemikiran, musik, dan lain-lain.

Udah enam tahun aja kenal sama itu orang. Foto di atas adalah beberapa moment yang dilewati sama kita. Dari semester satu sampai semester sembilan. Dari praktikum wawancara sampai skripsi. Dari yang jomblo – jadian – jomblo lagi – jadian lagi. Dari gak kenal makeup sampe kenal makeup (saya aja deng). Dari yang kuliah-bolos-tipsen sampai akhirnya lulus barengan. Dari yang gak pernah berantem besar, sampai akhirnya pernah ngalamin kejadian dimana cukup membuat kita renggang tapi berujung bareng lagi. Saya pun sadar, sebuah hubungan (teman, pacar, suami-istri) yang sulit adalah mempertahankannya. Maka, saya tetap mempertahankan, tetap menjaga apa yang sudah ada di sekeliling saya, termasuk sahabat.

Terlalu banyak moment sama orang satu ini. Sampai akhirnya, kita sadar usia kita angkanya semakin bertambah. Masalah yang kita temuin dalam hidup masing-masing pun semakin kompleks. Bukan lagi cuma masalah kuliah-tugas-pacar-organisasi-family. Sekarang jauh lebih luas cakupannya. Cara ngadepin masalah nya pun semakin berubah, dulu saya tahu caranya dia ngadepin masalah kaya gimana, begitupun sebaliknya. Persahabatan kita pun gak melulu ketemu atau kontakan. Pernah juga kok sebulan gak kabar-kabaran, pernah juga saya ngerasa “ni anak kenape sih ah” atau kesel sama dia dan lain-lainnya. Tapi saya mendeskripsikan, semuanya itu adalah kewajaran setiap manusia. Dan, saya senang soalnya kita pernah lewatin masa-masa astagfirullah sampai masyaallah.

S__8626257
Ki – ka : Nidya, Ardizza, Gak-Di-Kenal

Saya ndak punya path. Itu dikirimin via line dari Ardizza. Nidya itu temen Ardizza, terus beberapa tahun lalu saya kenal juga sama Nidya dan kemarinan kita jalan bertiga. Inti tulisan ini, saya cuma mau share tentang sahabat dan bilang makasih. Makasih untuk semua moment enam tahun ini, juga makasih masih mau kenal sama saya yang amit-amit ini. Semoga psikis mu semakin membaik, Ardizza!

Gimana cerita kalian sama sahabat? Boleh diceritain di kolom komentar ya. Atau mau komen yang lain juga boleh, bebas suka-suka kalian ajalah. Eh, itu, kamu, anu… kenapa malem mingguan bengong aja dirumah? Eh, terus, kamu, itu… yang LDR kapan ketemuan?

84 thoughts on “Tentang Sahabat

  1. Ini ceritanya mengenang masa kuliah ya. Lho masa kuliah sudah kok dikenang? Lho katanya masih sembilan belas? Lho..
    Anyway, gimana lantainya skrg? Sudah bersih, mbak? he he he

  2. Wah klo saya agak rumit ceritanya. Dari dulu nggak punya banyak temen baik, ada cuma beberapa orang, tapi sekarang udah ke luar kota. Saat2 seperti ini membuat saya pingin punya sahabat tapi ya sadar diri, di usia segini menjalin persahabatan baru sama sulitnya dengan mendapatkan istri yang cantik ha ha ha……..

    1. (( istri yang cantik )) hahaha cantik doang gabisa dibawa ke surga mas๐Ÿ˜›

      Semoga suatu hari nanti nemu sahabat atau temen deket yang baru, juga tentu istri (cantik) hahaha

      1. Ada sih sahabat baiik banget pas kuliah. Kita banyak persamaan karena zodiac kita sama, hobi sama, dan kebetulan juga dosen pembimbing kita juga sepasang suami istri. Jadi kalau saya konsul ke suami dia ke si istri. Sayang persahabatan musti putus karena sama2 nikah dan sohibku ini cowok. Bahaya banget kan kalau masih curhat2an dengan suami orang?
        But tetep dia the best. Saking deketnya sampai kita disuruh jadian sama teman2 tapi kita tolak.
        Setelah itu aku belum nemu lagi sahabat kayak dia even itu seorang cewek hiks ;(

      2. Ya ampun ini seru sahabatannya. Ya walaupun mesti berpisah karena keadaan, tapi pasti dari jauh pun tetep ngedoain buat sahabat kita ya bu.

  3. Gua punya beberapa temen deket yg tiap nongkrong pasti bareng. Cuma lucunya kita terlalu gengsi untuk bilang kalo kita sahabatan. Bahkan satu orang ulang tahun aja yg lain ngucapinnya malu2. Malah minta traktirannya yg getol. Ntarlah perkumpulan macam apa ini.

  4. engga, ya, sekarang gue yakin kalau sekarang umur lu 26 hahaha
    pertahankan apa yang udah kita punya emang gak selalu mudah, juga dalam pertemanan. entah pernah dikecewain atau apalah namanya, tapi bagus kalau kita bisa memaafkan temen kita itu biar kedepan dia gak ngelakuin dan ngecewain hal yang sama ke kita yang udah dianggap sahabatnya. gue pernah kecewa soalnya. haha

  5. Sweet banget sih persahabatan kalian, sampe wisudanya barengan gitu.
    Laki 4 itu aku curiga kalo bukan nggak kuat kuliah di psikologi, tapi nggak kuat temenan sama kalian Sya. Bahahahahaha. bcanda.

    Semoga persahabatan kalian Awet ya.
    Dan itu yang umur 19, beneran ato nggak nih !!
    Jadi udah umur berapa kamu Sya. 27 ??

    1. NAH! Kayanya sih gak kuat temenan sama enam cewek yang astagfirullah banget kelakuannya๐Ÿ˜ฅ

      Aamiin moga awet, udah dikasih formalin semua sih mereka. Aman lah kayanya.

      19 beneran ih! Hahaha. Gak deng, 24 Azka ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  6. Aku punya 3 temen, kayaknya bukan sahabat. Tapi kompak banget bertiga. Temen kerja, sih. Gak tau nanti gimana kalo salah satu atau semuanya keluar masih tetep nyambung apa enggak. Heheh.

    Fasya udah 29 kan? Ngakuu…

  7. Aku juga punya sahabat kayak kamu yang punya Ardizza dong Mbak๐Ÿ˜€ namanya Bangbrod. Dari SMK kelas dua sih sahabatannya. Aku sama dia udah kayak orang yang nggak bisa dipisahin pada masanya, waktu aku punya pacar dulu, aku malah sering dimarahin pacar karena seringnya main sama Bangbrod -_- resek kan pacarku dulu ? *ini kenapa malah bahas pacar*

    Sekarang sih, dia kuliah di bandung. Biasanya, tiap kali dia balik Jogja, orang pertama yang dikabarin pasti aku. Dan kami pasti langsung main bareng wkwkw๐Ÿ˜€ tapi satu semester terakhir ini, kayaknya udah bakal beda, soalnyaaaa ya dia udah punya pacar wkwkw prioritasnya udah beda๐Ÿ˜€

    Jadi, aku sendiri. Kamu mau nemenin?

    *ini malah apaan wkwk๐Ÿ˜€

    1. Loh kamu gatau pacarnya bangbrod di bandung siapa? Kan aku ๐Ÿ˜Š

      Nanti ya kita ke jokja buat nemuin kamu. Kita bisa jalan bertiga kok. Hahahahaha.

  8. Aduh mba keren bisa sahabatan klop gitu.. Klo teman, saya buanyak, tp udah wisuda semua. Maluuu ah.. Kabuuuurrr.. *ngejargelar ๐Ÿƒ๐Ÿป๐Ÿ˜„๐Ÿ˜€

  9. Tulisanmu bikin aku baper inget temen2 kuliah satu geng yg skrg cuma bisa ketemu di fb doang Fa *lalu nangis di pojokan* . Ah masa muda. Hahahaha

  10. eh btw temen-temen kamu wajahnya kembar semua, saking akrab ya kali.
    ak juga punya sahabat ko tapi kita ga kembar gpp kan ya? wkwkwk btw tulisanmu lucu..

  11. Endingnya kode tersebelubung ini, “Eh, itu, kamu, anuโ€ฆ kenapa malem mingguan bengong aja dirumah? gak mau gitu ngajak aku jalan.”

    Kadang iri sih liat orang punya sahabat, aku juga punya teman yang dekat banget, ntah sahabat ntah bukan. Kami udah jarang saling komunikasi, tapi kalo aku pulang kampung, kita bisa ngobrol sampe aku ngomong sendiri karena dia ketiduran.

    1. Hahaha padahal gak kode sih, cuma yaaa bolehlah kalau dianggap begitu๐Ÿ˜›

      Ih aku pernah kaya gitu, aku ngomong terus si Ardizza tidur -___- ayo kalian ketemuan lagi dan lakukan hal serupa hahaha.

  12. Seru mbaaak ceritanyaaa! Kenapa cuman satu yang diceritain? Gak semua?

    Anyway soal psikologi, ternyata di kampus lain sama ya? Sama-sama bikin gak tahan. :’) Praktikum, laporan, bimbingan, role play, gituuu terus. Mana gak cuman satu, tapi buanyak. :’) Alhamdulillah mbak udah kelar ya? Saya tinggal skripsi… meskipun rada males aslinya.

    1. Gakpapa, lagi mau cerita tentang yang paling deket aja Us.

      Emang begitu ya, satu angkatan tuh pasti tiap semester pada berguguran hahaha. Iya udah kelar, dikelar-kelarin soalnya ya itu tadi… GAK TAHAN๐Ÿ˜ฅ

      Wuuuuhuuu dikit lagi Us! Moga lancar skripsinya ya.

  13. Sya, gimana caranya nggak nyerah kuliah dan bisa sampe lulus bareng-bareng sahabat gitu? Aaakkk. So swit sekaleh. :3
    Gue punya Path, tapi udah lebih dari sebulan nggak pernah dibuka. Udah males gitu lihat isinya.๐Ÿ˜„

    Ada beberapa sahabatku yang kalo udah punya pacar pasti jadi berbeda. Entah, jadi susah diajak maen, ketemu, dan dibilangin. Iya, orang kalo lagi jatuh cinta emang susah dibilangin. Pfffttt.๐Ÿ˜ฆ

    Gue pernah cerita salah satunya yang waktu itu di Bandung. Wakakak. Itu sumpah, dia lagi kampret-kampretnya. Ya, meskipun banyak banget konflik dalam persahabatan, dia tetep sahabat saya.๐Ÿ˜€

      1. Iyaaaaa kamu Yoga Labil Akbar Sholihin! Hahaha.

        Btw lupa jawab, cara untuk gak nyerah kuliah adalah….. lihat perjuangan ortu. Daaaan, cari hal2 yang bikin betah dikampus. Misal nya si sahabat2 ini atau organisasi atau apapun. Hehehe.

    1. Lulus nya ga barengan juga kok. Ada yang 4 taun, ada yang 4,5 taun, ada yang 5 taun. Setelah lulus semuanya baru deh foto wisuda bareng hahaha. Nah terus itu kebetulan aku sama Ardizza lulusnya barengan di 4,5 taun.

      Tul yog. Walau ada sahabat yang ngeselinnya astagfirullah banget. Tapi pasti ada sewaktu2 kebaikan dia yang bikin kita sadar dia ini sahabat kita dan kita klop sama dia.

      Cepetan yog lulus biar foto pake toga barengan sahabat hahaha

  14. Kalo sahabat, kayaknya gue nggak punya deh. Kayak kurang percaya sama sahabat gitu. Kalo pun ada paling kalo dikumpulin cuma sejumlah tim futsal.

    Gile, ada satu cowok nyelip di situ. Betah amat ya. Maksudnya, sanggup main bareng cewek-cewek. Kan, biasanya cowok suka risih kalo diramein sama cewek.๐Ÿ˜€

    1. Aku juga baru nemuin pas kuliah kok. Sebelum2nya cuma temen deket aja. Ini cowok nyanggup2in diri kayanya hahaha tapi gak selalu ikut jalan bareng kok, kalau selalu ikut kasian juga dia nya hahaha. Terus kadang suka ada pacar dari si cewek2 jadi si cowok ini ada temen nya๐Ÿ™‚

    1. Gak ada yang cinlok mbaaa. Adanya cinlok sama sahabat2 SMA nya si lakik hahaha.

      Gakpapa gak jago sahabatan, yang penting jago bikin suami happy mba #ashek

  15. kalau aku sih malem minggu aku isi dengan kegiatan-kegiatan positif bersama remaja masjid. soalnya saya jarang banget bersama teman-teman dan sahabat bepergian gitu. pasti ujungnya di mushola.. ngobrol2 gitu. hehehe

  16. sahabat itu adaah yang selalu ada .. di saat senang dan susah … ya lagi susah …. lagi ga punya duit dan selalu siap minjemin … wah pasti berkesan banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s