Hari-Hari Fasya

Cerita Tentang #BahagiaDiRumah

Hallo semuaaa~

Seperti yang kalian ketahui, saya adalah gadis remaja yang mengisi blog ini dengan tulisan sehari-hari. Saya dibesarkan dari orang tua yang hobinya pacaran dan kemana-mana berdua ffftt. Dari jaman imut-imut sampe sekarang amit-amit, saya tinggal di kota Bandung, di sebuah rumah yang dibeli oleh Bapa saya ketika berusia 26 tahun – belum menikah – gaul (pada masanya).

Sekarang, rumah ini sudah lunas kreditannya, sudah berkali-kali di renovasi untuk mempercantik keadaan, sudah diisi banyak tamu untuk anak-anaknya tapi belum ada tamu yang menetap *kenape curhat* dan rumah ini dijadikan tempat untuk benar-benar pulang agar mengistirahatkan fisik dan psikis.

Selain itu, bagi saya sendiri, rumah adalah tempat pertama untuk belajar. Orang tua sebagai guru pertama yang memberikan pengajaran. Pun, rumah adalah tempat pertama menemukan rasa sayang. Orang tua sebagai sosok pertama yang mengenalkannya. Rumah adalah tempat pertama menumpahkan segala emosi ; senang, sedih, kecewa, marah, benci, bahkan haru. Pun, rumah adalah tempat pertama untuk mengenal siapakah diri kita.

Kalau kamu pernah melewati masa-masa itu, bersyukurlah. Tidak semua orang mendapatkannya.

Perihal bahagia memang tidak bisa dijelaskan begitu saja, selama hidup kita menemukan banyak kebahagiaan, salah satunya tentu dirumah. Bahkan dirumah pun, ada banyak kebahagiaan yang hadir silih berganti setiap tahunnya, bulannya, minggunya, atau setiap harinya. Dibawah ini, saya mau menuliskan beberapa moment bahagia dirumah yang gemes-gemes-ngeselin.

1. Panggilan Sayang

Mama selalu punya panggilan sayang ke suami (bapa saya, bapa mertua untukmu) yang selalu ganti-ganti. Sekarang, panggilannya adalah “bebeb…” yang terinspirasi dari salah satu sitkom di tv. Ekspresi Bapa pas dipanggil bebeb kaya yang nahan muntah sambil banyak-banyak istigfar. Kesian. Tapi lucuk. 

Nah sebelum manggil bebeb, mamah manggil dengan sebutan “pipih…” entah terinspirasi dari mana tapi yang pasti dari kata “papih” – yang kemudian pada akhirnya saya pun manggil Bapa dengan sebutan “pih” “…mau nikah…” ngggg… itu kalimat selanjutnya bohong.

Saya jadi ikut-ikutan manggil “pih…” karena sebutan itu terkesan manja dan unyu-unyu-ngegemesin-minta ditoyor gitu. Walau teuteup, Bapa suka lirik-lirik-judes kalau dipanggil gitu, eh tapi pernah sih sesekali Bapa suka senyum-senyum-ganteng-menawan karena kelakuan serta panggilan anak dan istrinya. Bahagia ya Pih? Sama.

beb-ay
Sumber

2. Masak Bareng

Beberapa kali hal ini dilakukan pas sebelum makan siang. Saya, Mama, dan Bapa saling bantu untuk menyiapkan makanan buat makan siang. Semuanya bisa saling bantu dan gak akan terjadi kericuhan. Tapi… kalau saya lagi goreng ikan/ayam – dimana minyak panas akan muncrat (ini ngerusak kulit cyyyn) biasanya kunci yang saya lakukan agar tetap aman saat menggoreng adalah tutup penggorengan ketika menggoreng dan matikan api kompor saat akan membalikkan ikan/ayam.

Hasilnya? Ampuh, aman, gak kena minyak saaay~

Tapi eh tapi… kalau Bapa lihat, doi suka protes sambil ketawa terus bilang :
“cepetan gorengnya, ngapain sih kaya mama digituin segala” atau
“aelah neng gak usah dimatiin apinya”

terus dengan sigap saya akan jawab :
“ngapain cepet-cepet ini bukan kontes masak” atau saya akan jawab,
“chef Juna tolong keluar dari dapur ya, jangan protes disini”

Dan itu ampuh untuk bikin Bapa ketawa mesem-merem-merem sambil melipir.

beginilah-cara-aman-menggoreng-ayam_4bFNs4nrrv
Sumber

3. Bawa Sesuatu Kerumah

Siapa yang gak suka dibawain sesuatu? Pasti suka. Surprise atau bukan, barang atau bukan, makanan atau bukan, yang pasti tetep pada suka. Begitu pula yang terjadi di keluarga saya, apalagi Mama… doi suka banget! Suka banget nanya.

  • Kalau dibawain makanan, pertanyaan mama sekitar… “apa tuh di dalem plastik? rasa apa? enak gak? beli dimana? berapaan harganya?” sambil nyomot yang tau-tau abis.
  • Kalau dibawain barang dan bukan seleranya, emang gak terlalu excited tapi tetep nanya-nanya ala ibuk-ibuk, “itu apa neng? hadiah atau beli sendiri? kenapa dibeli segala? buat siapa, neng atau mama? kaya gimana coba lihaaaat…” sambil coba dipake terus melipir.

Selain makanan atau barang, itupun berlaku kalau saya bawa manusia kerumah. Entah itu lakik atau perempuan, apapun statusnya, gimanapun bentukannya.

  • Kalau yang dateng lakik, Mama pasti nanya “yang tadi siapanya kamu? temen aja? temen apa pacar? kalau temen aja, dia punya pacar? pacarnya siapa? kenal dimana? rumahnya dimana? kuliah dimana? kerja dimana?” terus saya jawab sambil keleyengan -___-
  • Kalau yang dateng perempuan, sama-sama ditanya juga cuma gak ditanya dia pacar apa bukan. Yakalik! Anaknya masih doyan lakik begini.
280
Nanti aku bawain “sesuatu” ya Mah…

———————————————————————–

Ketiga moment tadi cuma sebagian diantara semua moment yang membahagiakan dirumah. Ngeselin iya, gemes iya, ketawa iya, bahagia pun iya. Bukan hanya saya yang menemukan moment-moment bahagia dirumah, bisa jadi kalian juga. Entah itu di rumah orang tua, rumah kalian sendiri sama pasangan, rumah mertua, pasti ada kebahagiaan disana.

Anyway, walaupun Mama seorang ibu rumah tangga (dan ibu-ibu mall), doi teuteup kudu update sama banyak hal. Maka dari itu Mama selalu punya bacaan dirumah. Salah satu bacaannya adalah Tabloid Nova. Jadi, sejak saya SD, Mama udah berlangganan tabloid ini dan sampe sekarang jadi tabloid favorit Mama. Gak kerasa banget, saya udah bukan anak SD lagi, Mama juga udah semakin enerjik di usianya, dan Tabloid Nova kesayangan Mama ini udah berusia 28 tahun. Wabiyasaaaak! Tentu selama waktu yang super panjang, Mama banyak terbantu dengan hadirnya tabloid ini.

281
Tabloid Nova punya Mama tahun 2003/2004

1. Nambah resep masakan/kue
Sebagai ibu-ibu yang suka masak, pasti mama terbantu banget dengan adanya resep masakan di tabloid nova. Doi suka sambil nyatetin resepnya dibuku catetannya, atau kadang sambil manggil saya “tuuuh liat ini resep kue ini tuh begini tauk” gak lupa bibirnya manyun-manyun kaya yang ngarep makan kue nya langsung. Hih~

2. Intip fashion terkini
Ke mall? Suka. Ke pasar? Suka. Ngeliatin fashion artis di tipi? Suka. Merhatiin fashion diri sendiri? Lebih sukaaaaa! Nah, tabloid nova memang jadi salah satu inspirasi Mama saat menemukan baju-baju-lucuk untuk nantinya menyegerakan cari bahan (kain) dan dikasihin ke tukang jahit.

3. Nemu berita dan cerita
Gak cuma hal-hal yang mama suka aja kaya resep masakan dan fesyen, tapi mama pun turut menambahkan informasi untuk dirinya sendiri. Ya, jadi tabloid nova memberikan kontribusi untuk ibu-ibu pembaca setianya dengan banyak menghadirkan artikel yang bermanfaat. Gak hanya sekedar berita terbaru tentang seleb, tapi ada pula artikel perihal keluarga atau kesehatan.

Tahun ini, novaversary  mengajak kita semua untuk berbagi cerita perihal bahagia dirumah. Kita bisa mendeskripsikan banyak hal tentang kebahagiaan yang ada dirumah dan turut membagikannya kepada pembaca. Rasa bahagia itu menular dan kamu bisa memulai dari diri sendiri untuk tetap menginspirasi.

Kalau kamu, kapan mau saya bahagia-in? Eh.

84 thoughts on “Cerita Tentang #BahagiaDiRumah

  1. Kalimat paling bawah yang dicetak miring semoga ada yang baca terus datang bawa seserahan*say amiin donk!

    Semoga menang ya…

  2. Kalo bahagia di rumah versi saya paling cuma dipijit sepulang sekolah, abis itu gantian mijitin mama. Ketemu orangtua cuma malem sama subuh doang. Dari pagi sampe kadang malem, kerjaannya berkutat dengan urusan sekolah terus.😦

    Hahaha, yang istimewa tuh yang bawa sesuatu. Kalo gue bawa batagor yang beli di sekolah, kadang gue bungkus satu buat mama. Dia seneng-seneng aja. Uwuwuw, sweet banget tuh.

    1. Asik amat saling pijet segala hahaha. Kamu sekolah apa kerja rodi? Sibuk amat By😛

      Sama nih, Mama ku juga dibawain batagor seneng. Tapi kadang minta yang lain sih ffftt -___-

  3. Eng… yang mamahmu suka manggil papahmu dengan panggilan yang unyu kayaknya aku pernah denger waktu kamu cerita di merconan ya wkwkw dan masih ngakak wkwkw😀 keluargamu unyu-unyu sekalih ya wkwkw😀 semoga besok anaknya juga ikutan unyu uwuwuwu :p wkwkwk

    Ternyataaaaa buaat lombaaaaaa wwkwk nggak terduga banget😀 hebat-hebat. Bridgingnya mantap :p wkwkw

    semoga menang ya🙂

    1. Wahahahaha iya Feeeeb yang pas makan racun terus ketawa ramean sama semua hahaha.

      Duuuh aku udah unyu kalik ah~ wkwk aamiin aamiin makasih doanya Feeeb.

      1. Wkwkwkw iyaaaa kan :p wkwkkw masih inget kan aku😀 apasih yang aku lupa dari kamu~ lalalala

        Eng… unyu ya -_- iya deh, unyuuuk

        Aamiin😀 sama-samaaa Mbak😀

  4. seru banget… Kirain mama aku aja yang suka nanya ini itu kalo pulang kerumah atau ada temen yang datang kerumah… hihhii.. ternyata mama kamu juga.. mungkin semua mama kali yaaa.. hehe

  5. Tips goreng benda meletus meletus itu oke juga. Aku dulu pake jaket dan masker serta kacamata kalo nggoreng yg muncrat muncrat gitu. Lebay ya biarin. Skrg ud juarrrrang masak yg digoreng goreng

    1. Tips dari aku atau tips dari gambar mba? Hahaha. Kalau aku sih dari dulu emang diajarin Mama pokoknya pas ngegoreng selalu ditutup pake penutup, sekitar 10 menitan matiin kompor dan balikin deh hahaha.

      Wah bagus udah jarang makan yang digoreng2 mbaaaa😀

  6. Habis baca ini langsung pengen masak bareng dirumah sama bapak ibuk :’)
    hahahaa lucu banget itu yang mamah kak fasya nanya nanya eh tiba tiba abis aja isi dalam kresek. Alhamdulillah seneng kalo liat cerita bahagia dirumah ini, sering blogwalking dan isinya cerita begini bikin homesick asliiii hahaha

  7. tulisanmu bagus bebeb…
    moga juara yah bebeb…

    Oh ya, ngomongin bahagia dirumah, salah satu kebahagiian gue adalah ketika banyak makanan dari beraneka ragam toko yg udah makbejunjeg… ujug2 sudah ada di rumah gue…
    oohhh… alangkah bahagianya…
    nyammm nyammm nyamm nyammm….

    1. Ududududuh makasih bebeeeb~ *ini apaan jadi ikutan2 Mama ku* hahaha

      Pasti dalam sehari itu makanannya udah abis sendiri kan, udah ketebaaak~

  8. Ahahahah teh fasyi ga ada kakak adeknya nih?
    kocak banget ya.
    kalo diaku mah ga sempet unyu-unyu, punya adek dua berantem mulu, gimana mau unyu-unyu.
    hahahah😀
    Yang goreng ikan atau ayam itu aku seyujuh sama pipih nya teh fasyi. perasaan aku kalo goreng gitu ga pernah nyiprat sih, paling kaya kenak kulit tangan doang gak berasa apa-apa, jadi gaperlu pake helm sama tutup panci juga.

    1. Aku punya kakak tapi jarang dirumah hehehe. Ih seru tauuuk berantem2 sayang itu namanya, pas semuanya udah makin gede pasti makin menyenangkaaan🙂

      Iya kena kulit tangan, tapi aku pernah juga kena wajah😦 ngerusak kulit cyyyn *anjir centil maap* etapi aku gak pake helm juga sih hahaha jangan bayangkan aku seperti itu, aku bukan mau balapan wkwk

  9. libutaran pajang kamis jumat lalu saya di rumah saja, menikmati tidak kemana mana, tapi hari minggu kemarin saya keluar sekedar motoran, hitung2 sebgai peelepas penat🙂

      1. hahahahaha….😀
        tips dari kamu lah cyyn.. kalo tips dari foto absurd itu sudah pernah kucoba dan hasilnya diomeli Emak.. hahaha

  10. Teh, itu pasti nutup-penggorengannya-bukan-pake-tutup-penggorenggannya ya? a.k.a tutupnya ga matching? hahahaha aku tau soalnya aku juga gitu hahahaha hidup NOVAAAAA!! *ini komen naon lah*😄

  11. ihhhh bapak kamu meuni patut dicontoh sya
    punya hunian di usia 26 itu sesuatu bangaddd
    *aplause tuk bapanya fasya

    ahahahha ibuk kamu kalo nginterogasi persis ibuk aku ahahahahha

    1. Iya cucok ya doi, jadi pas nikah di usia 27 langsung boyong mama kesini hehehe

      Duh yaaaaa~ tipe ibu2 semuanya gitu kayanya mbaNit, kayanya nanti kita begitu…. hm….

  12. Happy family!

    Dulu nyokap juga suka koleksi tabloit Nova tapi sekarang enggak lagi karena anaknya kebanyakan jadi gak ada waktu baca2 begituan..

    Di blog ini, di postingan apapun, pasti ada kode2 soal nikah. Semoga jodohnya gak kelamaan nyasar di hati orang~~

    1. (( anaknya kebanyakan )) hahaha ada berapa emang Ta? Selusin? :))

      Masa sih? Di semua postingan gitu? Kok perhatian sih Tata❤ etapi itu doanya aamiin tengkyuh~

      1. 5 sya.. Ini aja udah repot banget nyokap, apalagi selusin, bisa ngerekrut satu nyokap lagi..

        Banyak pokoknya!

  13. Baru pertama kali mampir ke sini dan langsung betah sama seluruh isinya *habis jalan-jalan* waktu itu dikenalin Yoga sama Adi katanya suruh buka blog ini. Well, rumah memang jadi tempat pertama yang mengajarkan kita banyak hal. Salam.

  14. Perihal rumah, rumah terkadang satu satunya tempat dimana kita bisa kembali dan merasa baik-baik saja meskipun di depan dunia kita rasanya hancur seketika.
    Rumah adalah tempat dimana semua rasa bercampur, dan seluruh elemen mencoba untuk mengerti, dan saling merangkuli, bukan menghakimi

  15. tulisannya bagus banget .. enak bacanya .. ga berasa promosi .. hehe
    tapi ga apa2 promosiin diri sendiri … kalau cowo ga suka ama eneng sih … ada yang salah sama cowo-nya ..🙂

  16. ANJJER INI APA-APAAN ALIANDO DI ATAS GUE! AAAKKKK?!! *lalu salah fokus*

    ITU APA-APAAN YA MAKSUDNYA BAPAK MERTUA UNTUKKU???

    Eh tapi seru amat ya sekeluarga bisa masak bareng-bareng gitu. Kalo gue kayaknya ga pernah deh. Hahahaha. Boro-boro masak bareng. Pas kecil gue cuman jadi tim nyolek adonan dari loyang nyokap doang kalo bikin kue. :))

    1. Prilly tolong jangan salah fokus 😂

      Ya wajar lah Di namanya juga anak cowok hehe, kalau kamu masak bareng keluarga yang ada rusuh. Kasian mama nya.

  17. Rumah memang selalu punya cerita, ya. Langsung kangen masa-masa indahnya rumah.😦

    Gue tahun ini juga udah mulai banyak goreng-goreng bantuin Bokap. Hm, ya meskipun banyak salahnya juga. Kayak kecipratan, hampir gosong, dll.
    Kayaknya boleh dicoba tuh biar gak kecipratan. Wakaka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s