Hari-Hari Fasya

Tragedi Lebaran

Hallo semuaaaa~ apa kabarnyaaaa?

Maaf lahir batin dulu atuh supaya afdol hehehe, maafin saya ya teman-teman kalau ada salah-salah pas ketemu, atau  ada tulisan di blog juga medsos yang kurang berkenan dan kurang enak. Tolong enakin aja lain kali mah😛

Tradisi lebaran tahun ini sama seperti lebaran tahun-tahun sebelumnya. Tetep di Bandung, ngunjungin beberapa rumah sodara dari mama dan bapa, tetep ngerasa cape karena berhari-hari dari pagi-malem keluar rumah kesana kemari. Tapi semuanya aman-aman aja sampe satu persatu tragedi lebaran dimulai, sejak, hari, pertama, pagi, hari, hiks.

1. Spion mobil patah

Lokasi tragedi pertama adalah dirumah kakak nya bapake sekitar jam 10-an pagi. Anyway, sebenernya spion mobil ini udah dua kali patah, dan dua kali dibenerin (hati juga di patahin berkali-kali sakit shay, oke sip). Nah ketiga kalinya waktu lebaran pertama kemarin.

Pas mobil lagi di parkir di depan rumah kakak nya bapake, ada mobil lewat yang supirnya dengan niat baik hati dan tidak ingin melukai mobil bapake, akhirnya dia masukin spion mobil bapake ke arah dalem.

Tapi…
Dia gak bisa…
Yang kemudian…
Dia melukai mobil…
Alias mematahkan spion mobil bapake. Yha!

Padahal… mobil lain masuk-masuk aja lewat situ. Padahal, kalau dia gak pede karena takut gak muat mobilnya, dia bisa klakson – yang biasanya orang rumah suka ngeh dan mau mindahin mobil. Tapi yoweslah ya.

2. Nabrak trotoar

Lokasi tragedi ini adalah di sebuah belokan sekitar sore hari – masih di hari pertama lebaran. Tepat di belokan itu ada anak kecil naik sepeda dan dia diem aja disitu (mungkin dia gak ada arah tujuan), bapake udah klakson tapi itu anak tetep diem di belokan sambil celingukan kek cari pasangan hidup.

Kondisi jalanan itu sempit dan bapake gak mau sampe nabrak itu anak. Tapi, apalah daya tiba-tiba ada suara “sreeeet sreeeet brkbrkbrk” (gatau dah itu suara macem apa) tapi yang jelas kita udah deg-degan kalau nabrak itu anak. Eh tapi anaknya masih celingukan aja sambil sesekali liat ke arah mobil bapake.

Saya buka jendela dan ternyata, mobil bagian bawah pintu kiri kena trotoar. Hiks.

Setelah mundur maju cantik supaya mobil menjauh dari trotoar, setelah di klakson banyak mobil karena kita bikin macet, akhirnya kita lihat lah keadaan mobil. Dan bagian bawah itu, yaaa begitulah~ Hasil dari keserempet dan kedempet pokoknya.

3. Kamera on selama dua jam lebih

Ini sedih banget sih, karena barang punya sendiri jadinya deg-degan nya kebangetan. Tragedi nya hari kedua lebaran jam 7.30 an di mobil. Pas saya nyari hp di tas, ada sesuatu yang panas banget dan itu dari kamera – yang ternyata dalam keadaan nyala entah sejak kapan. Kayanya dari jam 5-an, entah abis foto-foto lupa gak dimatiin atau entah udah dimatiin terus kepencet. Hiks.

Pas di cek, masih nyala, gak motret apapun, cuma panas nya kebangetaaaaaaaan. Akhirnya saya cabut baterai dan saya deketin ke arah AC mobil biar cepet dingin. Itu gatau sih cara yang salah apa bener, cuma saya udah keburu deg-degan dan cuma nemu AC yang bisa bantu😥

Tapi, setelah hari itu saya jadi inget temen yang hobinya motret, dia selalu ngelepasin baterai kalau kamera nya gak di pake. Katanya biar awet. Jadi akhirnya, setelah kejadian itu saya ikutan lepas baterai – selain biar awet – biar gak kepencet juga sih. Ehe.

—————————–

Jadi, demikianlah cerita seonggok tragedi lebarannya saya. Kalian punya cerita apa? Tulis dong di kolom komentar. Betewe selamat hari raya idul fitri, selamat lebaran, selamat liburan, selamat cuti, selamat kena macet. Saya pun di Bandung kena macet 3 jam looooooooooh! (gak ada yang nanya) (huruf O nya banyak biar maksimal bacanya) (kata orang Jakarta mah, macet 3 jam makanan sehari-hari)😛

Eh, saya juga udah maafin kalean semuah – dimanapun kalian berada.

image77
Ditunggu yang ngomong begini… (Sumber foto disini)

54 thoughts on “Tragedi Lebaran

  1. Maaf lahir batin juga ya Sya… moga hidup kita makin baik habis lebaran.

    Cerita lebaran eikeh? Biasa aja lebaran sepi karena kebanyakan tetangga juga perantau. Tapi biar nggak mudik, keluarga besar dari pihak ibu mutusin bikin chat grup di WA. Jadi biar jauh2an tetep seru.

    1. Aamiin. Maaf lahir batin juga Bu Dyaaaah🙂

      Alhamdulillah ya seengganya jadi ngobrol sama sodara2 jauh di group hihi aku juga kemaren group WA keluarga besar jadi rame – yaiya soalnya kirim2an foto pas lebaran😀

  2. Maaf lahir batin😀
    Waktu aku mudik, kan lewat jalan gunung. Biasanya rame, tapi karena kami berangkatnya sore pas mau buka puasa terakhir jadi jalannya sepiiiii banget. Meskipun begitu pas sampai tujuan semuanya masuk angin krna buka puasanya cuma pake air putih dan udaranya dingin bangeet 😀
    Eh tapi itu bukan cerita lebaran ya? Wkkw

    1. Sama-sama, maaf lahir batin juga ya. Kamu mudik kemanaaa? Kok lewat gunung sih asik banget hihihi. Cerita apapun aku tetep kepo koook gakpapa😛

  3. Maaf lahir batin ya mbak, kayaknya saya pernah komen kurang nyantai di sini. Maksud saya sih bercanda, tapi kan orang baperan biasanya nanggepinnya jd seriusan hehe

    kembali dari nol ya…🙂

  4. Sama-sama ya sya… #samasamaaapansih

    Semoga cepet ketemu laki2 yg ngomong kek di gambar itu.

    Btw, itu anak kecil ketinggalan rombongan lebarannya kayaknya. Bingung, thr baru dapet 50rb soalnya. Bisa2 dikucilkan di pergaulan.

    1. Padahal kalau mobil nda kena trotoar, tu anak mau aku kasih THR gede biar dia gak dikucilkan di pergaulan dan bisa jajan di indomaret sesuka hati~

  5. Aku mah udah diceritain ini sama kamu di line tapi baru sebagian hahahaha
    Btw, cerita lebaranku, hamdallah tahun ini aku masih boleh antri buat THR-an wkwkwk tapi aku juga harus ngasih ke dedek-dedek squad. Terus aku sedih masa Lebaran ini aku turun berat badan lagi padahal makannya udah kayak kesurupan😦

    1. Ini cerita versi tulisannya, nanti ketemu ku ceritain langsung. LIVE SAMBIL LIAT WAJAHKU – yang bikin mual.

      Tahun depan antri lagi ya, antri salaman sama camer. Hahaha~

  6. Lebaran kali ini ga kemana2 krn nungguin kakak yg masuk rumah sakit gegara kena tipes, berharap ada dokter ganteng tapi kayaknya dokternya lagi lebaran sama pacarnya 😔
    Jadi tambah syedih teh huhu

      1. Ini belom selese jawab udah kekirim 😂 biarin teh dokternya nikah sama pacarnya, aku mah sama siapa aja gpp yg penting nyaman, eeeaaakkk

  7. Mohon maaf lahir batin, Mbak Fasya. Mbak atau Teh sih? Sama aja lah pokoknya.

    Macet 3 jam mah biasa. Tapi, saya nggak pernah ngerasain macet 3 jam di Jakarta. Pernahnya di Brebes. 5 jam.

    1. Maaf lahir batin juga ya Robby. Teteh aja boleh biar bandung bangets hahaha

      Aku macet 3 jam di bandung luar biasa banget😦 seumur2 baru ngalamin hiks

  8. Fasya darling maaf lahir batin yaa. Lebaran kita kog ya sama ketimpa tragedi. Kalau aku hape nya blackout ga bisa ngapa2in.

  9. Mohon maaf lahir dan batin juga yaa kafasy! Apa daya aku yang tak punya kampung halaman mah.
    Spion dipatahin orang hahahaha baru denger:)))

  10. mohon maaf lahir batin juga sya. i am sorry to hear that car tragedy. tragediku apa ya? kayaknya ini, ga bisa ikut salat ied gara-gara lutut sakit.

  11. neng fasya .. maaf lahir bathin ya …
    tragedi mobil … terjadi juga dengan mobil saya .. dihari pertama lebaran .. malah nyosor bokong mobil lain .. hiksss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s