Bandung dan Kuliner · Hari-Hari Fasya · Ketemu Temen Blog

Ketemu Temen Blog Episode 5

FASYA KEMBALI LAGI YEAAAAY!
*gak ada yang nanya*
*bahkan gak ada yang nyari*
*tetep pede*

Hallo semuanyaaaaa! Setelah hampir 3 minggu saya gak ngeblog karena sibuk – banget – parah – sumpah – capek – asli dan sempet sakit seminggu, akhirnya sekarang saya udah bisa ngeblog lagi. Alhamdulillah.

Tulisan kali ini, mau share tentang ketemuan sama temen blog episode 5. Jadi, dua mingguan yang lalu, saya kedatengan temen blog yang lagi main ke Bandung (dan minta dibawa main-main). Namanya Amaliska (dipanggil Ammal), dia nemu blog saya dari blog Fasya and Friends pas dia searching tentang Bandung, lalu akhirnya kita kenal dan akhir Juli kemarin Ammal ke Bandung.

Berhubung kenal dari blog baru beberapa bulan kemarin. Mampir blog pun baru beberapa kali. Jadi saya belum terlalu ngeh dia dari daerah mana.

Tapi saya ber-asumsi kalau Ammal adalah orang Semarang, karena pernah baca dari medsos nya dia tentang Semarang. Tapi tebakan saya salah. Saya cari tahu lagi, kayanya dia orang Solo karena dia naik kereta dari Solo ke Bandung. Saya udah yakin bener ini mah. Tapi ternyata enggak dong😐 Setelah ketemu… saya baru tahu kalau Ammal ini dari Kota Salatiga – yang di mana kota tersebut tidak ada stasiun kereta jadi dia pake kereta dari Solo dan Ammal pernah kuliah di Semarang.

Demikian.

Jadi, jangan sotoy Fasy!

—————————–

Ammal ngabarin saya dari sebulan sebelumnya, bahkan sebulan lebih sih. Untungnya dia cukup prepare sampe ke hal-hal detail. Bahkan untuk transportasi selama di Bandung pun, dia udah siap untuk nyewa motor. Pokoknya ntaphs lah!

Hari Pertama : Selasa 26 Juli 2016

Saya sama Anggiet ketemuan di depan komplek terus meluncur pake motor punya bapake yang saya pinjem dengan keadaan bensin full. Nuhun Pak! Meluncur kemana? Kerumah. Tidur lagi😦 ya enggak atuh euy, kita berdua ke penginapannya Ammal di Dago. Setelah akhirnya ketemuan sama Ammal, kita sempet berbincang-bincang lucuk dulu di penginapan. Terus Ammal bilang dia kedinginan, terus saya jawab “suruh siapa ke Bandung, pulang lagi aja sana” sambil melipir. Ya enggak lah.

Tangkuban Perahu- 09.00

YEAAAAY! Kita bertiga menyusuri Bandung yang pagi itu dingin banget dan jauh dari kata macet. Sesuai sama itinerary, sekitar jam 9-an kita udah nyampe Gunung Tangkuban Perahu.

Floating Market – 11.00

Setelah dari Gn Tangkuban Perahu, akhirnya kita pindah lokasi tapi masih di sekitar Lembang. Tujuan kita adalah, Floating Market – yang ternyata sepi dan kita bebas foto-foto (tentunya)😛

Museum Pendidikan Indonesia – 14.30

Setelah solat dzuhur dan makan, kita lanjut ke tempat lainnya. Supaya gak cuma ke tempat wisata alam, akhirnya kemarin di itinerary kita masukin Museum Pendidikan yang masih fresh! Ya, museum nya baru beberapa bulan dan katanya banyak spot instagram-able.

Kiwari Farmers – 16.30

Beres dari Museum Pendidikan, saya dan teman-teman meluncur buat jemput Ardizza. Karena dia baru beres kerja, jadinya baru bisa gabung buat seru-seruannya pas sore hari. Tempat yang kita datengin adalah Kiwari Farmers. Salah satu tempat ngopi, yang kalau malem city light nya syantiks~

Fyi. Review masing-masing tempat akan di posting di blog Fasya and Friends.

—————————–

Hari Kedua : Rabu, 27 Juli 2016

Hari ini, Anggiet lagi sibuk ada urusan kampus jadinya gak bisa ikut jalan-jalan. Ardizza seperti biasa, ikutannya sore setelah balik kerja. Kebetulan juga nanti sore ada salah satu temen yang mau ikut gabung, namanya Erlangga (tapi doi gak ada difoto, maap. heee)

Tebing Keraton – 07.30

Jam 06.45 saya udah nyampe penginapan Ammal dan kita langsung berangkat ke Tebing Keraton. Dia bawa motor, saya bawa motor. Track ke Tebing Keraton bikin saya istigfar karena serem banget (apalagi ngendarain motor – sendirian). Rasanya kemaren tuh kaya mau mengakhiri hidup. Beneran. Serem. Parah. Gaes. Plis. Percaya.

Jadi jalan kesana tuh naik turun dan banyak bebatuan. Semakin deket ke Tebing Keraton, jalannya makin serem. Anyway... dua tahun lalu jalannya lebih parah dari ini. Fffftt bhay banget kalau dua tahun lalu kesana.

Sepulang dari Tebing Keraton, ada tragedi. Hiks. Pas di turunan yang kebetulan berpasir, Ammal jatuh dari motor, helm nya lepas dari kepala dia sampe masuk semak-semak, dan Ammal sama motornya keseret sedikit karena pas lagi turunan. Jalanan sepi karena kanan kiri hutan, Alhamdulillah dibantu sama mobil yang kebetulan lewat. Kaki Ammal lecet dan memar-memar tapi Ammal masih mau lanjutin jalan-jalan Bandung – dan motornya saya suruh tinggalin di penginapan.

Hati-hati kalian yang mau kesana (pergi juga pulangnya).

Farmhouse – 10.30

Setelah istirahat, sarapan, bersihin luka Ammal, dan balikin motor ke penginapan. Akhirnya Ammal dibonceng pake motor sama saya. Tujuan kita selanjutnya adalah Farmhouse. Ammal kalau jalan agak sakit tapi untungnya dia masih semangat (walau sempet nangis) hehehek😛


Observatorium Bosscha – 12.00

AAAAHKKK SHERINA MAIN KE BOSSCHA NIH~ SADAM MANA YAAAA?

Dari jaman SD ada pilem Petualangan Sherina, saya gak pernah ke Observatorium Bosscha. Padahal dulu waktu masih kecil, bapake suka bilang “hayu kesana liat teropong bintang” – tapi kagak berangkat-berangkat sampe saya lulus kuliah begini. Ya Allah kayanya saya mah emang ditakdirkeun jalan-jalan di Bandungnya sendirian, hiks.

Gapapa asalkan nikah mah tetep berdua, abis nikah jalan berdua, saya rela kok~

Eh bentar, maap itu foto dibawah ada yang tiduran di rumput soalnya enak sepi gak ada pengunjung jadi bisa anu-anuan disana. Gogoleran maksudnya…


Alun-alun dan Jalan Braga – 13.30

Rrrrr kesel banget kalau udah panas ditambah macet dan ngendarain motor. Rasanya ingin nyimpen motor di tengah jalan terus tiba-tiba udah dirumah. Tapi gak mungkin. Ya, pokoknya setelah melewati ujian hidup panas dan macet, akhirnya sampe sini juga. Kita jalan-jalan di sekitar mesjid alun-alun terus ke jalan braga.


Ngopaja (Ngopi Apa Aja) at Saparua – 16.30

Saya janjian ketemuan sama Ardizza dan Erlangga disini. Tapi Erlangga gak ada difoto karena doi sibuk makan sama ngomong, ppfftt. Kalau mau tau dia, cari aja di soundcloud “wedding jahe” – semua yang nyanyiin dia. Ntaphs banget suaranya bikin ngefans (tapi enggak sama kelakuannya).

Kita disini sampe jam 7-an karena Ammal mesti balik pake kereta jam 8 malem. Berhubung Erlangga searah sama stasiun, jadinya saya minta tolong Erlangga buat nganterin Ammal. Yeeee dia mau, yeee baik! Sebaik Papanya Ardizza yang bayarin jajanan kita dan ikutan nongkrong (bahkan ketawa-ketawa) bareng kita. Thanks Oooom! – jadi enak..

Fyi. Lagi. Review masing-masing tempat akan di posting di blog Fasya and Friends.

Ebuset udah panjang aja postingannya. Yauda pokoknya demikianlah cerita ketemuan sama temen blog di episode 5 ini. Semoga masih ada episode-epsiode selanjutnya ya! Kalau kalian diluar Bandung dan kebetulan saya (juga teman-teman) lagi free, insya Allah kita bisa maen-maen bareng. Kalau saya lagi ada kerjaan dan urusan lainnya, berarti kita belum jodoh. Hehehek.

Nb :
– Semoga Ammal kakinya udah sembuh!
– Vlog hari pertama tentang jalan-jalan ini udah bisa ditonton dibawah sini. (hari keduanya nanti yaaak)

53 thoughts on “Ketemu Temen Blog Episode 5

  1. Aaaaakkk aku nggak nangis teh cuman berkaca-kaca ajaahhh hahahaha
    Alhamdulillah udah sembuh kok teh cuman di lengan lebamnya nyeremin banget berasa punya tato wwkwkwkw
    Ih itu vlognya udah jadi jd deg2an mau buka 😱😱
    Thankissssss ngets lah pokoknya buat Teh Fasya And Friends 😘😘

    1. Aku kabur bicos atit, kalau ga atit aku selalu muncul untuk meramaikan kancah perbloggan kok hahaha. Aku murtad tapi mualaf lagi kok, tenang aja😛

      Update apaaa? Nanti ku meluncur mbaaa!

  2. Keren euy! Kopdaran…
    Aku nyariin kok Sya… mau tak suruh ikut GA di blog aku….*eh*

    Serius kangen sama celotehan kamu…

  3. Aaaak, jadi mupeng ke Bandung. Main paling jauh cuma ke tengah2 aja, belum pernah ke barat. Itupun sama keluarga 😥
    Doain ya kapan2 bisa ngapelin Teteh Fasya 😆

      1. Biar ga keliatan jomblonya gitu ya disuruh malem minggu?😀
        Eh, jomblo ga sih teh?
        Kalo aku sih yes😀

  4. Semoga masih ingat aku kalo aku ke bandung ya Kak Fasya.

    Aku mau ngeliat UKM kreatif dari bandung, sapa tau bisa diterapkan juga di Pekanbaru. Oh iya, tarifnya berapa kalo jadi guide :D?

      1. KENAPA TULISAN BARUNYA NGGAK BISA DIKOMEN WOY?! HAHAHA.

        Iya, gue balik lagi. Menulis itu udah jadi bagian hidup, nggak bisa ditinggalin begitu saja. Ciye gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s