Dan Lain Lain

Bukan Blog Iklan

Hallo teman-teman yang duit nya bertebaran~ *aamiin*

Pertama-tama, saya mau minta maaf untuk teman-teman yang udah komen di postingan sebelum ini karena saya belum sempat membalas tetapi postingannya sudah terlanjur menghilang dari muka bumi ini. Iya, postingannya sudah saya hapus.

Kedua-dua, saya mau share tentang alasan kenapa saya hapus postingannya. Siapin cemilan sambil baca gaes! Jadi minggu lalu saya dapet email  untuk kerjasama dengan salah satu toko online yang logo nya warna hijau. Tau kan apa namanya? Oke sip sebut aja tokopedia dalam hati. Setelah oke, akhirnya saya kerjain tulisannya, lalu saya posting, dan beberapa teman blog sudah mampir untuk baca (juga komen).

Saya kabarin pihak mereka untuk ngasih tau tulisan udah selesai – dan entah kenapa mereka slow respon banget, sampe saya akhirnya dapat balasan yang sama sekali tidak memuaskan. Kesepakatan di awal adalah pemberian voucher belanja 200.000 dengan minimal pembelian 50.000. Tapi setelah tulisan selesai di posting, jadinya pemberian voucher belanja 200.000 dengan minimal pembelian 250.000. Loh kok?

Kalau boleh jujur, vouchernya memang gak seberapa dibanding toko online sebelah yang bisa ngasih sampe 2 atau 3 kali lipat. Biasanya tanpa minimal pembelanjaan pula. Bahkan ada juga toko online yang benefit nya bukan voucher tapi bayaran sesuai kesepakatan. Ya pokoknya pasti kalian taulah ya~

Eh, email nya sudah saya capture dibawah sini…

Setelah tau ada perbedaan, saya tanya kenapa gak sesuai dengan perjanjian di awal. Tapi yang bikin saya kesal adalah mereka (masih) slow respon dan hanya membalas email dengan copy paste. Duh!

Berhubung saya sadar tidak mendapatkan penjelasan, akhirnya saya balas kalau saya akan menghapus postingan di blog karena tidak sesuai dengan kesepakatan. Lalu gatau ada angin apa, pihak mereka tumben-tumbenan balesnya cepat – tapi tetap tidak menjelaskan kenapa di awal bilang nya minimal belanja 50.000, lalu jadi minimal belanja 250.000.

Anyway, emailnya sudah tidak saya balas, postingan blog pun sudah saya hapus. Dan ini capture-an emailnya~

Oke, jadi itu penjelasan singkatnya (panjang deng!) tentang alasan kenapa saya ngehapus postingan sebelum ini. Saya gak nyalahin tokopedia atau team admin yang megang para blohher, yang jelas saya gak mau aja kalau gak sesuai sama kesepakatan.

Ketiga-tiga, saya mau share tentang blog saya dan rezeki di dalamnya. Sebenernya ini tulisan lama yang disimpen di draft karena bingung untuk postingnya. Tapi setelah ada kejadian kemarin, saya jadi kepikiran buat lanjutin dan menambahkan beberapa di dalamnya.

Saya tahu betul, bahwa rezeki bisa datang dari mana saja dan dalam bentuk apa saja. Begitupun dengan blog ini, saya pelihara empat tahunan dengan nama fasyaulia dot wordpress dot com dan saya tidak pernah kepikiran untuk menggantinya dengan menghilangkan wordpress di belakangnya.

Alasannya? Gakpapa. Itu kemauan saya karena merasa sudah cukup nyaman tanpa harus mendapatkan nama blog atau link yang bagus untuk di kenal banyak orang.

Selain itu, saya gak mau blog ini dipenuhi iklan di kanan – kiri – atas – bawah – tengah – nya. Ngasilin uang sih, cuma ganggu pandangan baca dan bikin gak nyaman pengunjung. Soalnya saya suka keganggu sama iklan yang ada di blog, heeee.

Setelah beberapa tahun ngeblog, tiba-tiba aja rezeki mulai bermunculan. Rezeki silaturahim sama temen blog. Rezeki materi karena tawaran kerjasama dari entah siapa atau bahkan dari temen. Tapi, bentar, gak semua tawaran saya iya-in. Kenapa? Ini dia salah satu alasannya : bayaran gak sesuai.

Beberapa teman blohher tentu udah punya perkiraan bayaran untuk tulisan dirinya, begitu pula saya. Pasti di antara kalian juga tau kalau bayaran tulisan blohher atau kerjaan nulis kadang ditawari dengan sangat kecil. Saya pernah ditawari dengan satu postingan 50rb, 100rb, atau bahkan ditawari tanpa bayaran. Ya udah pasti saya tolak lah! (sambil kagak bales email selanjutnya). Btw, ada juga beberapa kerjaan penulis lepas yang katanya dapet fee 1 juta. Eh ternyata 1 juta untuk 100 tulisan. Mati aja lu.

image
Sumber

Bukan apa-apa, bukannya saya nolak rezeki, bukannya saya mata duitan, bukan juga saya gak butuh uang. Tapi memang saya tidak menjadikan blog ini sebuah tempat pencarian uang. Ada yang sreg, kontennya ngerti, dan gak jadi spam, ya oke. Selebihnya ya harus berani menolak. Berani untuk menolak sesuatu, berani untuk bilang “enggak” kadang susah, apalagi banyak yang suka nyinyir “kok nolak rezeki?” – saya yakin rezeki gak akan ketukar kok. Saya menolak, ya mungkin aja itu rezeki orang lain.

———————-

BUSET INI TULISANNYA UDAH PANJANG AJA MASHA ALLAH😥
MAAPIN. KEENAKAN.

Sebagai penutup postingan kali ini, saya mau ngingetin kalau tulisan ini semata-mata memang tentang blog saya. Gak nyamain sama blog temen-temen semua. Mungkin aja persepsi nya beda ; ada yang emang sengaja nyari duit di blog, ada yang emang sengaja ngiklan, ada yang emang ingin punya link blog bagus dan bikin domain sendiri atau yang lain-lainnya.

Dan, saya juga gak ada niatan untuk menjelek-jelekan toko online diatas, saya cuma share aja tentang pengalaman saya baru-baru ini. Kalau teman-teman punya pengalaman bagus nya, ya hamdallah.

Terakhiiiiiir… ngomongin tentang pindahin jadi dotkom, itu akan saya lakukan untuk blog sebelah : Fasya and Friends, bukan disini. Itu blog mah bebashhhh, mau kalian ngasihin duit 10 juta perbulan buat blog itu juga gakpapa, saya akan tambah semangat nulisnya hahaha *ditampar duit*. Cuma yang jelas untuk blog ini, biarlah begini ada nya sampe… sampe gatau kapan, wong belum kepikiran buat diganti. Biarlah blog ini tetap share hal-hal yang saya suka ; dari cerita keseharian, musik, puisi, atau yang lainnya. Rezeki materi anggap aja bonus. Btw, tulisan bandung dan sekitarnya mampir ke blog Fasya and Friends ya~

Temen-temen punya pengalaman apa tentang kerjasama tulis-menulis? Atau mau share tentang blog nya kalian disini? Boleeeeeeeh! Tulis di kolom komentar ya🙂

64 thoughts on “Bukan Blog Iklan

  1. Waduh yang sabar mbak, jadikan pengalaman🙂

    Lah itu masih mending banget 1 juta 100 tulisan, lah seringnya aku lihat disitus2 frelancer giru 500ribu untuk 300 atau 500 tulisan. Mana ada aturan2 penulisan kayak harus seo, minimal 500 kata, tidak boleh copas 1 kalimatpun haha😀

      1. Hihihi klo segitu terus pake syarat macem-macem (SEO, lolos copyscape, jumlah kata, density) wkwkw mending nulis di blog sendiri terus dipasangin adsense yaa..

      2. Pengalaman baca iklannya wwkwkwk.. Tapi yaa ga ada yg minat. Kemungkinan ada 2, yg ngasih offer budget minim. Kedua, yg ngasih offer ga ngerti susahnya bikin artikel seo friendly dan ramah pembaca hihi.

  2. Sejuta buat seratus tulisan ya. Mirip mirip lah ada yg pernah nawarin limabelas ribu per artikel. Hahahaha
    Mending nulis review atau liputan sukarela aja malahan. Gak beban, nulis sesukanya.

  3. Klo saya pikir2 jika ada tawaran kerja sama. Tapi sepertinya saya nggak tertarik ama yang gituan atau menghasilkan uang dari blog.

    Paling dapat duit dari temen yg minta tolong buatin artikel. Itu aja udah seneng ha ha ha……

  4. Sekitar 1 th lalu pernah dpt email kerja sama dari sebuah popok bayi dengan bayaran gede bagi saya yg saat itu belum pernah sama sekali dpt tawaran kerja sama nulis di blog. Tapi waktu itu saya tolak krn emang ga pake popok itu dan lagi niat untuk pake clodi alias popok yg bisa dicuci ulang. Bbrp orang yg tahu saya menolak langsung blg saya terlalu idealis, menolak rezeki bla bla.. tapi ya syudahlah. Lalu sesudahnya saya jd ikutan mikir saya sok idealis krn nggak ada lagi yg nawarin kerja sama haha *ketawa miris. Dan akhir2 ini lg dpt ujian jealous sama sso yg blognya baru tp menang lomba ini itu dan undangan segambreng. Tapi saya diingetin lagi kalo rezeki ga akan tertukar dan masih pertimbangkan beli domain. Apalah pelarian emak2 ini dari cucian selain blogging 😂. *kenapah jd curhat

    1. Gapapa mba syurhat di kolom komen, ku siap membaca nya hahaha. Iya mungkin aku juga dianggap so idealis sama orang, cuma aku mikir nya “saya dan orang ga harus selalu sama kok” jadi yauda ndakpapa begini juga hehehe.

  5. oh.. apa mungkin persepsinya yang beda ya mba dengan kata kata voucher 200 ribu dengan minimum transaksi 50 ribu.. Aku ga pernah belanja di tokopedia sih.. tapi aku cukup sering belanja di beberapa toko online yang suka ngasih voucher. contoh voucher 100ribu dengan minimum transaksi 300 ribu. jadi, kita bayar nya cukup 200 ribu saja. karna 100 ribu di diskon.. jadi, kalau aku nanggapin kata kata voucher 200 ribu dengan transaksi 50 ribu itu ya kira kira kita dapat potongan 200 ribu jika membayar 50 ribu. artinya belajaan kita totalnya 250 ribu. soalnya kalau aku mikir dapat voucher 200 ribu dengan syarat belanja 50 ribu. rasanya agak gimana gitu, kalau kita dapat voucher 200 ribu so pasti kita mau transaksi lebih dari 50 ribu ya.. kalau bisa 200 ribu habis dibelanjakan semua.. tapi menurut ku sih mba, hehe

    1. Kalau gitu, harusnya gak nulis transaksi minimum 50rb dong? Harusnya dia nulis voucher 200rb dengan mininum transaksi 250rb.

      Lagi pula kalau ternyata tulisan saya cuma dapet voucher diskon 200rb tapi disuruh belanja 250rb, meningan saya tolak dari awal. Karena saya biasanya pun, dapet voucher yang tanpa mininum transaksi hehe~

  6. Mba kok bisa dapet duit sih? Pengeeen hahaha keren-keren asli, menginspirasi banget nih buat nulis tp juga pesan untuk ga asal ngembat tawaran kedepannya..

    Tapi seenggaknya, gue tau knp postingan kmrn dihapus. Serius, gue kepo itu knp dihapus.. Hehehe

    1. Mau duit? Bekerjalah nak! Hahaha. Nah iya gak semua tawaran harus di iyain, kalau udah rezekinya dan klop pasti ada jalannya kok.

      Duh ternyata ada yang kepo, sekarang udah tau kan ya! 😁😁

  7. kalo saya mah ga pernah ditawari,. haha😀 ya pembaca juga baru dikit, nulisnya juga males2.. tapi emang dari awal mau bikin blog cuma buat cerita2 aja, bersyukur kemudian ketemu banyak temen blog, banyak share pengalaman, pengetahuan juga.

  8. Jujur aja aku nggak nyadar postingan itu hilang. Pikirku karena traffic tulisan teman-teman yang tinggi dan aku baca dari wp reader mungkin tergeser tulisan lain. Ternyata oh ternyata…

    Tapi harusnya emang tegas sih, biar ntar nggak dimacem-macemin sama pihak yang merasa punya duit. Kalau perlu lain kali pakai perjanjian bermaterai Sya. Biar makin ntaps dan ada kekuatan hukumnya.
    Tapi untung juga kamu ga hapus email awal dia jadi ada bukti gitu…

    Sabar ya Jeng, ntar dapat lagi kok…

    1. Iya bu, mungkin buat beberapa orang gakpapa kali ya. Cuma aku gak sreg kalau jadi beda kesepakatannya, yauda aku tegasin aja dengan hapus postingan. Ada juga kok kemarin2 yang ngajak kerjasama ttd kontrak bu, pas fee belum dikirim aku sih nagih aja gakpapa. Hak aku kok, di kontrak juga ada hehehe.

      Iya bu thankyouuu, ini tulisan cuma mau share aja tentang pengalaman kemarin hihihi.

  9. Banyak yang nawarin sponsorship ke aku sya, tapi benefitnya cuma dikasi link yang mengarah ke webku, hmmm jujur nulisnya penuh effort dan cuma dikasi insentif penyertaan link? Waduh aku mah maap maap kata, capek boss bikin artikel ahhahahhaha..yup kudu pilih2 emang, ya benefit harusnya ga njomplang ya kand

    1. SAMA BANGET MBAK NITA! Aku juga sering di email minta kerjasama terus benefit nya cuma link blog kita di web dia. Ya maap maap juga sih, aku mah kagak butuh link blog ku ada di web dia. Mau dia anggap itu menguntungkan kita dari segi SEO, aku mah meningan tidur aja dan gak dibales lagi emailnya~ hahaha

  10. Wadaw, Fasya keren sekali ya. Ehehe. Gue juga gitu, sih. Gak semua job review gue ambil. Sekere-kerenya gue, kalo gue ditawarin suruh promosiin atau review kayak rokok, bir, dan produk yang menurut gue negatif, mah kagak bakal gue ambil! Rezeki udah diatur, kok. Yaps. Jangan takut gak kebagian duit. :))

    Yang tentang online shop sebelah emang mulus banget, Sya. Bisa 2 kali lipet dari harga yang ditawarin. Udah gitu, pelayanannya memuaskan. Bales email cepet. Zlr mantap! Wuahaha. Gue, sih, belum pernah ditawarin Tkpd. Jadi, ya gak tau deh gimana-gimananya. Dan setelah baca tulisan itu, gue bisa jaga-jaga nih.

    Gue juga termasuk orang yang kalo udah deal di awal gimana, terus beberapa hari kemudian ada perubahan yang bikin males, dan akhirnya dikecewakan mah bakalan hapus posting-an itu. Gue aja pernah nih, ya, invoice dijanjiin 2 minggu setelat-telatnya cair. Eh, baru cair sekitar 5 bulan berikutnya. Buset dah padahal cuma 300 rebu. Kan anji… Pernah juga gue disuruhnya kudu ngasih rekening BCA. Kalo gue tetep pake rekening lain, dia potong pembayarannya. Buset dah, cuma kena potongan 5-8 rebu aja segitunya perhitungan sama klien. Kan anji…. :))

    Sering gue dibayar telat setiap habis placement gitu di blog. Tapi banyak juga yang bayar tepat waktu, malah baru kelar hari ini, besok ditransfer ada. Kan bikin semangat berkarya. Muehehe. Duh, maaf ya komenku panjang. Geregetan. :))

    1. MASHA ALLAH DEK YOGA PANJANG SEKALI KOMENNYA. TERIMAKASIH ATAS KESEDIAAN BERKOMENTAR SEPANJANG ITU DISINI HAHAHA.

      Iya zlr emang sejauh ini profesional dalam kerjasama, pembelian, dll. Memuaskan lah ya ke kitanya. Anjay yog, itu 5 bulan kok masih mau2nya sih? Aku jadi kamu sih udah aku tagih terus2an tapi kalau gak berhasil aku hapus aja postingannya. Kemarenan pernah kerja sama dan di perjanjiannya ditulis pembayaran setelah 30 hari kemudian, terus akhirnya udah hampir 50 harian lebih gak dibayar2. Aku tagih dan tanya gini “kalau telat kalian ganti rugi nya gimana? Kita dikasih deadline, kalian sendiri ngelanggar deadline”.

      Jadi aku sih selama itu hak aku, tagih terus aja tanpa malu hahaha. Akhirnya setelah ditagih2 dibayar juga~

      Nah yang bayar tepat waktu, kita apresiasi juga dengan bantu share lebih sering. Ya kan? Gak cuma nulis dan dapet duit doang. Hehehe.

  11. Aq juga kmrn dapet dari sana, penawarannya mirip. Tapi sblm aq bikin jobnya, aq bales emailnya minta penjelasan detilnya berikut dg prosedurnya. Utk penawaran2 macen bgini aq mmg selalu minta info sejelas2nya biar gak bingung dan gak kecewa.

    Untungnya si dibales detilnya, tp mmg agak lama smp aq harus 2x email. Balasannya cukup detil: dikasih voucher sekian dg minimal pembelian sekian gtu. Persis di screenshoot kamu. Jadi no worry buatku, mg2 si gitu nanti.

    1. Aku juga minta penjelasan kok, terus dia bales dan ngejelasin yang ada di screenshoot diatas itu. Cuma ternyata di akhir malah beda kan, heee.

      Nah iya sama, aku juga sampe 2x nge-email untuk ngabarin kalau aku udah selesai nulis. Repot amat ye ampe mesti 2x ngirim, adminnya cuma satu apa😛

      1. Aku minta penjelasannya sebelum aku menuliskan apa yang diminta, Fasya. Jadi sebelum aku nulis aku sudah pegang penjelasannya. Moga2 aja nanti pas abis nulis gak berubah ketentuannya.

        Kalau baca dari SC mu, kamu abis nulis baru dijelaskan kan ya. Kamu nulis tgl 24-25 an, lalu email TP klo sudah post tulisan diblog. Terus di bls sekitar tgl 26 ya dg penjelasan penggunaan voucher…. wajar si kalau kamu kecewa krna merasa gak sesuai dg yg disampaikan di awal. Sabar ya, nanti dapet ganti yang lebih baik lagi🙂

        Tapi thx aniway ya, dg tulisan kamu jadi tahu bahwa vouchernya ada batas akhirnya ya? hemm… kirain tak terbatas waktu, hehe

    1. (( uang jajan doang )) (( uang receh )) duh aku ketawa baca komen ini hahaha tapi iya juga mbawin, makanya aku nolak kalau uangnya gak seberapa, setujuuu kasian juga sama blog nya😦

  12. Eh, ternyata ini ngasih ilmu juga buatku. Aku jujur aja belum pernah buat tulisan berbayar. Pernah ada yang nawarin, aku tolak semua. Bukannya sombong, tapi karena gak punya rekening.😦

    Lumayan, buat jaga-jaga. Sering-sering aja ada blogger yang buat pengalaman tentang nyari duit dari blog. Btw, iklan di blog emang ganggu sih. Makanya agak mikir-mikir, nyari uang atau bikin betah pembaca (kayak ada aja!). :))

  13. Buset dah jadi gak jelas gitu vouchernya :))

    Gue kalo dapet penawaran feedbacknya voucher langsung ogah soalnya jarang belanja online.

    Rejeki gak kemana kok, selalu ada jalan untuk rejeki rejeki lainnya datang.

  14. yang ga komit mah ke laut ajalah … aneh orang bisnis tapi ga bisa jaga nama baik … ngegampangin begitu …
    saya mah suka sama blog ini … enak dibaca dan perlu ..ehh .. slogan iklan itu ya … hehehe

  15. Jarang dapat kerjasama, soalnya blog juga sepi pengunjung. Sekarang gak ngotot kayak dulu lagi untuk promoin blog. Lebih ke santai aja, tulis, share ke medsos, ada yang komen balas, gak ada yang komen nulis lagi😀.

  16. Nulis 100 artikel harga sejuta? 100 huruf kali ah. Wkwkwk😛

    Ah itu lah sebabnya aku belom mau nerima tawaran review, Sya. Gak ngerti harga ._.

    1. (( 100 huruf )) huahahahhaa pendek banget kampreeeet.

      Ah gakpapa gaktau harga tulisan, tapi harga cabe sama daging di pasar masih tau kan Beb? Penting loh itu… hahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s