Ketemu Temen Blog

Ketemu Temen Blog Episode 6 dan Tips Sahabatan Sama Cowok

Hmm bentar, ini bukan temen blog sih. Tapi dia suka mampir blog ini – rajin nonton video fasya and friends dan dia seorang teman lama yang rasanya ini orang lebih dari temen deh. Eh?

———————————–

Bagi saya, pertemanan adalah sebuah rezeki. Iya, rezeki bukan cuma tentang uang, jodoh, atau hal-hal yang berhubungan dengan kesenangan semata. Tapi, semua hal yang terjadi di hidup kita ya itu memang rezeki-Nya. Bisa saja dari sebuah pertemanan ; kamu kenal pasanganmu, kamu dapat kerjaan, kamu dapat inspirasi, kamu dapat teman berbagi, kamu bisa saling menolong, kamu bisa belajar banyak hal, dan masih banyak lagi!

Pertemanan pun bisa dimulai dari mana saja, dari lingkungan (sekolah, kampus, kerja, komunitas), dari seorang teman (dikenalin secara sengaja atau tidak sengaja karena ketemu di sebuah tempat), atau bahkan dari dunia maya yang kita cuma tahu dari sebuah atau beberapa akun – yang dia punya (twitter, instagram, blog, facebook, dll).

Bukan cuma hal-hal diatas untuk mengawali darimana sebuah pertemanan, ada sangat banyak sumbernya. Tapi dari semua sumber, gak semua pertemanan jadi benar-benar menyenangkan.

———————————–

Namanya Bagas, domisili Tangerang, umur sekian. Kita kenal udah 6 tahun yang lalu dari media sosial, terus si kampret ini dengan kesombongan yang hakiki, baru ketemu saya di Bandung waktu pertengahan tahun ini.

Iya, setelah 6 tahun kenal baru ketemu dong! Dan itu pun ketemu karena doi butuh temen di Bandung. Fakuy emang. Terus kita ketemuan lagi waktu kemarinan saya ada kondangan di Jekardah, saya nyuruh si kampret dateng ke kondangan. Buat apa? Buat makan lah. Mumpung kondangannya mevvah, makanannya endes. Jadi, maksimalkan bung!

Anak kondangan SMP (sudah makan pulang)
Anak kondangan SMP (sudah makan pulang)

Kok saya nyebut manusia ini lebih dari temen? Iya. Sahabat kalik ya. Mau nyebut kembaran atau soulmate tapi geuleuh nanti dianya geer, nanti pasangan kita marah, nanti jadi diomongin orang. Eh bentar, tadi bilang “pasangan kita”? Iya dia sih ada, Fasya ada juga ndak? Ya anggap aja ada. He.

Berhubung gak satu kota, jadi komunikasi sama si kampret ini dilakukan via chat atau telfon – kita banyak ngobrol dari bahasan yang receh sampai serius. Tapi ya namanya juga Sule sama Komeng disatuin, mana bisa serius. Ffftt.

Berteman dan bertemu sama dia jadi salah satu hal yang harus saya syukuri. Karena saya ngerasa pertemanan nya klik dan asik. Saya bisa bicara bebas tentang hal-hal yang jadi trending topic, bicara bebas tentang masa depan saya, masa depan dia, keluarga, teman, bahkan saking banyaknya topik, kadang kita harus nyiapin waktu beberapa jam buat “diskusi kehidufun”.

Iya, sesi “diskusi kehidufun” ini dilakukan supaya kita bahas satu topik dan gak ngobrolin yang lainnya. Enak sih, kadang nemu hal-hal dan sudut pandang baru. Saya juga merasa diterima – dari segi pendapat. Soalnya doi gak nge-judge seenaknya dan bisa menerima perbedaan.

Tapi sedekat apapun saya sama sahabat laki, saya sangat sadar suatu hari nanti persahabatan yang dekat itu harus direnggangkan sedikit ketika sudah memulai berumah tangga (berlaku untuk laki dan perempuan). Intinya sih, semua harus ada batasannya – dan yang tahu batasannya sampai mana hanya diri kita sendiri.

———————————–

Anyway, saya mau kasih sedikit tips untuk ciwi-ciwi yang sahabatan sama cowok. Gatauk lah ini tips bermanfaat apa enggak, ini cuma tips ala saya aja. Hehe.

1. Jangan caper. Jangan baper
Kalau sering kontakan atau ketemu, jangan geer karena kamu mikir dia jatuh cinta. Mungkin aja dia cuma suka dan nyaman untuk berteman sama kamu. Suka belum tentu jatuh cinta loh. Kamunya jangan jadi caper dan dibuat-buat biar dia jadian sama kamu. Jangan juga jadi baper karena dia sedikit perhatian atau pengertian. Kamu harus tau celah mana yang pendekatan – mana yang persahabatan.

2. Kenali tipe pasangannya
Kalau udah kenal yowes. Kalau gak kenal, yowes juga. Kamu sahabatan sama cowoknya, bukan sama ceweknya. Jadi yang harus kamu lakukan adalah kenali aja pasangannya orang seperti apa. Cemburuan, santai, bebas, atau malah over protective dalam sebuah hubungan. Kenali bukan berarti harus kenal dekat. Observasi dari jauh juga bisa jadi salah satu pilihan kamu.

Β 3. Jangan kebanyakan curhat tentang pasangan
Ada banyak hal yang bisa dibahas selain tentang pasangan. Jangan sampai kamu ada masalah dikit sama pasangan, ngadu ke dia. Ada bete dikit, ngadu ke dia. Kalau udah numpuk dan kamu rasa memang harus cerita, yauda cerita dengan bagian yang menurut kamu perlu. Tujuannya bukan jadi dia menopang hidup dan masalah kamu, tapi untuk berbagi dan mendapatkan pendapat orang lain.

4. Bagus bilang bagus. Jelek bilang jelek
Bikin hati sahabat senang memang bagus, tapi kalau menurut kamu ada bagian yang gak bagus nya, ya bilang aja. Anggap aja cuma sekedar pendapat kamu. Dia gak harus suka pendapat kita, kamu juga gak harus maksa dia melakukan perubahan.

5. Siap untuk gak jadi sahabat lagi
Nah ini. Saya sering sahabatan sama laki, tapi beberapa ada yang udah menjauh (tapi masih tetap kenal). Ada yang karena menikah, ada yang karena dianya pernah ngeselin, ada yang emang ngilang begitu aja karena ternyata cewek nya cemburu. Ya apapun itu, kalian yang sahabatan dengan lawan jenis harus siap untuk tidak menjadi sahabat lagi. Bahkan setelah menikah, bisa aja gak jadi sahabatan lagi. Atau, ya seperti yang saya bilang diatas. tetap sahabatan tapi tahu batasannya.

Nah ntuh dia tips penting dari saya kalau sahabatan sama lakik. Btw, tulisan ini gak semata-mata kalau sahabatan sama lakik itu enak. Buat saya, sahabatan sama lakik atau perempuan sama aja. Walau tentu ada bedanya, tapi mereka sama-sama sahabat kita kan. Jadi, yaudah jalanin aja.

———————————–

Kalau kalian ada yang sahabatan yang kenal dari media sosial gak? Atau yang ciwi-ciwi, ada yang sahabatan sama lakik juga gak? Share di kolom komen yaaaa!

Nb : Maaf kalau tulisannya panjang.

Advertisements

67 thoughts on “Ketemu Temen Blog Episode 6 dan Tips Sahabatan Sama Cowok

  1. percayalah Fasya, kalau Jodoh itu ditangan TUhan. Dan, sebelum janur kuning melengkung milik bersama. Udah gitu ajah. hehehehehehe
    *semoga kamu tau apa yg kumaksud. hahahaha* πŸ˜›

  2. Ada banyak Sya sohibku yg cwo, udah sampe tahap tidur bareng rame2 jg krn mreka pun menganggapku pria dengan sedikit jendolan (baca: dada) πŸ˜‚ wkakaka

  3. Gak panjang panjang amat sih kak fasya.. tetap ringan seperti biasa postingan kak fasya buat di baca sampe habis.
    he he.

    Iya nih. Manggut manggut pas baca ini.
    Jangan baper.
    Susah
    Wkwkwkw.

    Udah nggak baper, eh orang lain dari salah satu pihak ada aja yang nggak suka.

    Kalau bilang cuma temen, eh malah bilang “lha dulu kan kita juga temen?”
    * e jadi currhatsss*

    1. Duccc jadi ena dibaca sampe habis ehehe. Iya jangan baper, kalau baper nanti menye2 manja kek minta ditoyor gitu Li hahaha.

      Cieee curhat dimari, gakpapa kok anggap aja rumah sendiri laaah~

  4. Poin 2 tuh mesti banget Syaaaa hahaha,beberapa kali pacarnya sahabat-sahabatku komplen bilang jangan temenan sama aku karena aku sahabat pacarnya. XD padahal ya aku kalo mereka udah punya pacar biasanya sadar diri buat ga deket banget-jaga jarak, tapi tetep aja dikomplen hihi. Cuma enak sih kalo ngomong.
    Banyakan baik banget pasangannya di depan, di belakang ngomongin 😦 atu tedih

  5. (((pembaca blog ini))) mantap soul memang ya blognya fasya ini :’3

    entah kenapa gue agak meragukan hubungan sahabatan yang beda jenis kelamin gini, walaupun gue punya juga sahabat cewek, tapi kalo liat orang lain yang punya kok kayak ragu aja ya? haha. Paling setuju sama poin jangan terlalu banyak curhat soal pasangan sih, biasanya dari curhat soal pasangan, kitanya malah nyaman sama si sahabat, eh malah timbul rasa-rasa yang lebih. :’))

    1. Jir angkuh sekali ya aku πŸ˜₯ edit ah. Maapin ya Yog hahaha makasih udah diingetin

      Jangan ragu lah, dalam agama juga sesuatu yang ragu2 itu lebih baik ditinggalkan wqwq. Nah yakan kebanyakan syurhat ttg pasangan bikin timbul kenyamanan, alih2 “sahabat selalu ada” padahal diri sendirinya aja yang maju duluan hahaha

  6. Soal yang tips itu, ku lagi sering dicurhatin sama pacar orang, cha. Mungkin dia harus baca ini demi menghindari kemungkinan yg bakal terjadi: rasa sayang ke pacarnya berkurang atau sayanya jadi baper. 😦

  7. Eeemantap banget tulisannyaa. Btw btw, aku juga sahabatan gitu sama cowoq cowoq. Walopun yaa banyak banget gitu resikonya. Dibilang cewe gampilan lah (grgr main sama cowo trs), trs juga dibilang naksir sama sahabat aku sendiri lah, yang padahal NO badag banget haha. Yaabegitulah kira-kira resiko gaul sama cowo. Gaul disini dalam konteks positif yaaa. Btw sahabat cowo ku ada 3org gitude.

    Terus terus teruuus *jhaa malah jd tukang parkir-_-*
    Poin nomer 5 thats right beud! Mau gakmau harus mau ditinggalin sama si doi jhajhajha

    Ebusyed panjang banget komentar aku wkwk. Malah jadi curhat hahaa..
    Salam kenal dari Puti di Cimahi ya mba Fasya πŸ™‚

    1. (( cewe gampilan )) wqwqwq toyor aja yang ngomong gitu mah Put hahaha, Gakpapa kok komentarnya panjang juga, aku sih seneng2 aja baca komen panjang juga.

      Waaah mojang jabar ya kita haha, salam kenal juga Puti πŸ™‚

  8. Teh Fasya segala pakai NB maaf kalau kepanjangan. Wqwq, aku bacanya gak berasa malahan. Atau karena tulisanku jauh lebih panjang-panjang? :))

    Wah, kapan kondangan ke Jakarta? Gak bilang-bilang, kan bisa ajak aku makan gratesan. Muahaha. Etapi jangan deh, nanti sama kamu dibilang, “Fakuy emang”.

    Sialan nih tulisan. Bikin inget sama sahabatku yang sekarang sudah berjauhan. Dulu, emang sempet sama-sama baper kami. Tapi kami berdua sepakat gak jadian, HTS kali, ya. Habis sering sayang-sayangan. Setelah itu, dia punya pacar. Pacarnya cemburuan banget sama aku. Kontak aku dihapus, segala medsos di-unfoll kayaknya. Sedih, sih. :’) Cuma ya udahlah. Harus bisa terima konsekuensi sahabatan sama lawan jenis.

    1. Ini sekitar 900 kata Yog, menurutku udah panjang nget hahaha. Tulisanmu panjang juga karena kamu menikmati nulis sepanjang itu, jadi yoweslah.

      Kondangan Jekardah waktu awal Desember Yog, nanti ya kalau ada lagi kita abisin makanan kondangan wqwq *di rencanain, astaga*

      Deuh sayang2an niyeee hahaha yaudalah ambil pelajarannya aja yakan, berarti nanti kalau sahabatan harus tau batasannya gimana. Biar nda baper juga πŸ˜€ Terus kalau sampe ngapus kontak dan unfollow medsos sih nda asik ya, jadi mutusin silaturahim. Kalau mutusin silaturahim nya karena kemauan sendiri sih yauda gapapa, lah ini mah karena pacarnya jeles. Ih hellohhh hahaha.

      1. Gue mah 2000 kata juga dihajar, Sya. 😦
        Pantesan panjang, ya. Syukurnya ada aja yang mau baca sampai habis.

        Iya, malesin banget masih pacaran tapi diatur-atur gitu. πŸ™‚

  9. Nomer 5 maksudnya siap jadian yaaaaaa? Ihiiirr. Btw nomer 2 sih penting banget kalo kata kakaqaquebunda Dila, Fasyaaa.. daripada gak ngeh terus ternyata pacar si sahabat cowok tuh posesif trus di labraque! πŸ˜‚

    1. Hahaha maksudnya sih siap untuk bhay – menjaga jarak gak kaya sahabatan lagi, tapi kalau dianggap jadian juga boleh lah hahaha.

      Iya emang penting yakan, kalau tiba2 patjar nya ikutan acara “katakan putus” terus kita di labraque kan jijik juga ya qaqaq mahbund hahaha =))

      (( oke lupakan acara katakan putus yang tidak berfaedah itu ))

  10. Buseeh sering banget ketemu temen blog, gue kapan ya haha πŸ˜€
    Sepertinya emang mustahil (bukan berarti tidak) sahabatan dengan berbeda gender pastinya ada salah satunya memendam rasa suka

  11. Waaah… jadi gamang saya ka.. Apa benar tips2 di atas mampu menjawab pertanyaan laki-laki dan perempuan bisa sahabatan? Kalau nonton di FTV sih jawabannya nggak *duh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s