Hari-Hari Fasya

Cerita Pendek Tentang Mama

Uhuy! Postingan pertama di 2017 nih. Mantap nian langsung bahas mama ya. Mulia sekali saya sebagai anak dan sebagai pemilik blog ini. Anyway, diantara kalian semua, pernahkah baca postingan tahun lalu yang judulnya Mama Unik, Anaknya Asik?

Kalau udah ya gakpapa, kalau belum ya gakpapa juga. Cuma tulisan ini akan kembali menuliskan tentang persoalan mama saya yang – ngggg gak persoalan juga sih, doi kan bukan soal ujian. Oke, maap, pokoknya saya mau cerita tentang mama (lagi).

Oh iya ini bukan cerita pendek semacam cerpen ya, saya ndak bisa bikin cerpen begitu. Ini cuma potongan dari cerita – yang super pendek pendek – tentang mama. Ada tiga cerita dan bisa dibaca dibawah ini.

Cerita 1

Beberapa tahun lalu, tepat bulan ramadhan lah pokoknya. Ada gempa di salah satu kota di Jawa Barat, kalau gak salah sekitar jam 16-an. Saya lagi diatas, mama lagi didapur. Keadaan rumah sore itu adalah kompor gas yang nyala, tv di ruang keluarga nyala, dan kran air dikamar mandi nyala. Pas ada gempa, saya buru-buru turun dari tangga sambil pusing dan panik ingin cepet-cepet keluar rumah. Diantara kepanikan itu, mulut saya terus-terusan manggil “mah keluar maaah!”.

Diluar rumah, saya megangin pager. Ya emang anaknya butuh pegangan sih ya. Terus saya liat tetangga pada diluar rumah juga, sambil ngajak ngobrol dengan nada panik. Tapi saya baru ngeh kalau mereka sama keluarganya. Sedangkan saya sendiri. Eh sama pager sih. Bentar, kok sendiri begini?

Akhirnya saya masuk rumah dan ngedapetin mama lagi meluk TV yang tipis kek kipas tukang sate. Dan mama bilang “neng, TV nya goyang, mama kasian takut dia ragrag”. (bahasa sunda dari jatuh).

Padahal kompor gas nyala, padahal kran dikamar mandi juga nyala, padahal anaknya udah panik keluar rumah megangin pager.

Ya Allah indung aing memang panutan.

Cerita 2

Waktu kecil, saya suka main sepeda. Dimulai dari roda 3 terus lanjut ke roda 2. Cuma sampai level itu aja, level sepeda roda 1 gak saya miliki, dan gakmau juga sih. Sama kaya cerita diatas, saya kan anaknya butuh pegangan.

Nah, waktu itu seinget saya, waktu TK udah mulai belajar sepeda roda 2. Pernah suatu waktu, pas naik sepeda, saya jatuh nyusruk ke selokan. Sontak saya nangis, sebagai anak kecil nan imut kala itu saya cuma bisa nangis aja. Pas mama liat, dia gak ngebantuin anaknya yang lucu dan terluka ini. Dia malah bilang “apa kamu nangis segala, bangun cepet sok, main lagi sana!”.

Astagaaaaa gak dibantuin, cuma digebah-gebah alias diayo-ayoin untuk bangun dan disuruh berhenti nangis. Sedih nget dedek.

Tapi, dari situ, saya sadar kalau hidup emang harus kaya gitu. Jatuh, nangis, bangun, main lagi. Jatuh, nangis, bangun, main lagi. Terus berputar kaya gitu, terus sampai nanti tua, terus sampai kita benar-benar berhenti terjatuh tanpa nafas.

Trims untuk mama, tuhkan doi memang panutan.

Cerita 3

Nah khusus cerita yang ini, bonus foto biar mantep.

Jadi, mama saya suka banget perihal foto. Selfie iya, foto ramean iya, foto studio iya, bahkan gangguin orang fotopun iya. Begini salah satunya, waktu lebaran kemarin.

mama
Asalnya foto sendiri, terus digangguin mama, terus kameranya saya sodorin ke muka dia. YHA.

Selain suka jail gangguin orang foto, dia juga suka foto dengan gaya antah berantah dengan berbagai macam alasan, yaaa suka-suka dia aja pokoknya. Contohnya begini.

mama

Foto atas :
“neng fotoin aku depan bis, soalnya bis nya warna favorit aku, warna merah”
“iyeee”
Emang warna favoritnya doi warna merah, alasannya karena cerah dan kalau doi pake baju merah ngerasa syantik. Pede bener bundadari ini ya Allah.

Foto bawah :
“neng fotoin aku lagi diatas gajah tengkurep”
“yauda gayanya gak usah gitu atuh”
“gini aja ih biarin, jadi sama kaya si gajah”
“aku fotoin tapi fotonya dijadiin dp whatsapp ya?”
“okeeeedeeeh”

Dan, beneran langsung jadi dp whatsapp.

mama

Terbukti, mama memang konsisten, bertanggung jawab, dan lagi-lagi panutan. Dari beliau, saya sadar kalau gaya foto amburadul saya memang turunan mama. Baiklah, turunan ternyata! (fotonya bisa ditengok di instagram, jangan di share disini, jaga citra) (piala citra)

————————————–

Udah ya, cerita tentang mama nya tiga aja. Singkat, padat, jelas, dan ngangenin. Tulisan ini bukan karena bulan lalu ada hari ibuk, bukan juga karena saya lagi kangen mama, bukan juga untuk disodorin ke mama biar dia baca. Jelas bukan. Tapi kalau dia baca, ya gakpapa sih, palingan dia komen langsung didepan muka saya terus bilang “ka indung teh sok teu baleg ih!” –Β  yang artinya adalah “ke ibu kok suka gak bener sih!”.

Nah, jadi tulisan ini untuk meramaikan kancah perbloheran dalam rangka anniv nya blog Yoga Akbar Sholihin – pake huruf H setelah S. Katanya blognya udah empat tahun, cieee ntaphs ya anak muda yang gak muda-muda banget. Buat yang mau ikutan, gih buruan! Temanya tentang ibu, dan deadline nya besok! πŸ˜› (( BESOK ))

Eh btw, indung aing artinya mama saya / ibu saya. Fyi aja sih, hehe.

Advertisements

39 thoughts on “Cerita Pendek Tentang Mama

  1. Hahah itu yg foto bertiga kenapa papanya fasya yg stay cool aja? Oh iya lagi nyetir. Kalo nyetir ga bole banyak gaya. Maap. Abaikan komennya.

    Btw, mamanya fasya cantik lho πŸ˜„

  2. Selain beberapa penyakit, ternyata pose foto juga bisa turunan. Oke, saya baru tau ini loh, Kak. πŸ˜€

    Ternyata mamamu nggak nolak di foto ya. Kan banyak yang nolak kalo difoto bilangnya, “Halah. Kebanyakan difoto. Mending kamu aja tuh yang hidupnya masih panjang.”

    Bentar. Kok… ngeri gini?

    1. Sekarang udah tau kan ya, alhamdulillah kan tercerahkan. Wqwq

      NAH IYA ROOOB! Beberapa orang tua suka bilang kalau kebanyakan difoto jadi cepet meninggal atau apalah hal2 yang ngeri. Tapi mamaku mah kayanya nda gitu, doi tiap sebelum pergi pasti selfie dulu 😐

  3. Anaknya udah panik, emaknya masih melukin TV gitu. Gokil. Wqwq. Oh, jadi gayamu yang suka rada gesrek itu emang keturunan, yak. Lucu euy langsung dijadiin DP. Beneran narsis. :))

    Makasih udah ikutan, Sya! πŸ˜€

  4. Goks! Mamanya gaul banget sih (kaya anaknya) hyahahhaahhaa.. ehhh seriusan itu mama papa kamu masih muda2 banget sih? Kelairan taun brapa? *kepo* nggak seumuran aku kan? *nangis*

    Like mother lyk daughter ya hihihi

    1. Gak segaul yang dipikirkan kakabund kok hahaha. Mama udah 50 taun, papa 56 taun. Emang awet muda sih mereka πŸ˜₯ moga nular ke aku ya awet mudanya πŸ˜›

  5. Ya Alloh mama fasya gokiel abiz, suka aku malah, jadi awet muda ahahha
    Akhirnya kan sya jadi juga ikut ga nya yoga, apa kubilang tinggal merem di detik2 dedlen juga jadi ni anak mah klo bikin tulisan ahahah
    Ya Alloh ngakak pas bagian pegangin tipi takut dia ragrag, ragrag teh bahasanya asing di kuping urang

    1. Iya kebetulan doi emang awet muda sih mba, hahaha ini nulisnya pake pikir dulu koook, boro2 merem lah πŸ˜›

      Hehehe ragrag teh bahasa sunda, rada asing ya, punten atuh πŸ˜€

  6. Emaknya gawl ngets!
    Bener ternyata yaa, Mamanya unik anaknya asik. Mudah-mudahan ntar aku sama anakku jadi kaya kamu sama mama disini. Salam kenal!

  7. Haha mamah nya kak fasya emang panutan!
    Wkwkwkwkw. paling ngakak yang soal tv atulaaaah.
    Tv nya di pegangin, anaknya malah pegang pagar.
    Hahaha.

    Eh…
    Kemarin pas BW BW kayak gini, sampailah aku di postinan yoga yang ini nih yang lagi ngadain GA. Tapi, aku ndak baca baca lagi tanggalnya, sampai kapan. Komen aja gitu mau ikutan.

    Eh teryata, malah sudah ada pengumuman pemenangnya.. hiihhi
    *saya mah memang kadang kadang kudet*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s