Cuma Opini · Obrolin Monthly Challenge

Obrolin : Cinlok

Sekilas info dulu ya.

Obrolin ini adalah sebuah group whatsapp bloger wp yang baru saya ikuti ngggg 1 – 2 bulan lalu, itupun di invite sama salah satu teman blog. Pas lihat isinya beberapa ada yang kenal, sisanya engga hahaha. Obrolin punya dua group whatsapp, obrolin serius dan obrolin santai. Saya lebih memilih stay di group serius aja. Kenapa gak stay di group santai?

Karena groupnya gak pernah saya baca hahaha. Kalau bikin hp ngehang, engga. Kalau bikin hp berisik, juga engga. Soalnya semua group di hape emang saya mute (kecuali group kerjaan). Jadi saya lebih memilih stay di group serius karena waktu ngobrolnya jelas, Minggu malam dan Senin malam, itupun isinya “kelas” dan “diskusi”, jadi menurut saya lebih bermanfaat.

Nah, sekarang group obrolin punya blog bernama obrolin.wordpress.com, disana akan ada beberapa topik yang dibahas. Daaan yang saya suka, ternyata ada challenge! Namanya OMC – Obrolin’s Monthly Challenge. Untuk bulan ini, tema yang dikeluarkan adalah CINLOK!

Sekarang mari kita bahas cinlok dan demikian sekilas info! πŸ˜›

—————————–

CIEEEE. CAPANEH DESENEH YANG PERNAH CINLOK? Kalau ada, berarti kita sama. Sebenernya cinlok tuh standar sih ya, mungkin hampir semua orang ngalamin. Soalnya berada di satu lingkungan memang memudahkan kita merasa nyaman, terus terbiasa, terus lama-lama jadi suka, seneng, kalau jauh jadi agak berat. Deuh beratan juga dosa diri sendiri.

obrolin : cinlok

Dulu saya pernah cinlok, jaman SMP dan kuliah.

Cinlok jaman SMP sempet pacaran 6 apa 8 bulan gitu, lupa. Terus pas lulus SMP, kita masuk ke SMA yang sama. Tapinya gak cinlok lagi, kita sahabatan. Sampe kuliahpun masih sahabatan sampe.. suatu.. waktu.. doi menunjukkan keanehannya – sampai sekarang. Anehnya kenapa? Rahasia.

Cinlok kedua waktu jaman kuliah, ini sih gak pacaran. Waktu itu posisinya doi punya pacar, tapi dah mau putus karena kelakuan pacarnya ganggu. Kemudian deket sama saya, jalan bareng, dan pada suatu hari entah kapan dia harus balik sama pacarnya. Doi dateng kerumah nangis-nangis minta maaf HAHAHA YA ALLAH KALAU INGET JADI INGIN TAWA. Tapi pada masa itu, saya juga sedih sih, pas doi pulang gantian saya yang nangis wkk.

Nah. Mengikuti perkembangan kehidupan tehnolohi di era sekarang, kayanya cinlok sudah merambah haluan. Ketemu di blog, bisa jadi cinlok. Ketemu di instagram, bisa jadi cinlok. Ketemu di twitter, bisa jadi cinlok. Bahkan waktu jaman plurk (medsos – pada masanya), pun saya sempet cinlok.

Cinlok gampang kena ke semua kalangan.

Pasti banyak nih yang begini. Deket sama sahabat lawan jenis langsung ngerasa cinlok, deket sama temen kantor baru langsung ngerasa cinlok, deket sama adik kelas langsung ngerasa cinlok, deket sama artis pas kerjaan shooting sinetron langsung ngerasa cinlok. Lah ini siape pula yang artis. Kita kan bukan hahaha. Ya tapi kan memang begitu ya, cinlok kaya virus yang mudah menyebar.

Karena mudah menyebar, harusnya kita lebih bisa memilih mana sih yang beneran emang cinlok, mana yang cuma sekedar deket lalu seneng lalu gudbay gitu aja. Cuma ya karena kita manusia yang doyan coba-coba aja dulu, akhirnya semuanya di iya-in barangkali jodoh.

Btw, saya punya cerita lagi.

Temen saya (perempuan) pacaran tiga taun sama pacarnya, dulunya mereka cinlok satu kampus, terus setelah lulus pacarnya pindah keluar kota karena kerjaan. Eh disana si lelaki pun cinlok sama temen kantornya. Jadi, tiga taun pacaran, lalu putus, tiga minggu kemudian si lelaki ini jadian sama si cewek cinlok nya yang ada dikantor itu. Sekian bulan kemudian, si lelaki nikah sama temen kantornya.

Sad πŸ˜₯

Lalu setaun kemudian, temen saya si perempuan menemukan jodohnya. Doi cinlok juga sama temen kantornya, lalu akhirnya menikah juga.

Ya amplop lucuk. Ini antara mereka doyan cinlok apa gimana ya entah hahaha. Eh gak deng jawaban paling tepat ya mereka memang gak berjodoh aja πŸ˜› *takut ditimpuk keduanya*

Tips sebelum cinlok kata Fasya – yaiya, kan saya yang nulis.

Netral. Jangan maju, jangan mundur. Jangan cepet ngerasa “oh ini jatuh cinta”.

Udah. HAHAHA. Yak! Cuma satu tips nya, selebihnya terserah temen-temen. Kalau ngerasa beneran cinlok di sebuah tempat atau di media manapun, silahkeun dilanjut. Kalau ngerasa beneran dia adalah orangnya, ya silahkeun juga. Kalau ngerasa cobain dulu ajalah kan belum pacaran, ya silahkeun. Bebas bas bas. Tapi yang pasti, jangan cepet nyimpulin sesuatu, jangan cepet ngerasa semua hal yang menyenangkan adalah jatuh cinta.

Kadang, manusia tuh cuma ingin coba-coba doang.

Awas terjebak.

Soalnya udahnya bakal sedih.

#pengalaman #ngasihtauaja #duhlaper

—————————–

Nah, sekian tulisan pertama saya buat Obrolin’s Monthly Challenge dengan tema cinlok. Ada yang pernah cinlok atau punya cerita lain? Tulis dikolom komen dong! Tapi jangan nulis jokes “oooh cinlok kirain cilok” ya. Soalnya itu hanya mengandung kelucuan 2% saja πŸ˜›

Btw, itu pas ngetik laper emang beneran laper tau. Info aja sih, barangkali ada yang mau nraktir.

Advertisements

68 thoughts on “Obrolin : Cinlok

  1. Fasya Anak Plurk Aulia. Karmanya berapa dulu nich?

    Hahaha. Cinlok sekarang lebih gampang yak. Virtual love bisa dikategorikan sebagai cinlok ga sih? :)))

    Jadi udah pernah cinlok sama blogger mana nich? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    1. 100 dong. Di freeze. Lalu taun lalu dah aku delete akunnya hahaha.

      Virtual love… Mungkin… Gak termasuk cinlok, apalagi kalau dah jadian tanpa ketemu wkk. Emaap kalao sotoy πŸ˜‚

      Pertanyaan terakhir mo aku jawab gak? Gausah lah ya. *dikeplak*

  2. Sekarang komen serius nih:
    Kalau arti Cinlok itu cinta dalam satu lokasi, sepertinya sebagian besar orang berjodoh berlatar cinlok. Bisa temen stau kerjaan, temen satu sekolah atau temen satu komunitas lan intinya. Tesmasuk saya, mamanya anak2 dulu dapetnya juga karena satu sekolah. hehe. Karena komunitas atau wadah itulah yang mempertemukan mereka.

    Atau ada definisi cinlok yang lebih spesifik ya? πŸ™‚

    1. Iya memang pasti banyak yang cinlok, sisanya mungkin ada yang dikenalin temen atau dijodohin keluarga hahaha.

      Hmm entah ya, kalau aku sih anggapnya cinlok (cinta lokasi) jadinya lokasi atau tempat bisa dimana aja, makanya media sosial pun sebagai tempat yang bisa buat cinlok.

      Nganu. Soalnya ngalamin mas. Temen2 juga. Dari medsos berujung pelaminan pun ada. Hahaha.

      #anaksekarang #yaampun ✌✌✌

  3. Saya juga gitu . . . Gampang baperan..
    Kalo ada blogger cewe yang komen pertama kali diblog Saya, langsung hati ini berkata “Apakah ini cinta sejati Saya…?” . . . . Hahaha Efek ngejomblo terlalu lama
    BTW Saya suka part

    Tapi pada masa itu, saya juga sedih sih, pas doi pulang gantian saya yang nangis

  4. Kayaknya saya mau sesekali cinlok, cuma sulit kayaknya. Saya orang yg nggak bisa ngomong sama orang lain, termasuk sama lawan jenis. Jadi kayaknya mustahil deh ada cinlok-cinlok di kehidupan saya πŸ˜€

  5. Teteh salam kenal dari Bumi Bung Karno, Blitar. Vera 😊 minta follback ya teh πŸ™ semoga bisa ngobrol banyak sama si jago nulis kayak teh fasya eaaaa

  6. wahh.. sama banget itu, grup wassap selalu di mute. wakakakakaka.
    kalo gak sreg sama grupnya, gak pernah nonggol bahkan sekalipun. tapi gak “left” dari grup.. wakakaka

    aku pernah cinlok gak yahh?? hmmm….
    “cannot find the data you’ve searching for” kata komputer di otak gitu katanya.. wakakakaka XD

    1. Aku mah kalau gak sreg ya left aja, gak bikin kita musuhan juga sama orang atau apa yakan wkk.

      GILAK! Komputer di otakmu kayanya error deh, suruh refresh coba hahaha

      1. embeeeeerrr… betul cyynn…

        wakakakakakaka… uda tak resrat juga, tapi file yg dicari katanya emang gak ada.
        atau kehapus mungkin? hahahahahaha XD

  7. mau curhaaat. aku pernah cinlok dua kali tahun 2011 & 2013, dua-duanya blogger, dulu deketnya gegara satu komunitas blogger dan sering komen-komenan di blog. sedih euy kalo diinget-inget soalnya sad ending huhuhu. lalu sekarang aku jadi tida ada semangat ngeblog lagi hahaha

    1. (( dua duanya blogger )) WADAW!

      Yah kok gak ada semangat ngeblog lagi, pantes aku klik akun mu kok nda ada tulisan apa2 huhuhu. Ayo dong ngeblog lagi, 2011 dan 2013 udah lama kok, sekarang 2017 jadi jangan inget2 yang dulu πŸ˜€

  8. Ngena banget sih ini
    Tapi rasanya kok cinlok ini agak janggal ya. bukankah cinta –tanpa ‘lok’– juga pada mulanya ditenggarai bertemunya dua insan di satu tempat lalu jatuh hati tak lama kemudian.. Ahh perasaan itu

    1. Kalau cinta lokasi alias cinlok mereka ada di satu lokasi atau media yang sama – berhari2 – berbulan2 – bertahun2. Gitu kali ya.

      Kalau yang Fadel maksud mungkin cuma “tiba2 ketemu sekali” – lalu kenalan atau dikenalin – lalu timbul perasaan centah hahaha. Bener gak? Apa aku salah? Maap, karena kesalahan hanya milik manusia, kesempurnaan milik Allah wkkk πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s