Cuma Opini · Obrolin Monthly Challenge

Obrolin : Pahlawan (Stranger)

Tema yang dikasih dari team Obrolin di bulan November adalah tentang pahlawan, daaan semoga saya belum terlambat menulisnya hahaha karena ketika ini diposting, itu artinya H-1 menuju bulan Desember 😛 Oke maafkan.

Pahlawan punya definisi KBBI yaitu orang yang menonjol karena keberaniannya dan pengorbanannya dalam membela kebenaran, atau pejuang yang gagah berani. Gile. Berat. Tapi menurut saya, secara sederhana, pahlawan adalah seseorang yang berjasa akan suatu hal, bisa untuk diri sendiri atau menyangkut banyak orang.

Nah, kebetulan, saya bukan orang yang bisa memberi penilaian “paling” tentang semasa hidup, semacam “siapa pahlawan buat kamu?” – kemudian kita diajak mencari-cari dan berpikir, kira-kira siapa saja yang berjasa di hidup kita, siapa yang membantu banyak serta berpengaruh di hidup kita.

Sedangkan, ada banyak alasan untuk menjadikan seseorang dianggap sebagai pahlawan. Kedua orang tua saya juga pahlawan buat saya. Orang-orang yang pernah membantu memudahkan kehidupan saya di masa lalu juga tentu berpengaruh besar dan bisa saya anggap pahlawan. Atau mereka-mereka lainnya yang tentu tidak bisa disebutkan satu persatu. Nah, karena sulit dan saya tidak suka membahas perihal “paling”, jadi saya akan membahas yang lain. Bahwasanya, pahlawan itu berkaitan erat dengan…

Dengan apa coba?

Dengan tolong menolong.

Jadi, menurut saya, ketika kamu menolong dan memberi kebaikan kepada orang lain, bisa saja kamu dianggap pahlawan untuknya. Itu berarti, semua orang punya kesempatan yang sama untuk menjadi pahlawan bagi orang lain. Saya punya satu cerita, silahkan disimak, tapi kalau gak mau yauda gakpapa, kalian maunya apa? Sini incess kabulin.

(( incess ))

Oke fokus, saya mau cerita.

***

Tiga tahun lalu, tahun 2014, saya dihubungi oleh orang lain – yang entah siapa, via email. KIta panggil saja si stranger. Dia mencari sebuah buku kumpulan cerpen yang pernah saya tulis di blog. Saya gak review bukunya sih, cuma menuliskan kalau saya baru beli. Ya gimana ya namanya juga sombong, jadi pamer deh. Nah kemudian, si stranger ini bilang dia mau pinjam buku saya karena di kota dia (Jakarta) udah gak ada lagi stocknya. Dia butuh buat pengerjaan skripsinya, hmm kalau gak salah dia anak sastra. Atau anak bahasa ya. Ya pokoknya, saya lupa.

Terus setelah tau tujuannya mau pinjam, yauda deh secara pasti, saya bales : gak boleh lah 🙂 siapa situ.

GILAK! GAK LAH HAHAHA. Saya bilang, oke saya bantu. Bukan bantu minjemin buku, tapi saya bantu nyariin bukunya di kota saya (Bandung). Barangkali masih ada yakan. Ya Allah ada angin apa waktu itu, besoknya pas balik kampus saya cariin bukunya. Gak deng, emang saya ngerasanya ni orang butuh bantuan. Kebetulan saya juga lagi nyusun skripsi, jadi gak ada salahnya saling bantu. Perkara beli doang yakan, toko bukunya juga gak jauh dari rumah atau kampus.

Singkat cerita, saya cari ke dua toko buku, saya dapet bukunya, saya beli, saya bungkus, saya pitain dan kirim ke kotanya, Jakarta.

Gak dipitain. Boong.

ABIS DIKIRIM DAN SAMPE, DIA LANGSUNG EMAIL DAN BILANG : IH BENERAN BELI? PADAHAL KALAU BELI AKU MAU NITIP DUA. SOALNYA DOSEN PEMBIMBINGKU JUGA BUTUH SYA.

………

Ingin marah. Tapi gak jadi. Ya emang saya gak ngabarin sih kalau akhirnya saya beli dan dapet. Dikarenakan bales-balesannya cuma via email, jadi saya bales kalau emang penting aja gitu.

IYA. CUMA VIA EMAIL. GAK ADA YANG NGASIH KONTAK. GAK ADA YANG MINTA JUGA. SEBODOAMAT ITU, DIANYA, SAYANYA. HEHEHE.

Lalu.

Eh masih pada nyimak gak? Masih panjang beb. Huhuhu.

Kemudian, setelah perkara buku diterima dan berbalasan ucapan terima kasih, udah deh. Saya hidup melanjutkan skripsi. Dia juga.

Nah, setahun kemudian, tahun 2015, saya tiba-tiba dapet email dari si stranger ini. Dia bilang, beberapa bulan lalu, dia udah menyelesaikan skripsinya, dia juga bilang makasih karena saya turut membantu. Sebagai ucapan terima kasihnya, dia mencantumkan nama saya di lembar ucapan terima kasih skripsi. Dia kirim email disertai foto-fotonya.

Waaa saya tentu senang pas tau kabarnya. Terharu juga ada nama saya di lembar skripsinya. Padahal, yaelah cuma bantuin gitu doang. Tapi, setelah saya cerna dengan baik, tentang apa yang saya lakuin dan tentang apa yang dia lakuin, akhirnya saya ngeh bahwa perkara menolong dan memberi kebaikan bukan tentang besar atau kecil, bukan tentang kenal atau gak kenal. Kalau emang ngerasa kamu bisa bantu, kamu ikhlas, ternyata kamu bisa dianggap pahlawan oleh seseorang, dianggap bahwa kamu jadi salah satu bagian hidupnya yang pernah bermanfaat.

Menyenangkan sekali.

Selesai nerima dan membalas email itu, kemudian kita kembali ke kehidupan masing-masing. Terus yaudah aja gitu. Pertemanan kita dimulai dari sebuah pertolongan.

Gak henti sampai tahun 2015.. Setahun kemudian, tahun 2016, tiba-tiba saja saya dapet paketan ke rumah. Saya ngeh banget saya gak lagi pesen atau nungguin barang apa-apa dari online shop. Tapi emang itu tujuan paketnya buat saya. Ternyata, dari si stranger! Isinya sebuah buku novel.

Isinya beneran cuma buku, tanpa surat atau apapun.

Saya sempet whatsapp untuk pertama kalinya, dan dia bilang gak sengaja beli karena bukunya diskon. Padahal, saya gak peduli itu diskon atau engga, saya juga gak peduli buku yang dikirim satu atau banyak, masih ingat setelah selang setahun-duatahun aja saya sudah cukup tersentuh.

Anjir tersentuh.

Iya, terharu masa.

Terus, dari situ saya juga semakin sadar kalau kita melakukan satu kebaikan, percayalah akan ada satu kebaikan yang berbalas ke diri kita, walau waktunya entah kapan, walau entah dilakukan oleh orang yang pernah kita bantu, atau lewat orang lain, atau bahkan di akhirat nanti balasannya. Yang pasti, satu kebaikan akan menularkan kebaikan lainnya.

“Boleh jadi, saat engkau tidur terlelap, pintu-pintu langit sedang diketuk oleh puluhan doa kebaikan untukmu, dari seseorang fakir yang telah engkau tolong, atau dari orang kelaparan yang telah engkau beri makan, atau dari seseorang yang sedih yang telah engkau bahagiakan, atau dari seseorang yang berpapasan denganmu yang telah engkau berikan senyuman, atau dari seseorang yang dihimpit kesulitan dan telah engkau lapangkan… maka, janganlah sekali-kali engkau meremehkan sebuah kebaikan”
(Ibnul Qayyim Al Jauziyyah dalam Miftah Daaris Sa’aadah)

Mungkin aja sebenernya saya gak dianggap pahlawan sama si stranger ini, cuma saya pengen aja nulis cerita ini. Hmm apa mungkin teman-teman punya pendapat lain dari cerita diatas? Tentang pahlawan? Memberi kebaikan? Tolong menolong? Atau yang lainnya? Boleh tulis dikolom komen ya! Barangkali punya cerita yang serupa juga 😀

Nb : Saya bisa aja sebagai stranger buat dia. Begitupun sebaliknya. Kita semua stranger, tapi kita tetap bisa berbagi dan bermanfaat. CIE SITU BERMANFAAT FASY? HAHAHA.

Btw, postingan ini akan ada fotonya jikalau saya sudah ngeditnya di rumah. Sekarang masih berkelana mencari sesuap nasi. Demikian sekilas info.

Advertisements

29 thoughts on “Obrolin : Pahlawan (Stranger)

  1. Huaaaa!! Sweet banget sih.
    Jarang2 loh ada yang masih inget dan bilang terima kasih setelah minta bantuan. Apalagi sampai kirimin paket 2 tahun kemudian.

    Tapi lagi-lagi, jarang juga ada orang yang mau bantuin stranger, beli buku dan dipaketin. (walau gak dipitain :P)

    Ah, I’m glad I read this post! It leaves me feeling positive.

    1. Hai Sharoooon! Iya syukurlah ya masih ada yang ingat, masih ada yang bilang makasih. Duh sebenernya sih dipitain, biar sweet, cuma gak diceritain aja hahahahahhaa gak deng boong 😛

      Makasih ya udah bacaaaa ❤

  2. hahah bisa yah baru keinget 2 tahun kemudian, tapi niat baik pasti berbuah baik juga.
    walaupun bukan dari yang kita kasih bantuan, mungkin orang lain yang akan membalas kebaikan kita,,,

    1. Mungkin dia keingetan belum kirim “balasan” buku hahaha padahal gak usah pun gakpapa sih ya. Hahaha iya mas betul, insya Allah ada balasannya, kapanpun – oleh siapapun.

    1. Gak boleh nyantumin google dalem skripsi 😦 etapi kalau cuma di lembar terima kasih kayanya boleh hmmm apakah aku harus nanya dia, nyantumin nama si google atau engga? hahaha

  3. Keren banget, aku kalau dimintain tolong gitu pasti mikirin beribu alasan buat nolak.. Tapi setelah baca ini jadi mikir, bener juga kalau berbuat baik ya kenapa engga😊

    1. Hahaha tinggal dikira-kira aja sih, pasti kita punya feeling dia beneran butuh bantuan atau engga. Waktu itu feeling aku, dia emang butuh, jadi ya dibantu hehehe

  4. aduhhh … bagus banget story-nya … saya tersentuh .. ehh mana tisu .. hehe
    btw … tolong menolong itu miracle ya .. apalagi tanpa pamrih dan tidak kenal sama sekali

  5. Teramat mengesankan ini kak :”)
    Bagi si stranger untuk mengingat itu semua selang beberapa tahun itu luar biasa. Berarti alamat Kak Fasya disimpen juga kan, mungkin sampai sekarang.. Jangan-jangan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s